Perang Sudan 2023

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bentrokan Sudan 2023
Bagian dari transisi Sudan menuju demokrasi

Situasi militer per 26 Februari 2024      Dikendalikan oleh Angkatan Bersenjata Sudan     Dikendalikan oleh Pasukan Dukungan Cepat     Dikendalikan oleh Gerakan Pembebasan Rakyat Sudan–Utara (SPLM-N)     Dikendalikan oleh Gerakan Pembebasan Sudan (Nur)
Tanggal15 April 2023 (2023-04-15) – sekarang (sekarang)
(10 bulan, 1 minggu dan 4 hari)
LokasiKhartoum dan kota-kota strategis lainnya di Sudan
Status Berlangsung
Perubahan
wilayah
Pihak terlibat

Pasukan Dukungan Cepat (RSF)

Diduga didukung oleh:
Grup Wagner[1][2][3]
Angkatan Darat Libya[4]


SPLM-N (faksi al-Hilu)[5][6] (Juni 2023–sekarang)

Angkatan Bersenjata Sudan (SAF)

Gerakan Pembebasan Sudan (faksi Tambour)[8]
Diduga didukung oleh:
 Ukraina;  Rusia[9]
 Mesir[10][11]


Tokoh dan pemimpin
Mohamed Hamdan Dagalo
Abdelaziz al-Hilu[5][6]
Abdel Fattah al-Burhan
Malik Agar
Mustafa Tambour
Kekuatan
70.000–150.000[19]
Tidak diketahui
110.000–120.000[19]
Tidak diketahui
Korban
4.000–10.000+ terbunuh dan 6.000–12.000 luka-luka[20][21][22][22][23][24]
4.118.119 mengungsi didalam negeri[25]
1.130.516 mengungsi keluar negeri[25]

Pada 15 April 2023, bentrokan pecah di seluruh Sudan, khususnya di ibu kota Khartoum, antara faksi-faksi yang bersaing dari pemerintah militer yang berkuasa di negara itu. Pada tanggal 15 Agustus 2023, antara 4.000 hingga 10.000 orang telah terbunuh dan 6.000 hingga 12.000 lainnya terluka,[20][21][24][23] sedangkan pada 12 September 2023, lebih dari 4,1 juta orang menjadi pengungsi internal dan lebih dari 1,1 juta lainnya telah meninggalkan negara itu sebagai pengungsi.[25]

Konflik dimulai dengan serangan oleh RSF di situs pemerintah saat serangan udara, artileri, dan tembakan dilaporkan terjadi di seluruh Sudan. Sepanjang konflik, pemimpin RSF Mohamed Hamdan "Hemedti" Dagalo dan pemimpin de facto dan panglima militer Sudan Abdel Fattah al-Burhan telah mempersengketakan kontrol atas situs pemerintah, termasuk markas militer umum, Istana Kepresidenan, Bandar Udara Internasional Khartoum, kediaman resmi Burhan, dan kantor pusat SNBC. Mulai bulan Juni, SPLM-N (al-Hilu) menyerang posisi tentara di selatan negara.[5][6] Pada bulan Juli, sebuah faksi Gerakan Pembebasan Sudan yang dipimpin oleh Mustafa Tambour (SLM-T) secara resmi bergabung dalam perang untuk mendukung SAF,[8] sementara pada bulan Agustus, gerakan pemberontak Tamazuj yang berbasis di Darfur dan Kurdufan bergabung dengan RSF.[26]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Secara historis konflik di Sudan terjadi akibat ketegangan etnis, perselisihan agama, dan persaingan memperebutkan sumber daya.[27][28] Penggunaan tanah dan air telah menjadi pendorong utama konflik, khususnya antara petani yang menetap dan penggembala nomaden,[29] dengan pertanian menjadi sektor penting dalam perekonomian Sudan.[30] Dua perang saudara antara pemerintah pusat dan wilayah selatan menewaskan 1,5 juta orang, dan konflik berkelanjutan di wilayah barat Darfur telah mendorong dua juta orang meninggalkan rumah mereka dan menewaskan lebih dari 200.000 orang.[31] Sejak kemerdekaan pada tahun 1956, Sudan telah mengalami lebih dari lima belas kudeta militer[32] dan telah diperintah oleh militer untuk sebagian besar wilayah republik dan pernah secara singkat oleh pemerintahan parlementer sipil yang demokratis.[33]

Konteks politik[sunting | sunting sumber]

Mantan presiden dan orang berpengaruh dalam militer, Omar al-Bashir, memimpin perang di bagian barat negara itu dan mengawasi kekerasan yang disponsori negara di wilayah Darfur, yang menyebabkan tuduhan kejahatan perang dan genosida.[34] Tokoh kunci dalam konflik Darfur termasuk Mohamed Hamdan "Hemedti" Dagalo, komandan Pasukan Pendukung Cepat pada saat bentrokan tahun 2023.[35] Pada tahun 2019, kudeta menggulingkan al-Bashir dalam konteks pembangkangan sipil besar-besaran yang sering digambarkan sebagai tahap pertama Revolusi Sudan. Pemerintah persatuan sipil-militer gabungan sementara yang dipimpin oleh Perdana Menteri Abdallah Hamdok didirikan.[34] Namun, pada Oktober 2021, militer merebut kekuasaan melalui kudeta yang dipimpin oleh pemimpin Angkatan Bersenjata Sudan Abdel Fattah al-Burhan dan pemimpin RSF Dagalo. Al-Burhan menjadi pemimpin junta yang efektif, memonopoli kekuasaan.[36]

Junta kemudian setuju untuk menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah yang dipimpin sipil, dengan kesepakatan resmi yang dijadwalkan akan ditandatangani pada 6 April 2023.[37] Namun, itu tertunda karena ketegangan antara jenderal Burhan dan Dagalo, yang masing-masing menjabat sebagai ketua dan wakil ketua Dewan Kedaulatan Transisi.[38] Di antara perselisihan politik mereka adalah integrasi RSF ke dalam militer.[39] Salah satu masalah yang diperdebatkan itu ialah desakan RSF untuk diintegrasikan ke tentara reguler dalam waktu sepuluh tahun, sedangkan tentara reguler menuntut hal itu dilakukan dalam dua tahun.[35] Isu lain yang diperdebatkan termasuk status yang diberikan kepada perwira RSF dalam hirarki masa depan, dan apakah pasukan RSF harus berada di bawah komando panglima angkatan darat – bukannya panglima tertinggi Sudan – yang saat ini adalah Burhan.[40] Sebagai tanda keretakan mereka, Dagalo menyatakan penyesalan atas kudeta Oktober 2021.[36]

