Alan Gua

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Alan Gua dan anaknya, dalam Jami' al-tawarikh, oleh Rashid-al-Din Hamadani

Alan Gua (bahasa Mongol: Алун гуа, Alun gua, lit. "Alun si Cantik". Gua atau Guva/Quwa berarti cantik dalam bahasa Mongolia) adalah tokoh mitos dari Sejarah Rahasia Bangsa Mongol, sebelas generasi setelah serigala biru-abu-abu dan rusa betina merah, dan sepuluh generasi sebelum Jenghis Khan.

Kelima putranya digambarkan sebagai nenek moyang berbagai klan Mongol.[a] Dia juga menggambarkan perumpamaan lima anak panah versi Asia Tengah, yang dalam sumber-sumber Barat dikenal sebagai Pria Tua dan Putra-putranya.[1]

Sejarah Rahasia Bangsa Mongol[sunting | sunting sumber]

Sejarah Rahasia mengatakan bahwa klan Alan Gua berasal dari wilayah Khori Tümed, dan pindah ke Burkhan Khaldun ketika tempat berburu mereka dipagari. Alan Gua pertama kali ditemukan oleh Duva Sokhor [mn], dan kemudian menikah dengan saudara laki-laki Duva Sokhor, Dobun Mergen.

Lima anak panah[sunting | sunting sumber]

Alan Gua memiliki dua putra (Begünütei dan Belgünütei) selama masa hidup Dobun Mergen, dan tiga lagi (Bukha Khatagi, Bukhatu-Salji dan Bodonchar Munkhag) setelah kematian suaminya. Hal ini menyebabkan kedua putranya yang tertua mencurigai ketiga putranya yang lebih muda adalah ayah dari seorang pelayan Uriankhai.

Mendengar kecurigaan tersebut, Alan Gua memanggil kelima putranya untuk makan, lalu memberikan masing-masing satu anak panah dan meminta mereka masing-masing untuk mematahkannya. Selanjutnya dia membuat seikat lima anak panah dan meminta mereka untuk mematahkannya, namun mereka tidak dapat mematahkannya, karena menunjukkan kepada mereka kekuatan persatuan: sebuah pelajaran yang kemudian didiskusikan Hogelun dengan putra-putranya sendiri.

Tamu yang berkilauan[sunting | sunting sumber]

Penjelasan Alan Gua tentang konsepsi ketiga putranya yang lebih muda adalah kunjungan seorang tamu yang berkilauan, yang datang melalui atap yurt miliknya yang terbuka setiap malam dan pergi setiap pagi dengan merangkak di bawah sinar matahari atau bulan "seperti kuning anjing". Dia menyimpulkan bahwa anak bungsu pastilah anak-anak surga dan oleh karena itu tidak pantas membandingkan mereka dengan orang biasa. Putra sulungnya curiga bahwa kemungkinan besar ayah mereka adalah pembantu Bayad di keluarga mereka. Dia menasihati kelima putranya bahwa jika mereka mencoba untuk tetap mandiri, mereka akan patah seperti lima anak panah. Tetapi jika mereka saling menempel seperti ikatan lima anak panah, tidak ada yang dapat melukai mereka. Oleh karena itu, orang Mongol yang disebut "Nilun" mungkin adalah keturunan suku Bayad yang bercinta dengan Alan, kemungkinan besar Alan telah menikah lagi secara diam-diam dengan pelayan Bayad dan melahirkan apa yang kemudian menjadi "Nilun Mongol". Karena pilih kasih, Alan Gua dapat menggunakan agama untuk memanipulasi putra-putranya yang merupakan keturunan Dobun Mergen agar percaya bahwa "Nilun" Mongol yang tidak sah adalah keturunan dewa. Oleh karena itu, keturunan Dobun menjadi "Dilegun?" atau "Rakyat jelata".[2]

Patung[sunting | sunting sumber]

Sejarah Rahasia menyatakan bahwa klan Alan Gua berasal dari tempat bernama Arig usun (= air murni), dan beberapa penulis Mongolia percaya bahwa ini mengacu pada Arig gol di Provinsi Khövsgöl, Mongolia. Patung dirinya, setinggi tiga meter, telah didirikan di sungai pada tahun 1992, di pertemuan dengan gol Khökhöö dan dua belas kilometer dari pusat Chandmani-Öndör sum.[3][4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan

  1. ^ Artinya, Dörvöd dikatakan sebagai keturunan saudara ipar Alan Gua, Duva Sokhor [mn], dan asal muasal Khori Tümed dan Uriankhai tidak dijelaskan sama sekali.

Kutipan

  1. ^ Timothy May, "Alan Goa and the arrow parable", The Mongol Empire: A Historical Encyclopedia, ABC-CLIO 2016, vol.2, pp.4-6
  2. ^ Erich Haenisch, Die Geheime Geschichte der Mongolen, Leipzig 1948, p. 1-3, 6-7 (sections 1-22, 43-50). Eleven generations: Sections 1-7. Nine generations: Sections 43-50. Alan Goa's life: Sections 5-22.
  3. ^ M.Nyamaa, Khövsgöl aimgiin lavlakh toli, Ulaanbaatar 2001, p. 16-17
  4. ^ G. Tseepil, Hovsgol Aimag Map, no date