Eusosialitas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pembesaran induk kooperatif, terlihat di sini pada lebah madu , adalah kondisi eusosialitas

Eusosialitas atau eusocial (Organisasi Sosial) adalah tahap seleksi kekeluargaan bentuk pengorbanan diri paling keras di alam yang sering ditemukan pada serangga sosial, seperti lebah, rayap, dan semut, di mana serangga mandul memberi makan dan menjaga sejumlah organisme dalam koloni yang dapat berkembang biak.[1][2][3]

Pembagian kerja ini membuat sikap khusus dalam suatu masyarakat binatang yang kadang kala disebut dinamakan sebagai kasta. Eusosialitas dibedakan dari semua sistem sosial lainnya alasannya yakni individu dari satu kasta biasanya kehilangan kemampuan untuk melaksanakan sesuatu yang dilakukan oleh individu lain dalam kasta yang berbeda.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Istilah penamaan "eusosial" diperkenalkan pertama kali pada tahun 1966 oleh Suzanne Batra, yang menggunakannya untuk menggambarkan perilaku bersarang pada lebah Halictine. Batra mengamati perilaku kooperatif lebah, jantan dan betina, karena mereka bertanggung jawab untuk setidaknya satu tugas (yaitu, menggali, membangun sel, oviposisi ) di dalam koloni. Kerja sama sangat penting karena aktivitas satu divisi kerja sangat memengaruhi aktivitas divisi lain. Meskipun eusosialitas berkembang secara independen dalam beberapa urutan serangga, penelitian tentang dasar-dasar molekuler dari transisi menuju kompleksitas sosial telah terbatas terutama pada Hymenoptera (misalnya, semut dan lebah).[5]

Pada tahun 1969, Charles D. Michener memperluas klasifikasi Batra dengan studi komparatifnya tentang perilaku sosial pada lebah. Dia mengamati banyak spesies lebah ( Apoidea ) untuk menyelidiki berbagai tingkat sosialitas hewan, yang semuanya merupakan tahapan berbeda yang mungkin dilalui oleh suatu koloni. Eusociality, yang merupakan level tertinggi dari sosialitas hewan yang dapat dicapai suatu spesies, secara spesifik memiliki tiga ciri yang membedakannya dari level lainnya:

  • Lapisan telur dan individu seperti pekerja di antara betina dewasa (pembagian kerja)
  • Tumpang tindih generasi (ibu dan anak dewasa)
  • Kerja sama pada sel-sel sarang lebah

EO Wilson kemudian memperluas terminologi untuk memasukkan serangga sosial lainnya, seperti semut, tawon, dan rayap. Awalnya, itu didefinisikan untuk memasukkan organisme (hanya invertebrata) yang memiliki tiga fitur berikut:

  • Pembagian kerja reproduktif (dengan atau tanpa kasta steril)
  • Generasi yang tumpang tindih
  • Perawatan kooperatif anak muda

Karena eusosialitas menjadi fenomena yang dikenal luas, bagaimanapun, itu juga ditemukan dalam sekelompok chordata , tikus mondok. Penelitian lebih lanjut juga membedakan kriteria penting lain yang mungkin penting untuk eusociality yang dikenal sebagai "titik tidak bisa kembali". Hal ini ditandai dengan individu eusosial yang terpaku pada satu kelompok perilaku, yang biasanya terjadi sebelum kematangan reproduksi. Hal ini mencegah mereka dari transisi antara kelompok perilaku dan menciptakan masyarakat hewan yang benar-benar bergantung satu sama lain untuk kelangsungan hidup dan keberhasilan reproduksi. Bagi banyak serangga, sifat tidak dapat diubah ini telah mengubah anatomi kasta pekerja, yang mandul dan mendukung kasta reproduksi.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Karakteristik tingkat tertinggi dari organisasi sosial:[6]

  • Perawatan induk yang kooperatif (termasuk perawatan keturunan dari individu lain).
  • Generasi yang tumpang tindih dalam koloni dewasa.
  • Pembagian kerja ke dalam kelompok reproduksi dan non-reproduksi.

Teori[sunting | sunting sumber]

Satu hal yang sudah dibagikan manusia dengan beberapa spesies serangga adalah praktik yang dikenal sebagai eusosialitas. Ini adalah bentuk perilaku sosial tertinggi. Ini melibatkan pembagian kerja yang canggih, dengan generasi yang berbeda bekerja bersama dan individu yang berbeda melakukan pekerjaan yang berbeda, termasuk melahirkan dan membesarkan anak-anak. Eusosialis yang paling terkenal di planet ini adalah spesies serangga langka (semut, rayap dan lebah) dan Homo sapiens. Anggota spesies eusocial akan mengidentifikasi dan melaksanakan tugas yang paling sesuai dengan mereka, apakah itu menjaga sarang atau mencari makanan, sambil menghindari tugas anggota lainnya.[6]

Eusosialitas adalah fenomena sosiobiologis di mana anggota dewasa terbagi menjadi kasta reproduktif dan non-reproduktif serta memiliki generasi orangtua dan keturunan yang tumpang tindih. Kasta reproduktif hanya berisi satu atau beberapa anggota dari seluruh koloni dan bertanggung jawab untuk menghasilkan semua keturunan. Sebaliknya, kasta non reproduktif terdiri dari mayoritas koloni. Mereka secara kooperatif membesarkan anak-anak dan sebaliknya menyediakan dan melindungi koloni. Bentuk ekstrem altruisme dan kehidupan sosial ini telah lama membingungkan para ilmuwan karena bertentangan dengan keegoisan intrinsik yang ditunjukkan oleh organisme.