Pasukan Dukungan Cepat[sunting | sunting sumber]

RSF adalah organisasi paramiliter yang berakar pada milisi Janjaweed yang beroperasi selama Perang Darfur.[41] Itu secara resmi dibuat oleh Presiden Bashir pada tahun 2013 dan dipimpin oleh Dagalo dan diawasi langsung oleh Bashir.[42] Mereka menjadi terkenal karena menindak pengunjuk rasa pro-demokrasi selama pembantaian Khartoum pada Juni 2019.[41] Rezim Bashir mengizinkan beberapa kelompok bersenjata, termasuk RSF, untuk berkembang guna mencegah ancaman terhadap keamanannya dari dalam angkatan bersenjata, sebuah praktik yang dikenal sebagai "pembuktian kudeta".[43] Baik RSF dan tentara mendapat manfaat dari pelatihan keamanan dan pengiriman senjata dari Rusia dengan imbalan emas.[44] Konsolidasi kekuasaan RSF dan Dagalo berjalan seiring dengan akumulasi kekayaan yang cepat, dengan kepala paramiliter merebut lokasi penambangan emas utama di Darfur dan mengintervensi atas nama pasukan koalisi pimpinan Saudi selama Perang Saudara Yaman dan berkolusi dengan Grup Wagner untuk mendanai upaya perang Rusia di Ukraina melalui penyelundupan emas. Hal ini menyebabkan pasukan RSF berkembang pesat menjadi puluhan ribu, termasuk ribuan truk pikap bersenjata, yang secara rutin berpatroli di jalan-jalan Khartoum.[42] Sudan secara konsisten membantah kehadiran Wagner di wilayahnya.[45][46]

Manuver awal[sunting | sunting sumber]

Pada 11 April 2023, pasukan RSF dikerahkan di dekat kota Merowe dan di Khartoum. Pasukan pemerintah memerintahkan mereka untuk pergi, tetapi mereka menolak, menyebabkan bentrokan ketika pasukan RSF menguasai pangkalan militer Soba di selatan Khartoum.[47] Pasukan Dukungan Cepat memulai mobilisasi mereka pada 13 April 2023, menimbulkan kekhawatiran akan pemberontakan melawan junta. Angkatan Bersenjata Sudan mengatakan mobilisasi itu ilegal.[48]

Kronologi[sunting | sunting sumber]

SAF: Angkatan Bersenjata Sudan
RSF: Pasukan Dukungan Cepat

April[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 15 April, RSF menyerang pangkalan SAF di seluruh Sudan, termasuk Khartoum dan bandaranya.[35][49] Bentrokan antara kedua kelompok terjadi di Istana Kepresidenan dan di kediaman Jenderal al-Burhan. Sebagai tanggapan, SAF menutup semua bandara dan melakukan serangan udara pada posisi RSF.[50] Terjadi bentrokan di markas besar penyiar negara, Sudan TV, yang kemudian direbut oleh pasukan RSF.[51] Jembatan dan jalan di Khartoum ditutup, dan RSF mengklaim bahwa semua jalan menuju selatan Khartoum ditutup.[52] Pada 16 April, SAF mengumumkan penyelamatan seorang mayor jenderal dan seorang brigadir, penangkapan beberapa petugas RSF, dan pengambilalihan Bandara Merowe.[53] Otoritas Penerbangan Sipil Sudan menutup wilayah udara negara tersebut,[54] dan penyedia telekomunikasi MTN menutup layanan Internet.[55] Bentrokan berlanjut pada 17 April di Khartoum, Omdurman, dan bandara Merowe.[56] SAF mengklaim menguasai kantor pusat Sudan TV dan radio negara di Khartoum,[57] dan RSF merilis video di halaman Twitter mereka.[58]

Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, Hemedti menuduh

Ketua Dewan Kedaulatan Sudan Abdel Fattah Abdelrahman Burhan pada Oktober 2019
Ketua Dewan Kedaulatan Sudan Abdel Fattah Abdelrahman Burhan pada Oktober 2019

Abdel Fattah al-Burhan memaksa RSF untuk memulai konfrontasi dan menuduh komandan SAF berencana untuk mengembalikan pemimpin terguling Omar al-Bashir ke tampuk kekuasaan.[59] Di Twitter, Hemedti meminta komunitas internasional untuk mengintervensi Burhan, mengklaim bahwa RSF berperang melawan militan radikal.[60]

Pertempuran antara pihak yang bertikai berlanjut di Khartoum. SAF menuduh RSF menyerang warga sipil dan melakukan tindakan penjarahan dan pembakaran.[61] Saksi mata mengatakan bala bantuan SAF didatangkan dari dekat perbatasan timur dengan Etiopia. Meskipun gencatan senjata diumumkan, pertempuran terus berlanjut, dengan ledakan dilaporkan terjadi di Al-Ubayyid.[62] SAF mendapatkan kembali kendali atas bandara Merowe. RSF mengklaim telah memukul mundur serangan SAF dan menembak jatuh dua helikopter.[63] Penembakan dilaporkan di Khartoum, Khartoum Bahri, dan Omdurman pada hari Idul Fitri, 21 April.[64] Pertempuran digambarkan sangat intens di sepanjang jalan raya menuju Port Sudan dan di zona industri al-Bagair.[65] Pertempuran menyebar di sepanjang jalan utama yang mengarah ke tenggara dari ibu kota.[66] Tentara Chad menghentikan dan melucuti senjata kontingen 320 tentara Sudan yang memasuki negara itu dari Darfur saat melarikan diri dari RSF pada 17 April.[67]

