Hari Delapan Miliar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
António Guterres telah menggambarkan tonggak sejarah tersebut sebagai kesempatan untuk merayakan keragaman dan kemajuan sambil mengingatkan tanggung jawab bersama umat manusia untuk planet ini.
Historis pertumbuhan populasi global menurut Our World in Data.[1]

Hari Delapan Miliar, yang ditandai pada pukul 8:00 UTC pada tanggal 15 November 2022, telah ditetapkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai perkiraan hari ketika populasi dunia mencapai delapan miliar orang.[2] Hari ini menyusul Hari Tujuh Miliar yang diperingati pada 31 Oktober 2011, dan Hari Enam Miliar yang diperingati pada 12 Oktober 1999.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menggambarkan tonggak sejarah tersebut sebagai kesempatan untuk "merayakan keragaman kita, mengakui kemanusiaan kita bersama, dan mengagumi kemajuan dalam kesehatan" sambil mengingatkan "tanggung jawab kita bersama untuk merawat planet kita dan ... satu sama lain".[3]

Tahun 2022 dipilih berdasarkan proyeksi data oleh Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB (UNDESA).[4]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Peningkatan populasi dunia menjadi delapan miliar orang pada tahun 2022 – naik dari lima miliar pada tahun 1987, enam miliar pada tahun 1999, dan tujuh miliar pada tahun 2011 – mencerminkan perkembangan positif di berbagai bidang seperti kesehatan global dan pemberantasan kemiskinan. Pengurangan yang signifikan dalam tingkat kematian bayi dan ibu secara global, terutama di abad ke-21, telah menyebabkan peningkatan dramatis dalam harapan hidup global – dan oleh karena itu populasi secara keseluruhan.[5][6]

“Ini adalah kisah sukses,” kata Direktur Eksekutif UNFPA, Dr. Natalia Kanem, pada Hari Populasi Dunia (11 Juli) 2022. "Dunia kita, terlepas dari tantangannya, adalah dunia di mana lebih banyak orang yang berpendidikan dan hidup lebih sehat daripada titik mana pun dalam sejarah".[7]

Perspektif pada Hari Delapan Miliar[sunting | sunting sumber]

Jumlah populasi global, perkiraan 1950–2022 dan skenario sedang dengan interval prediksi 95 persen, (2022–2100). Sumber: UNDESA World Population Prospects 2022[3]

Di tengah tantangan global seperti perubahan iklim dan pandemi COVID-19, beberapa pengamat, termasuk David Attenborough, telah menyatakan keprihatinan tentang masa depan planet ini dan penghuninya seiring pertumbuhan populasi.[8][9][10][11]

Sepanjang sejarah, kekhawatiran tentang kelebihan populasi sering merujuk pada karya ekonom abad ke-18 Thomas Malthus, yang memperkirakan pertumbuhan umat manusia akan melebihi kemampuannya untuk menopang dirinya sendiri dengan sumber daya yang ada.[10][12][13]

Yang lain menunjuk penurunan kesuburan sebagai pertanda potensi bencana demografis. Namun, para ahli demografi menentang teori-teori ini, menyoroti keragaman tren populasi negara dan kemungkinan skenario kiamat apa pun.[14][15][16]

“Pertumbuhan populasi saat ini terkonsentrasi di negara-negara termiskin di dunia, sementara beberapa negara terkaya mulai mengalami penurunan populasi,” tulis Penasihat Senior Ekonomi dan Demografi UNFPA Michael Herrmann pada 11 Juli 2022.[14]

Secara keseluruhan, Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB memproyeksikan populasi global akan terus tumbuh, berpotensi mencapai puncaknya pada sekitar 10,4 miliar orang selama tahun 2080-an – dan tetap di sana hingga tahun 2100.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Roser, Max; Ritchie, Hannah; Ortiz-Ospina, Esteban; Rodés-Guirao, Lucas (May 9, 2013). "World Population Growth". Our World in Data. 
  2. ^ "World set to reach 8 billion people on 15 November 2022". United Nations Population Fund (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  3. ^ a b "Secretary General's message on World Population Day". MINURSO (dalam bahasa Inggris). July 11, 2022. Diakses tanggal 2022-10-08. 
  4. ^ a b "World Population Prospects 2022" (PDF). UNDESA. New York. 2022. 
  5. ^ "Statement of the Executive Director to the Second Regular Session of the Executive Board 2022". United Nations Population Fund (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  6. ^ Nations, United. "Population". United Nations (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  7. ^ "World set to reach 8 billion people on 15 November 2022". United Nations Population Fund (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  8. ^ Hendrix, Howard V. (August 23, 2022). "The planet is approaching 8 billion people. We're not ready". San Francisco Chronicle (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  9. ^ "David Attenborough – Humans are plague on Earth". www.telegraph.co.uk. Diakses tanggal 2022-10-08. 
  10. ^ a b Gorvett, Zaria. "How many people can Earth handle?". www.bbc.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  11. ^ "Are there too many people? All bets are off". the Guardian (dalam bahasa Inggris). May 8, 2021. Diakses tanggal 2022-10-08. 
  12. ^ Tomlinson, Mark. "OPINION | Mark Tomlinson: Facing up to the challenge of a world with 8 billion people in it". News24 (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  13. ^ Smith, Pete (2015). "Malthus is still wrong: we can feed a world of 9–10 billion, but only by reducing food demand". Proceedings of the Nutrition Society (dalam bahasa Inggris). 74 (3): 187–190. doi:10.1017/S0029665114001517. ISSN 0029-6651. 
  14. ^ a b Nations, United. "The Global Population Will Soon Reach 8 Billion—Then What?". United Nations (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  15. ^ Hamilton, Isobel Asher. "Elon Musk says 'population collapse' is more dangerous than global warming. Experts say that won't happen". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08. 
  16. ^ Christensen, Jen (August 30, 2022). "Elon Musk thinks the population will collapse. Demographers say it's not happening". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-08.