Meskipun beberapa mamalia bersifat eusosial, sebagian besar spesies eusosial termasuk dalam filum Arthropoda dan ordo Hymenoptera, paling sering terlihat pada lebah, tawon, dan semut. Ada beberapa keuntungan dari struktur eusosialitas yang terorganisir. Sumber daya seperti makanan, wilayah, dan perlindungan dimaksimalkan dibandingkan dengan individu yang menyendiri.

Misalnya, lebah pemotong daun, Megachile rotunda, adalah spesies soliter. Lebah ini bereproduksi, mencari makan, dan bertelur secara individual. Setiap lebah dewasa pemotong daun betina harus memotong daun untuk membangun sarang untuk setiap telur. Di dalam setiap sarang, betina harus menyediakan serbuk sari dan nektar untuk memberi makan larva. Saat lebah pergi mencari makan, sarangnya dibiarkan tidak terlindungi. Sebaliknya, lebah madu memiliki ratu yang bertelur banyak setiap hari untuk mengisi koloni. Lebah pekerja mandul dan menyediakan makanan serta perlindungan bagi saudara kandungnya. Meskipun banyak lebah madu tidak bereproduksi, produktivitas dan keamanan koloni secara keseluruhan telah meningkat.[7]

Evolusi[sunting | sunting sumber]

Eusosialitas adalah fenomena langka tetapi tersebar luas pada spesies di setidaknya tujuh ordo di kerajaan hewan, seperti yang ditunjukkan pada pohon filogenetik (kelompok non-eusosial tidak ditampilkan). Semua spesies rayap bersifat eusosial, dan diyakini bahwa mereka adalah hewan eusosial pertama yang berevolusi, sekitar periode Jurassic atas (~ 150 juta tahun yang lalu). Ordo lain yang ditampilkan juga mengandung spesies non-eusosial, termasuk banyak garis keturunan di mana eusosialitas disimpulkan sebagai status leluhur. Dengan demikian jumlah evolusi independen eusosialitas masih diselidiki. Kelompok eusosial utama ditampilkan dalam huruf tebal di pohon filogenetik.[8]

Animalia
Chordata

Mole-rats Blueish-Naked-Mole-Rat extracted-on-white-background.jpg

Arthropoda

Synalpheus spp. Synalpheus fritzmuelleri.jpg

Insecta
Blattodea

all Termites Termites marked with traceable protiens.jpg

Eumetabola
Paraneoptera
Thysanoptera

Kladothrips spp. Australian insects (Plate XXXVII) (7268276524).jpg

Hemiptera

various Aphids Snodgrass Rhopalosiphum prunifoliae.jpg

Metabola
Coleoptera

Austroplatypus incompertus Platypodinae P1250579b.jpg

Hymenoptera

many Vespidae (wasps) 2015-08-13 18-27-19 vespula.jpg

Apoidea

all Ants Acrobat.ant1web.jpg

many Bees Honeybee landing on milkthistle02.jpg

Bacaan Lain[sunting | sunting sumber]

  1. Leveraging technological innovations to investigate evolutionary transitions to eusociality
  2. Eusociality: Origin and consequences
  3. Developmental plasticity shapes social traits and selection in a facultatively eusocial bee

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tidak ada makhluk hidup yang benar-benar tulus berbuat baik. BBC.com.
  2. ^ Behavioral Ecology and the Transition to Agriculture.ucpress.edu.
  3. ^ Crespi, Bernard J.; Douglas Yanega (1995). "The Definition of Eusociality". Behav Ecol. 6: 109–115. doi:10.1093/beheco/6.1.109. 
  4. ^ Deskripsi Singkat Untuk Anak-Anak. Habitat Dan Pemuliaan. Semut dan Rayap Adalah Serangga Yang Sangat Berbeda. Bbatheouse.ru.
  5. ^ Eusosial, "Ideologi" Para Serangga. re-tawon.com.
  6. ^ a b Blattodea - Blattodea. Jejakjabar.com.
  7. ^ Evolution of Eusociality. scholarblogs.emory.edu.
  8. ^ Thorne, B.L.; Grimaldi, DA; Krishna, K (January 1, 2001) [1st. Pub. 2000]. "Early fossil history of the termites". Dalam Abe, T.; Bignell, D.E; Higashi, M. Termites: evolution, sociality, symbioses, ecology. Kluwer Academic Publishers. hlm. 77–93.