Pada tanggal 23 April, serangkaian pelarian massal terjadi di Penjara Kobar dan empat penjara lainnya, dengan lebih dari 25.000 tahanan melarikan diri.[68][69] Ada pemadaman internet hampir total di seluruh negeri, yang dikaitkan dengan kekurangan listrik yang disebabkan oleh serangan pada jaringan listrik.[70] RSF mengaku telah merebut fasilitas manufaktur militer dan pembangkit listrik di utara Khartoum.[71] Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan keprihatinan atas Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional, yang telah direbut oleh salah satu pihak yang bertikai pada tanggal 25 April.[72] AP Moller-Maersk mengumumkan akan berhenti menerima pemesanan barang baru untuk Sudan,[73] dan bentrokan antarkomunal dilaporkan terjadi di Negara Bagian Blue Nile dan di Geneina.[74][75] Pertempuran antara kedua belah pihak berlanjut, dengan tembakan artileri dilaporkan di Omdurman, sementara gencatan senjata 72 jam dimulai pada 27 April.[76] Pada tanggal 30 April, SAF mengumumkan akan melancarkan serangan habis-habisan untuk menghalau RSF di Khartoum menggunakan serangan udara dan artileri.[77] Polisi Sudan mengerahkan Pasukan Cadangan Pusatnya di jalan-jalan Khartoum untuk menjaga hukum dan ketertiban,[78] dan unit tersebut kemudian mengatakan bahwa mereka telah menangkap 316 "pemberontak", mengacu pada RSF.[79] Otoritas lokal di Khartoum memberikan pegawai negerinya cuti terbuka.[80]

Mei[sunting | sunting sumber]

SAF mengklaim telah melemahkan kemampuan tempur RSF dan memukul mundur kemajuan mereka di berbagai wilayah.[81] Serangan udara dan pertempuran berlanjut di area seperti Omdurman, Istana Kepresidenan, Khartoum Bahri, dan al-Jerif.[82][83] Selama periode ini, kedua belah pihak membuat tuduhan terhadap satu sama lain. RSF mengklaim telah menembak jatuh sebuah jet tempur selama serangan udara SAF,[84] sementara pemerintah Sudan melaporkan sejumlah korban luka sejak konflik dimulai.[85] Kepala bantuan PBB Martin Griffiths mengungkapkan rasa frustasi atas kurangnya komitmen dari kedua belah pihak untuk mengakhiri pertempuran.[86]

Situasi menjadi lebih rumit ketika kedutaan Turki di Khartoum menjadi sasaran, mengakibatkan relokasi ke Port Sudan.[87] Pihak yang bertikai menandatangani perjanjian di Jeddah, Arab Saudi, untuk memastikan jalan yang aman bagi warga sipil, melindungi pekerja bantuan, dan melarang penggunaan warga sipil sebagai tameng. Perjanjian tersebut tidak termasuk gencatan senjata, dan bentrokan kembali terjadi di Geneina, menyebabkan lebih banyak korban.[88] Konflik tersebut menarik perhatian internasional, dengan Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa memilih untuk meningkatkan pemantauan pelanggaran.[89] UNICEF melaporkan penghancuran pabrik yang memproduksi makanan untuk anak-anak kurang gizi.[90] Situasi tetap bergejolak, dengan kedua belah pihak saling menyalahkan atas serangan terhadap gereja,[91] rumah sakit,[92] dan kedutaan.[93]

Hemedti bersumpah untuk terus berjuang dan menyatakan keinginannya untuk menangkap dan menggantung Burhan setelah diadili.[94] Burhan muncul di depan umum di antara para prajurit yang bersorak-sorai, menegaskan kembali kehadiran mereka dalam konflik.[95] Pada 19 Mei, Burhan mencopot Hemedti sebagai wakilnya di Dewan Kedaulatan Transisi dan menggantikannya dengan mantan pemimpin pemberontak dan anggota dewan Malik Agar.[96]

Korban meningkat, khususnya di Geneina, di mana milisi Arab yang setia kepada RSF dituduh melakukan kekejaman terhadap penduduk non-Arab.[97] Gencatan senjata sementara ditandatangani dan menghadapi tantangan karena pertempuran masih berlangsung di Khartoum, dan waktu gencatan senjata yang disepakati menyaksikan kekerasan lebih lanjut.[98] Antara 28 dan 97 orang dilaporkan dibunuh oleh RSF dan milisi Arab ketika mereka menyerang kota Misterei yang didominasi Masalit di Darfur Barat pada 28 Mei.[99]

Kementerian pertahanan Sudan mengeluarkan perintah mobilisasi bagi pensiunan tentara dan individu yang mampu untuk bergabung dengan SAF.[100] Pembicaraan damai antara pihak yang bertikai dihentikan karena pelanggaran gencatan senjata.[101] Konflik tersebut mengakibatkan korban sipil, termasuk serangan terhadap pasar[102] dan penculikan.[103]

Juni[sunting | sunting sumber]

Terjadi pertempuran tank di Khartoum yang mengakibatkan korban jiwa dan cedera.[104][105] RSF menguasai Museum Nasional Sudan,[106] pabrik amunisi Yarmouk,[107] dan markas besar Pasukan Cadangan Pusat Polisi di Khartoum,[6] menambah ketidakstabilan negara.[108] Pertempuran juga berlangsung di berbagai daerah, termasuk Kutum, Tawila[109] dan Geneina, di mana ratusan orang kehilangan nyawa dan kehancuran besar-besaran terjadi.[110][111] Kerawanan pangan akut mempengaruhi sebagian besar penduduk Sudan.[111]

Milisi bersenjata dituduh melakukan eksekusi singkat,[109][112] memperburuk krisis kemanusiaan.[113] Gubernur Darfur Barat, Khamis Abakar, diculik dan dibunuh oleh orang-orang bersenjata beberapa jam setelah menuduh RSF melakukan genosida dan menyerukan intervensi internasional dalam sebuah wawancara TV.[114]

Sebuah faksi dari Gerakan Pembebasan Rakyat Sudan–Utara (SPLM-N) yang militan dipimpin oleh Abdelaziz al-Hilu melanggar perjanjian gencatan senjata yang sudah berlangsung lama dan menyerang unit SAF di Kadugli, Kurmuk dan al-Dalanj, yang terakhir bertepatan dengan serangan oleh RSF. SAF mengklaim telah menghalau serangan tersebut,[6][115] sementara pemberontak mengklaim telah menyerang sebagai pembalasan atas kematian salah satu tentara mereka di tangan SAF dan bersumpah untuk membebaskan wilayah tersebut dari "pendudukan militer". Lebih dari 35.000 orang mengungsi akibat pertempuran tersebut.[116] Spekulasi muncul apakah serangan itu merupakan bagian dari aliansi tidak resmi antara al-Hilu dan RSF atau upaya al-Hilu untuk memperkuat posisinya dalam negosiasi di masa depan mengenai kelompoknya.[117]

