Polusi udara Arktik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Jalur polusi jarak jauh ke Kutub Utara

Polusi udara Arktik atau kabut Arktik adalah fenomena kabut musim semi berwarna coklat kemerahan yang terlihat di atmosfer pada garis lintang tinggi di Kutub Utara karena polusi udara antropogenik.[1] Faktor pembeda utama polusi udara Arktik adalah kemampuan material polutannya untuk bertahan di atmosfer jauh lebih lama daripada polutan lainnya. Hal ini terkait dengan jumlah salju, hujan, serta turbulensi udara yang sedikit di wilayah kutub untuk menggantikan polutan dari massa udara pada musim semi. Kabut Arktik dapat bertahan selama lebih dari sebulan di atmosfer utara.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kabut kutub pertama kali terlihat pada tahun 1750 ketika Revolusi Industri dimulai. Penjelajah dan pemburu paus tidak dapat mengetahui dari mana asal lapisan berkabut tersebut. "Poo-jok" adalah istilah yang digunakan orang Inuit untuk itu.[2] Petunjuk lain untuk mengklarifikasi masalah ini disampaikan dalam catatan sekitar seabad yang lalu oleh penjelajah Norwegia Fridtjof Nansen. Setelah menjelajahi Kutub Utara, dia menemukan noda hitam di es.[3] Istilah "kabut Arktik" diciptakan pada tahun 1956 oleh J. Murray Mitchell, seorang perwira Angkatan Udara AS yang ditempatkan di Alaska,[4] untuk menggambarkan penurunan jarak pandang yang tidak biasa yang diamati oleh pesawat pengintai cuaca Amerika Utara. Dari penyelidikannya, Mitchell menduga kabut asap itu berasal dari kawasan industri di Eropa dan China. Dia kemudian menjadi ahli iklim terkemuka.[5] Kabutnya bersifat musiman, mencapai puncaknya pada akhir musim dingin dan musim semi. Ketika sebuah pesawat berada dalam lapisan polusi udara Arktik, pilot melaporkan bahwa jarak pandang horizontal bisa turun hingga sepersepuluh dari langit yang biasanya cerah. Saat ini tidak diketahui apakah kabut itu alami atau disebabkan oleh polutan.

Pada tahun 1972, Glenn Shaw dari Geophysical Institute di Universitas Alaska mengaitkan kabut asap ini dengan polusi antropogenik lintas batas dengan wilayah Arktik menjadi penerima kontaminan yang sumbernya ribuan mil jauhnya. Penelitian lebih lanjut dibutuhkan untuk memahami dampak pencemaran ini terkait dengan pemanasan global.[6]

Asal polutan[sunting | sunting sumber]

Pembakaran batu bara di garis lintang tengah utara menyumbang aerosol yang mengandung sekitar 90% sulfur dan sisa karbon yang membuat kabut berwarna kemerahan. Polusi ini juga mendorong suhu di Arktik memanas lebih cepat daripada wilayah lain selain pengaruh dari peningkatan gas rumah kaca sebagai pendorong utama perubahan iklim di wilayah itu.[7]

Aerosol belerang di atmosfer memengaruhi pembentukan awan, yang menyebabkan efek pendinginan lokal di kawasan industri karena peningkatan pantulan sinar matahari, yang menutupi efek kebalikan dari kehangatan yang terperangkap di bawah tutupan awan. Selama musim dingin Arktik, bagaimanapun, tidak ada sinar matahari untuk dipantulkan. Dengan tidak adanya efek pendinginan ini, efek dominan dari perubahan awan Arktik adalah peningkatan perangkap radiasi infra merah dari permukaan.

Emisi kapal, merkuri, aluminium, vanadium, mangan, dan polutan aerosol dan ozon adalah banyak contoh pencemaran yang mempengaruhi atmosfer ini, tetapi asap dari kebakaran hutan bukanlah penyumbang yang signifikan.[8] Beberapa dari polutan tersebut berada di antara efek lingkungan dari pembakaran batu bara. Karena tingkat pengendapan yang rendah, polutan-polutan ini belum berdampak buruk pada manusia atau hewan. Polutan yang berbeda sebenarnya mewakili warna kabut yang berbeda. Dr. Shaw menemukan pada tahun 1976 bahwa kabut kekuningan berasal dari badai debu di Cina dan Mongolia. Partikel dibawa ke kutub oleh arus udara yang tidak biasa. Partikel yang terperangkap berwarna abu-abu gelap pada tahun berikutnya dia mengambil sampel. Itu disebabkan oleh sejumlah besar polutan industri.[9]

