Alternatif untuk evolusi oleh seleksi alam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rantai keberadaan abad pertengahan sebagai sebuah tangga, menyiratkan kemungkinan kemajuan:[1] Ladder of Ascent and Descent of the Mind karya Ramon Lull, 1305

Alternatif untuk evolusi oleh seleksi alam, juga digambarkan sebagai mekanisme evolusi non-Darwinian, telah diajukan oleh para sarjana yang menyelidiki biologi sejak zaman klasik untuk menjelaskan tanda-tanda evolusi dan keterkaitan berbagai kelompok makhluk hidup.

Alternatif yang dimaksud tidak menyangkal bahwa perubahan evolusioner dari waktu ke waktu adalah asal mula keanekaragaman kehidupan, juga tidak menyangkal bahwa organisme yang hidup saat ini berbagi nenek moyang yang sama dari masa lampau (atau nenek moyang, dalam beberapa usulan); sebaliknya, mereka mengusulkan mekanisme alternatif perubahan evolusioner dari waktu ke waktu, menentang mutasi yang ditindaklanjuti oleh seleksi alam sebagai pendorong terpenting perubahan evolusioner. (Dalam kebanyakan kasus, mereka tidak menyangkal bahwa mutasi atau seleksi alam terjadi, atau bahwa mutasi dan seleksi alam berperan dalam perubahan evolusioner, melainkan menyangkal bahwa keduanya adalah penyebab utama yang cukup untuk bukti perubahan evolusioner yang diamati di alam)

Hal ini membedakannya dari beberapa jenis argumen lain yang menyangkal bahwa evolusi skala besar telah terjadi, seperti dalam beberapa bentuk kreasionisme, yang tidak mengusulkan mekanisme alternatif perubahan evolusioner tetapi menyangkal bahwa perubahan evolusioner telah terjadi sama sekali. Tidak semua bentuk kreasionisme menyangkal bahwa perubahan evolusioner terjadi; Khususnya, para pendukung evolusi teistik, seperti ahli biologi Asa Gray, menegaskan bahwa perubahan evolusioner memang terjadi dan bertanggung jawab atas sejarah kehidupan di Bumi, dengan syarat bahwa proses ini telah dipengaruhi oleh Tuhan atau Dewa dalam arti yang bermakna.

Jika fakta perubahan evolusioner diterima tetapi mekanisme yang diajukan oleh Charles Darwin, seleksi alam, ditolak, penjelasan evolusi seperti Lamarckisme, katastrofisme, ortogenesis, vitalisme, strukturalisme, dan mutationisme (disebut saltationisme sebelum tahun 1900) dipertimbangkan. Berbagai faktor memotivasi orang untuk mengajukan mekanisme evolusi non-Darwinian. Seleksi alam, dengan penekanannya pada kematian dan persaingan, tidak menarik bagi sebagian naturalis karena mereka merasa tidak bermoral, menyisakan sedikit ruang untuk teleologi atau konsep kemajuan dalam perkembangan kehidupan. Beberapa orang yang menerima evolusi, tetapi tidak menyukai seleksi alam, mengajukan keberatan berdasarkan agama. Yang lain merasa bahwa evolusi pada dasarnya adalah proses progresif yang tidak cukup dijelaskan oleh seleksi alam saja. Yang lain lagi merasa bahwa alam, termasuk perkembangan kehidupan, mengikuti pola teratur yang tidak dapat dijelaskan oleh seleksi alam.

Pada awal abad ke-20, evolusi secara umum diterima oleh para ahli biologi tetapi seleksi alam mengalami gerhana.[2] Banyak teori alternatif diajukan, tetapi ahli biologi dengan cepat mengabaikan teori seperti ortogenesis, vitalisme, dan Lamarckisme yang tidak menawarkan mekanisme evolusi. Mutasi memang mengusulkan suatu mekanisme, tetapi tidak diterima secara umum. Sintesis modern satu generasi kemudian mengklaim menghapus semua alternatif evolusi Darwin, meskipun beberapa telah dihidupkan kembali karena mekanisme molekulernya telah ditemukan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ruse 1996, hlm. 21–23.
  2. ^ Bowler 1989, hlm. 246–281.