Gencatan senjata diumumkan tetapi sering dilanggar, menyebabkan bentrokan lebih lanjut. SAF dan RSF saling menyalahkan atas insiden tersebut, sementara pemerintah Sudan mengambil tindakan terhadap utusan internasional.[118] Kedutaan Saudi di Khartoum diserang, dan evakuasi dari panti asuhan dilakukan di tengah kekacauan.[119] Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada perusahaan yang terkait dengan SAF dan RSF, bersama dengan pembatasan visa pada individu yang terlibat dalam konflik.[120] Di tengah kekacauan, Sudan menghadapi ketegangan diplomatik dengan Mesir, yang menyebabkan tantangan bagi pengungsi Sudan yang ingin masuk.[121][122] Komite Internasional Palang Merah memfasilitasi pembebasan personel yang ditahan oleh RSF.[123]

Meskipun ada gencatan senjata singkat untuk hari raya Idul Adha, pertempuran sengit tetap berlangsung di Khartoum.[124]

Juli[sunting | sunting sumber]

Konflik berlanjut, dengan serangan udara, serangan artileri, dan tembakan di Khartoum dan Omdurman. Antara 22 dan 31 orang tewas dalam serangan udara di distrik Dar es Salaam Omdurman pada 8 Juli. RSF menyalahkan SAF atas serangan itu, yang mereka bantah. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 9 Juli, SAF mengatakan bahwa angkatan udaranya tidak melakukan serangan udara apapun di kota tersebut pada 8 Juli.[125] RSF mengklaim telah menjatuhkan pesawat perang SAF dan kendaraan udara tak berawak di Khartoum Bahri. RSF dituduh menjarah dan menduduki rumah di Khartoum, menggerebek Rumah Sakit Al-Shuhada dan membunuh seorang anggota staf, dan melanjutkan pembersihan etnis di Geneina. Satuan Pemberantasan Kekerasan Terhadap Perempuan menyatakan telah mencatat 88 kasus kekerasan seksual di Geneina, Khartoum, dan Nyala.[126]

Menanggapi meningkatnya kekerasan, SAF melakukan serangan udara dan penembakan terhadap warga sipil[127][128][129] dan posisi yang dipegang oleh Gerakan Pembebasan Rakyat Sudan-Utara (SPLM-N).[130] Di Kordofan Selatan, SPLM-N (al-Hilu) menguasai beberapa pangkalan SAF,[131][130][132] sementara RSF bentrok dengan koalisi kelompok bersenjata di El-Fashir.[130][133] Sebuah faksi Gerakan Pembebasan Sudan yang dipimpin oleh Mustafa Tambour (SLM-T) bergabung dalam konflik untuk mendukung SAF di Darfur.[8]

Pada 13 Juli, PBB mengumumkan penemuan 87 jenazah, termasuk etnis Masalit, yang dikuburkan di kuburan massal di Darfur. Menurut Kantor Hak Asasi Manusia PBB, almarhum dibunuh oleh RSF dan milisi sekutu mereka dan dimakamkan pada 20 dan 21 Juni 2023. Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Volker Türk, menuntut “penyelidikan yang cepat, menyeluruh, dan independen”.[134] PBB memperingatkan bahwa Sudan berada di ambang perang saudara lagi.[135] Pada tanggal 22 Juli dilaporkan bahwa 10.000 orang telah tewas sejak dimulainya konflik di Darfur Barat saja.[23] Milisi RSF dan Arab dikatakan telah membunuh pengacara, pemantau hak asasi manusia, dokter dan pemimpin suku non-Arab,[136][137] dan melakukan perampokan dan kekerasan seksual.[138]

Menanggapi kekerasan tersebut, Inggris menjatuhkan sanksi pada perusahaan yang terkait dengan SAF dan RSF atas keterlibatan mereka dalam pendanaan dan penyediaan senjata, berusaha membatasi tindakan mereka.[139] Meskipun ada upaya regional untuk mediasi dan penyelesaian,[140] konflik terus berlanjut, dan boikot SAF terhadap pertemuan penting menghambat proses perdamaian.[141]

Perpecahan internal dalam suku-suku Sudan[142] dan SAF semakin memperumit situasi,[143] dengan beberapa menjanjikan dukungan mereka kepada RSF.[144] Khususnya, pemimpin RSF Hemedti membuat pengumuman video pertamanya sejak April, menegaskan kembali kesediaannya untuk bernegosiasi jika Burhan dan pimpinan SAF lainnya disingkirkan dari kekuasaan.[145]

Pertempuran antara SAF dan SPLM-N (al-Hilu) berlanjut di selatan negara itu, dengan yang terakhir merebut beberapa garnisun di Kordofan Selatan dan melancarkan serangan di Nil Biru.[146][147]

Agustus[sunting | sunting sumber]

Bulan tersebut dimulai dengan bentrokan di Um Rawaba, Kurdufan Utara, yang mengakibatkan korban jiwa di kalangan paramiliter RSF, warga sipil, dan personel SAF.[148] Rumah Sakit Dokter di dekat Bandara Khartoum sebagian hancur akibat penembakan, sehingga memicu tuduhan antara RSF dan SAF mengenai sasarannya.[149] Surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk mantan Menteri Dalam Negeri Ahmad Harun dan empat anggota senior rezim Bashir lainnya yang mengungsi di Kassala setelah melarikan diri dari penjara Kober di Khartoum selama pertempuran pada bulan April. Namun, surat perintah penangkapan mereka kemudian dibatalkan pada tanggal 11 Agustus.[150]

Seiring berjalannya bulan, konflik meningkat secara signifikan.[151] Pada tanggal 2 Agustus, SAF meraih kemenangan besar dengan melenyapkan selusin paramiliter RSF dan menghancurkan beberapa kendaraan RSF di Jembatan Al-Mak Nimr, penghubung strategis antara Khartoum dan Khartoum Bahri.[152] Pada saat yang sama, Gubernur Kurdufan Utara memberlakukan jam malam dan melarang penggunaan sepeda motor dan skuter listrik di seluruh negara bagian, sebagai reaksi terhadap meningkatnya ketegangan.[153] Bentrokan ini berlanjut di Khartoum,[154] dimana Istana Republik menjadi sasaran serangan udara, dan berbagai upaya dilakukan untuk mematahkan pengepungan di kompleks militer Yarmouk.[151] Perhatian internasional meningkat ketika utusan PBB menghadapi pembatasan,[155][156] dan Facebook menutup halaman RSF karena pelanggaran kebijakan.[157]