Sebuah studi tahun 2013 menemukan bahwa setidaknya 40% dari karbon hitam yang disimpan di Kutub Utara berasal dari semburan gas, terutama dari kegiatan ekstraksi minyak di seluruh garis lintang utara.[10][11] Karbon hitam nya berumur pendek, tetapi pembakaran rutin seperti itu juga mengeluarkan sulfur dalam jumlah besar. Kebakaran rumah di India juga berkontribusi.[12]

Penelitian terkini[sunting | sunting sumber]

Menurut Tim Garrett, asisten profesor meteorologi di Universitas Utah yang terlibat dalam studi polusi udara Arktik di universitas tersebut, kota-kota di garis lintang sedang menyumbang polusi ke Kutub Utara, dan bercampur dengan awan tipis, memungkinkan mereka menangkap panas dengan lebih mudah. Studi Garret menemukan bahwa selama musim dingin Kutub Utara yang gelap, ketika tidak ada curah hujan untuk menghilangkan polusi, efeknya paling kuat, karena polutan dapat menghangatkan lingkungan hingga tiga derajat Fahrenheit.[13]

Prediksi ilmiah[sunting | sunting sumber]

Ahli iklim Eropa memperkirakan pada tahun 2009 bahwa pada akhir abad ke-21, suhu di kawasan Arktik diperkirakan akan naik 3° C.[14] Dalam artikel yang sama, National Geographic mengutip rekan penulis studi tersebut, Andreas Stohl, dari Institut Penelitian Udara Norwegia, "Model iklim sebelumnya telah menunjukkan bahwa es laut musim panas Arktik dapat benar-benar menghilang pada tahun 2040 jika pemanasan terus berlanjut."

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Shaw, Glenn E. (December 1995). "The Arctic Haze Phenomenon". Bulletin of the American Meteorological Society. 76 (12): 2403–2413. Bibcode:1995BAMS...76.2403S. doi:10.1175/1520-0477(1995)076<2403:TAHP>2.0.CO;2. 
  2. ^ Garrett, Tim. Pollutant Haze is Heating up the Arctic. 10 May 2006. Earth Observatory. Earth Observatory News Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  3. ^ "Soroos, Marvin. The odyssey of Arctic haze: toward a global atmosphere regime. December, 1992. Environment Magazine". Findarticles.com. Diakses tanggal 2013-10-11. 
  4. ^ Rozell, Ned. "Arctic Haze: An Uninvited Spring Guest". 2 April 1996. Geographical Institute, University of Alaska Fairbanks. 1 May 2007. Error in webarchive template: Check |url= value. Empty..
  5. ^ McFadden, Robert D. (8 October 1990). "J. Murray Mitchell, Climatologist Who Foresaw Warming Peril, 62 - Page 2". New York Times. Diakses tanggal 7 February 2012. 
  6. ^ "Contaminating the Arctic". Content.scholastic.com. 1995-01-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 December 2007. Diakses tanggal 2013-10-11. 
  7. ^ Law, Kathy S.; Stohl, Andreas (2007-03-16). "Arctic Air Pollution: Origins and Impacts". Science. 315 (5818): 1537–1540. Bibcode:2007Sci...315.1537L. doi:10.1126/science.1137695. PMID 17363665. Diakses tanggal 2013-10-11. 
  8. ^ "Previously some scientists had speculated that the sooty carbon in the arctic air was the product of natural forest fires, rather than industrial combustion. But a clever application of carbon isotope dating rules out that possibility," observes John Harte, The Green Fuse: an ecological odyssey 1993:19; fossil fuels are comparatively depleted in rare heavy carbon, which decays slowly to nitrogen, so that wildfire carbon is identifiable by its carbon fingerprint.
  9. ^ "Soroos, Marvin. The odyssey of Arctic haze: toward a global atmosphere regime. December, 1992. Environment Magazine". Findarticles.com. Diakses tanggal 2013-10-11. 
  10. ^ Stohl, A.; Klimont, Z.; Eckhardt, S.; Kupiainen, K.; Chevchenko, V.P.; Kopeikin, V.M.; Novigatsky, A.N. (2013), "Black carbon in the Arctic: the underestimated role of gas flaring and residential combustion emissions", Atmos. Chem. Phys., 13 (17): 8833–8855, Bibcode:2013ACP....13.8833S, doi:10.5194/acp-13-8833-2013 
  11. ^ Michael Stanley (2018-12-10). "Gas flaring: An industry practice faces increasing global attention" (PDF). World Bank. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-02-15. Diakses tanggal 2020-01-20. 
  12. ^ Lean, Geoffrey (3 April 2005). "Home Fires In India Melting Arctic Icecap". The Independent. London. 
  13. ^ Study: The Haze is Heating Up the Arctic. 10 May 2006. United Press International.
  14. ^ "Summary report of " Arctic Climate Feedbacks: Global Implications" September 2009". Wwf.panda.org. 2009-09-02. Diakses tanggal 2013-10-11.