Khususnya, pada tanggal 4 Agustus, RSF mengklaim bahwa mereka telah mengambil kendali penuh atas seluruh Darfur Tengah.[158] Pada tanggal 17 Agustus, Front Ketiga, yang dikenal sebagai Tamazuj, salah satu dari beberapa kelompok yang berbasis di Darfur dan Kordofan yang menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah Sudan pada tahun 2020 dan dikesampingkan karena dugaan hubungannya dengan intelijen militer Sudan, secara resmi menyatakan aliansinya dengan RSF.[26] Pada tanggal 24 Agustus, Burhan pergi ke luar Khartoum untuk pertama kalinya sejak dimulainya konflik,[159] sebelum pergi ke Port Sudan,[160] di mana ia mengadakan pertemuan dengan kabinetnya.[161] Pada tanggal 29 Agustus, ia pergi ke Mesir untuk bertemu dengan Presiden Abdul Fattah as-Sisi dalam perjalanan pertamanya ke luar Sudan sejak konflik dimulai.[162]

September[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 2 September, serangan udara di Kalakla al-Qubba di barat daya Khartoum menewaskan 20 orang.[163] Pada tanggal 4 September, 25 orang tewas dalam pertempuran di Omdurman, sementara RSF mengaku telah menembak jatuh dua pesawat Antonov milik SAF di Khartoum. Pada hari yang sama, milisi pemberontak lokal di El Fasher menggagalkan upaya RSF untuk memasuki Pasar Besar kota tersebut.[164]

Pada tanggal 5 September, 32 orang tewas akibat penembakan SAF di Ombada, Omdurman.[165]

Pada 10 September, sedikitnya 43 orang tewas dan puluhan lainnya terluka dalam serangan udara di Khartoum. Ini merupakan serangan udara paling mematikan sejak awal konflik.[166][167]

Pada tanggal 17 September, Menara Perusahaan Minyak Greater Nile Petroleum di Khartoum terbakar.[168]

Disinformasi[sunting | sunting sumber]

Pada 14 April, halaman resmi SAF menerbitkan sebuah video yang menyatakan operasi yang dilakukan oleh Angkatan Udara Sudan melawan RSF. Unit pemantauan dan verifikasi Al Jazeera mengklaim bahwa video tersebut dibuat menggunakan cuplikan dari video game Arma 3 yang dipublikasikan di TikTok pada Maret 2023. Unit tersebut juga mengklaim video yang menunjukkan komandan tentara Sudan Abdel Fattah al-Burhan sedang memeriksa Korps Lapis Baja sebelum pertempuran. Sebuah video dilaporkan helikopter Sudan terbang di atas Khartoum untuk berpartisipasi dalam operasi oleh SAF melawan RSF, juga beredar di media sosial, ternyata video dari November 2022.[169]

Korban[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September, lebih dari 4.000 orang telah terbunuh dan 12.000 lainnya terluka, menurut Kementerian Kesehatan Sudan dan PBB.[20][21][22] Namun, Kesultanan Dar Masalit mengklaim pada tanggal 20 Juni bahwa lebih dari 5.000 orang tewas dan sekitar 8.000 terluka dalam pertempuran di Darfur Barat saja.[24] Pada 12 Juni, Persatuan Dokter Sudan mengatakan sedikitnya 959 warga sipil tewas dan 4.750 lainnya luka-luka.[170] Pada tanggal 6 Mei, Save the Children UK mengatakan bahwa sedikitnya 190 anak tewas dalam konflik tersebut.[171] Dokter di lapangan memperingatkan bahwa angka yang disebutkan tidak termasuk semua korban karena orang tidak dapat mencapai rumah sakit karena kesulitan bergerak.[172] Seorang juru bicara Bulan Sabit Merah Sudan dikutip mengatakan bahwa jumlah korban "tidak sedikit".[59] Pada 16 Juni, Strategic Initiative for Women in the Horn of Africa Network melaporkan sedikitnya 229 kasus penghilangan paksa di seluruh negeri.[173]

Korban asing[sunting | sunting sumber]

15 orang Suriah,[174] 15 orang Etiopia[175] dan 9 orang Eritrea[176] telah tewas di seluruh negeri. Seorang warga negara India yang bekerja di Khartoum meninggal setelah terkena peluru nyasar pada tanggal 15 April.[177] Dua orang Amerika Serikat tewas, termasuk seorang profesor yang bekerja di Universitas Khartoum yang ditikam sampai mati saat mengungsi.[178][179] Seorang gadis berusia dua tahun dari Turki tewas sementara orang tuanya terluka setelah rumah mereka dihantam roket pada 18 April.[180] Dua orang dokter Mesir dibunuh di rumah mereka di Khartoum dan harta benda mereka dicuri pada tanggal 13 Juni.[181] Sepuluh mahasiswa dari Republik Demokratik Kongo tewas dalam serangan udara SAF di Universitas Internasional Afrika di Khartoum pada 4 Juni.[182] SAF mengklaim bahwa asisten atase militer Mesir terbunuh oleh tembakan RSF saat mengendarai mobilnya di Khartoum, yang dibantah oleh duta besar Mesir.[183]

Dua warga negara Yunani yang terjebak di sebuah gereja pada tanggal 15 April mengalami cedera kaki saat terjebak dalam baku tembak saat mencoba untuk pergi.[184][185] Seorang pekerja migran Filipina[186] dan seorang pelajar Indonesia di sebuah sekolah di Khartoum terluka oleh peluru nyasar.[187] Pada tanggal 17 April, Duta Besar Uni Eropa untuk Sudan, Aidan O'Hara dari Irlandia, diserang oleh "pria bersenjata berseragam militer" tak dikenal di rumahnya. Ia menderita luka ringan dan dapat kembali bekerja pada tanggal 19 April.[188][189] Pada tanggal 23 April, sebuah konvoi evakuasi Prancis ditembaki, melukai satu orang.[190] Pemerintah Prancis kemudian memastikan bahwa korbannya adalah seorang tentara Prancis.[191] Seorang pegawai kedutaan Mesir ditembak dan terluka selama misi evakuasi.[192][193]

Petugas kemanusiaan[sunting | sunting sumber]

Di Kabkabiya, tiga pegawai Program Pangan Dunia (WFP) tewas setelah terjebak dalam baku tembak di sebuah pangkalan militer. Dua anggota staf lainnya terluka.[50] Pada tanggal 18 April, pejabat tinggi bantuan kemanusiaan Uni Eropa di Sudan, Wim Fransen dari Belgia, ditembak dan terluka di Khartoum.[194] Pada 21 April, Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) melaporkan bahwa salah satu pegawai lokalnya tewas dalam baku tembak saat bepergian dengan keluarganya di dekat Al-Ubayyid.[195]

Evakuasi internasional[sunting | sunting sumber]

Repatriasi melalui Mekanisme Perlindungan Sipil Uni Eropa

Pecahnya kekerasan telah menyebabkan pemerintah asing memantau situasi di Sudan dan bergerak menuju evakuasi dan repatriasi warga negaranya. Di antara beberapa negara dengan sejumlah ekspatriat di Sudan adalah Mesir, yang memiliki lebih dari 10.000 warga negara,[196] dan Amerika Serikat, yang memiliki lebih dari 16.000 warga negara, yang sebagian besar merupakan warga negara ganda.[197] Upaya ekstraksi terhambat oleh pertempuran di ibu kota Khartoum, khususnya di dalam dan sekitar bandara. Hal ini memaksa evakuasi dilakukan melalui jalan darat melalui Port Sudan di Laut Merah, yang terletak sekitar 650 km (400 mil) timur laut Khartoum,[198] dari mana mereka diterbangkan atau diangkut langsung ke negara asal mereka atau ke negara ketiga. Evakuasi lain dilakukan melalui penyeberangan perbatasan darat atau pengangkutan udara dari misi diplomatik dan lokasi lain yang ditunjuk dengan keterlibatan langsung militer dari beberapa negara asal. Beberapa hub transit yang digunakan selama evakuasi termasuk pelabuhan Jeddah di Arab Saudi dan Jibuti, yang menampung pangkalan militer Amerika Serikat, Tiongkok, Jepang, Prancis, dan negara-negara Eropa lainnya.[199]

Krisis kemanusiaan[sunting | sunting sumber]

Krisis kemanusiaan setelah pertempuran semakin diperburuk oleh kekerasan yang terjadi selama periode suhu tinggi, kekeringan dan dimulai selama bulan puasa Ramadhan. Warga sipil tidak dapat keluar rumah untuk mendapatkan makanan dan perbekalan karena takut terjebak dalam baku tembak. Sekelompok dokter mengatakan bahwa rumah sakit tetap kekurangan staf dan kehabisan persediaan karena orang-orang yang terluka berdatangan.[200] Organisasi Kesehatan Dunia mencatat sekitar 26 serangan terhadap fasilitas kesehatan, beberapa di antaranya mengakibatkan korban jiwa di kalangan pekerja medis dan warga sipil.[201] Persatuan Dokter Sudan mengatakan lebih dari dua pertiga rumah sakit di daerah konflik tidak berfungsi dengan 32 dievakuasi paksa oleh tentara atau terjebak dalam baku tembak.[202] Ini termasuk sekitar setengah dari 130 fasilitas medis Khartoum dan semua rumah sakit di Darfur Barat.[22] Wabah penyakit seperti campak, kolera dan diare dilaporkan terjadi di seluruh negeri.[203]

Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa kekurangan barang-barang pokok, seperti makanan, air, obat-obatan dan bahan bakar telah menjadi "sangat akut".[204] Pengiriman uang yang sangat dibutuhkan dari pekerja migran di luar negeri juga dihentikan setelah Western Union mengumumkan akan menutup semua operasi di Sudan sampai pemberitahuan lebih lanjut.[205] Program Pangan Dunia mengatakan bahwa bantuan pangan senilai lebih dari $13 juta yang ditujukan untuk Sudan telah dijarah sejak pertempuran pecah.[206] Diperkirakan 25 juta orang, setara dengan lebih dari setengah populasi Sudan, dikatakan membutuhkan bantuan.[207] Pihak berwenang melaporkan sedikitnya 88 kasus kekerasan seksual terhadap perempuan di seluruh negeri, kebanyakan dari mereka menyalahkan RSF.[208]

Pengungsi[sunting | sunting sumber]

Pengungsi Sudan di Chad

Organisasi Internasional untuk Migrasi mengatakan pada 18 Juli bahwa pertempuran di Sudan telah menghasilkan 2,6 juta pengungsi internal, sementara 724.000 lainnya telah meninggalkan negara itu secara keseluruhan.[209] Organisasi Internasional untuk Migrasi memperkirakan sekitar 65% pengungsi berasal dari wilayah Khartoum.[210] Dari mereka yang melarikan diri ke luar negeri, lebih dari 160.000 di antaranya adalah Masalit yang melarikan diri ke Chad untuk menghindari serangan berbasis etnis oleh RSF dan milisi sekutu.[211] Pertempuran antara SAF dan SPLM-N (al-Hilu) dilaporkan telah membuat lebih dari 35.000 orang mengungsi di Negara Bagian Blue Nile saja, dengan 3.000 dari mereka melarikan diri ke Etiopia.[116]

Kritik dilontarkan pada misi diplomatik yang beroperasi di Sudan karena respon mereka yang lambat dalam membantu pemohon visa Sudan yang paspornya tertinggal di kedutaan setelah penutupan mereka selama upaya evakuasi, mencegah mereka meninggalkan negara tersebut.[212]

Investigasi kejahatan perang[sunting | sunting sumber]

Pada 13 Juli 2023, kantor Ketua Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional Karim Ahmad Khan mengatakan bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan terhadap kemungkinan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan selama konflik tahun 2023, dalam konteks penyelidikannya di Darfur, yang dimulai pada tahun 2005 berdasarkan Resolusi Dewan Keamanan PBB 1593. Resolusi Dewan Keamanan PBB membatasi penyelidikan di Darfur.[213][214] Pada tanggal 5 September, Penasihat Khusus PBB untuk Pencegahan Genosida Alice Wairimu Nderitu mengakui bahwa konflik dan pelanggaran terkait memiliki "komponen berbasis identitas yang kuat”.[215]

Pada tanggal 3 Agustus, Amnesty International merilis laporannya mengenai konflik tersebut. Berjudul Death Came To Our Home: War Crimes and Civilian Suffering In Sudan (Kematian Datang Ke Rumah Kami: Kejahatan Perang dan Penderitaan Sipil di Sudan), film ini mendokumentasikan "korban sipil dalam jumlah besar baik dalam serangan yang disengaja maupun tidak pandang bulu" yang dilakukan oleh SAF dan RSF, khususnya di Khartoum dan Darfur Barat. Laporan ini juga merinci kekerasan seksual terhadap perempuan dan anak perempuan berusia 12 tahun, serangan yang ditargetkan terhadap fasilitas sipil seperti rumah sakit dan gereja, dan penjarahan.[216]

Pada tanggal 4 Agustus, Jenderal Burhan, sebagai ketua Dewan Kedaulatan Transisi, membentuk sebuah komite yang bertugas menyelidiki kejahatan perang, pelanggaran hak asasi manusia, dan kejahatan lain yang dikaitkan dengan RSF. Komite tersebut akan diketuai oleh perwakilan dari Jaksa Agung, dan juga beranggotakan pejabat dari Kementerian Luar Negeri dan Kehakiman, SAF, Kepolisian, Badan Intelijen Umum, dan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia.[217]

Para pengamat menuduh RSF merekrut anak-anak berusia 14 tahun untuk melawan SAF dengan menggunakan "uang" dan "kepura-puraan palsu", dan beberapa dari mereka dilaporkan terlihat di garis depan di Khartoum.[218]

Upaya perdamaian[sunting | sunting sumber]

Pada 16 April, perwakilan dari SAF dan RSF menyetujui proposal PBB untuk menghentikan pertempuran antara pukul 16:00 dan 19:00 waktu setempat (CAT).[219] SAF mengumumkan bahwa mereka menyetujui proposal PBB untuk membuka jalur aman untuk kasus kemanusiaan yang mendesak selama 3 jam setiap hari mulai dari pukul 16:00 waktu setempat, dan menyatakan bahwa mereka berhak untuk bereaksi jika RSF "melakukan pelanggaran apa pun".[220] Tembakan dan letusan terus terdengar selama gencatan senjata, mengundang kecaman dari Perwakilan Khusus Volker Perthes.[221]

Pada 17 April, pemerintah Kenya, Sudan Selatan, dan Jibuti menyatakan kesediaan mereka mengirim presiden mereka ke Sudan untuk bertindak sebagai mediator. Bandara Khartoum ditutup karena pertempuran.[222]

Pada 18 April, Hemedti mengatakan RSF menyetujui gencatan senjata selama satu hari untuk memungkinkan perjalanan yang aman bagi warga sipil, termasuk mereka yang terluka. Dalam sebuah tweet, dia mengatakan bahwa keputusan itu diambil setelah percakapan dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken "dan desakan oleh negara-negara sahabat lainnya".[223] Seorang jenderal angkatan darat kemudian mengonfirmasi bahwa SAF telah menyetujui gencatan senjata 24 jam yang dimulai pukul 18:00 waktu setempat (16:00 UTC). Setelah dimulainya gencatan senjata yang dijanjikan, tembakan dan letusan tetap terus terdengar di pusat Khartoum.[224] SAF dan RSF mengeluarkan pernyataan yang menuduh satu sama lain gagal menghormati gencatan senjata. Komando tinggi SAF mengatakan akan melanjutkan operasi untuk mengamankan ibu kota dan wilayah lainnya.[225]

Pada 19 April, SAF dan RSF mengatakan bahwa mereka telah menyetujui gencatan senjata 24 jam mulai pukul 18:00 waktu setempat (16:00 GMT).[226] Pertempuran berlanjut antara kedua belah pihak setelah gencatan senjata seharusnya dimulai.[227]

Pada 21 April, RSF mengatakan akan melakukan gencatan senjata selama 72 jam yang akan mulai berlaku pada pukul 6:00 (4:00 GMT) hari itu, awal hari raya Idul Fitri.[228] Meskipun SAF menyetujui gencatan senjata sore itu, pertempuran berlanjut sepanjang hari di Khartoum dan zona konflik lainnya.[229][230] Kesepakatan gencatan senjata 72 jam diumumkan pada 24 April,[231] namun pertempuran tetap berlanjut.[232]

Pada 26 April, Otoritas Pembangunan Antarpemerintah (IGAD) mengusulkan perpanjangan gencatan senjata selama 72 jam, sementara Sudan Selatan menawarkan untuk menjadi tuan rumah upaya mediasi. SAF mengatakan pihaknya mendukung rencana tersebut dan akan mengirimkan utusan ke ibu kota Sudan Selatan, Juba, untuk berpartisipasi dalam pembicaraan tersebut.[233] RSF mengumumkan dukungannya untuk perpanjangan gencatan senjata pada 27 April.[234] Pertempuran berlanjut setelah dimulainya perpanjangan gencatan senjata.[235]

Pada tanggal 30 April, RSF mengumumkan bahwa gencatan senjata akan diperpanjang selama 72 jam,[236] yang kemudian disetujui oleh SAF.[237] Pertempuran berlanjut selama gencatan senjata ini.[238]

Pada tanggal 1 Mei, Utusan Khusus PBB untuk Sudan Volker Perthes mengumumkan bahwa SAF dan RSF telah setuju untuk mengirim perwakilan untuk negosiasi yang ditengahi oleh PBB, namun tidak memberikan tanggal atau tempat untuk pembicaraan.[239]

Pada tanggal 2 Mei, Kementerian Luar Negeri Sudan Selatan mengatakan bahwa SAF dan RSF telah menyetujui "pada prinsipnya" gencatan senjata selama seminggu mulai dari tanggal 4 Mei,[240] hanya untuk dilanggar lagi.[241] Komite perlawanan Sudan menyatakan bahwa negosiasi yang diusulkan antara SAF dan RSF mengabaikan "satu-satunya yang terkena dampak perang ini, rakyat Sudan", dan bahwa negosiasi ditujukan untuk SAF dan RSF "mendapatkan popularitas dan dukungan politik".[242]

Pada tanggal 6 Mei, delegasi dari SAF dan RSF bertemu langsung untuk pertama kalinya di Jeddah, Arab Saudi untuk apa yang digambarkan oleh Saudi dan Amerika Serikat sebagai "pembicaraan pra-negosiasi".[243][244] Jonathan Hutson dari Proyek Sentinel Satelit menyatakan bahwa berbagai masyarakat sipil Sudan, "partai politik, komite perlawanan, organisasi wanita, serikat pekerja dan pembela hak asasi manusia", keberatan dengan Burhan dan Hemedti, melihat mereka sebagai pemimpin tidak sah dan bersikeras berpartisipasi dalam negosiasi damai. Para aktivis masyarakat sipil menyerukan agar pasukan paramiliter digabungkan ke dalam SAF di bawah otoritas sipil.[242]

Pada 12 Mei, SAF dan RSF menandatangani perjanjian untuk mengizinkan perjalanan yang aman bagi orang-orang yang meninggalkan zona pertempuran, melindungi pekerja bantuan, dan tidak menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia; tidak ada kesepakatan gencatan senjata.[245]

Pada 20 Mei, SAF dan RSF menyetujui gencatan senjata selama seminggu mulai pukul 21:45 waktu setempat (19:45 GMT) pada 22 Mei, menyusul pembicaraan di Jeddah.[246] Kemudian diperpanjang hingga 3 Juni.[247] Namun pada tanggal 31 Mei, SAF menangguhkan negosiasi, menuduh RSF kurang berkomitmen dalam mengimplementasikan perjanjian gencatan senjata yang ada dan melanggar ketentuannya.[248]

Gencatan senjata 24 jam diumumkan dan dilaksanakan pada 10–11 Juni.[249] Gencatan senjata 72 jam juga diumumkan dan dilaksanakan pada 18 Juni.[250]

Pada 27 Juni, RSF mengumumkan gencatan senjata dua hari sepihak untuk liburan Idul Adha. Belakangan pada hari yang sama, SAF mengumumkan gencatan senjata sepihaknya sendiri untuk hari raya tersebut.[251]

Pada 10 Juli, Otoritas Pembangunan Antarpemerintah (IGAD), sebuah blok regional yang terdiri dari delapan negara Afrika Timur, membuka pertemuan puncak di Addis Ababa, Etiopia untuk menjajaki pilihan guna mengakhiri konflik. Dalam sebuah pernyataan, blok tersebut mengatakan telah setuju untuk meminta pertemuan puncak dengan badan regional lain, Pasukan Siaga Afrika Timur, untuk mempertimbangkan kemungkinan penempatan yang terakhir "untuk melindungi warga sipil dan menjamin akses kemanusiaan". Namun, SAF memboikot pertemuan tersebut setelah menolak Presiden Kenya William Ruto sebagai kepala komite yang memfasilitasi pembicaraan dan menuduh Kenya menyembunyikan RSF.[252] Kementerian Luar Negeri Sudan menolak usulan intervensi asing dan tersinggung dengan klaim Etiopia dan Kenya bahwa Sudan menderita kekosongan kekuasaan.[253]

Pada 13 Juli, Mesir menjadi tuan rumah pertemuan puncak di Kairo, di mana SAF, RSF, dan para pemimpin negara tetangga Sudan menyetujui inisiatif baru untuk menyelesaikan konflik. Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi mengatakan prakarsa itu akan mencakup pembentukan gencatan senjata yang langgeng, menciptakan koridor kemanusiaan yang aman untuk pengiriman bantuan, dan membangun kerangka kerja dialog yang akan mencakup semua partai politik dan tokoh di negara itu. Dia juga mendesak pihak yang bertikai untuk berkomitmen pada negosiasi damai yang dipimpin oleh Uni Afrika.[254]

Pada 15 Juli, SAF kembali bernegosiasi dengan RSF di Jeddah.[255]

Dalam pengumuman video pertamanya sejak konflik dimulai, Hemedti mengatakan dia bersedia mencapai kesepakatan damai dalam waktu 72 jam jika seluruh kepemimpinan SAF, yang disebutnya "korup", disingkirkan.[145]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Nasional[sunting | sunting sumber]

  • Pasukan Dukungan Cepat (RSF): Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, Mohamed Hamdan Dagalo, komandan Pasukan Dukungan Cepat, menuduh Abdel Fattah al-Burhan memaksa RSF untuk memulai konfrontasi dan menuduh komandan SAF merencanakan untuk membawa pemimpin terguling Omar al -Bashir kembali berkuasa. Seorang juru bicara Bulan Sabit Merah Sudan mengatakan bahwa jumlah korban "tidak sedikit".[256]
  • Angkatan Bersenjata Sudan: Angkatan Darat Sudan menuduh RSF melakukan konspirasi yang menghasut terhadap negara dan mengatakan RSF akan dibubarkan tanpa diskusi. Itu mencap Dagalo sebagai penjahat dan mengeluarkan pemberitahuan DPO untuknya. Angkatan Darat menyatakan akan melakukan penyisiran untuk Pasukan Dukungan Cepat dan mendesak warga sipil untuk tetap di dalam. Perwakilan media Angkatan Bersenjata Sudan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pensiunan veteran telah bergabung dalam perjuangan SAF melawan RSF.
Al-Burhan dikutip mengatakan bahwa dia "terkejut bahwa [Pasukan Pendukung Cepat] menyerang rumah [saya] pada pukul sembilan pagi", sementara juga menyatakan bahwa Istana Kepresidenan dan fasilitas pemerintah lainnya berada di bawah kendali SAF.[256]
Mantan Perdana Menteri Abdalla Hamdok secara terbuka mengimbau al-Burhan dan Dagalo, meminta mereka untuk menghentikan pertempuran.[257]

Internasional[sunting | sunting sumber]

Negara[sunting | sunting sumber]

  • Chad Chad menutup perbatasan daratnya dengan Sudan.[35]
  • Mesir Sudan Selatan Presiden Abdel Fattah al-Sisi dan Salva Kiir, yang memimpin dua negara tetangga Sudan, menawarkan untuk menengahi antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat.[258] Mesir juga menutup perbatasannya dengan Sudan.[259]
  • Kenya Etiopia Kenya dan Etiopia mendesak menahan diri mengingat situasi, namun tidak menutup perbatasan masing-masing atau mengambil tindakan.[260]
  • Malaysia Kementerian Luar Negeri Malaysia telah memastikan bahwa 29 warga Malaysia di Sudan, termasuk karyawan Petronas yang bekerja di Kompleks Petronas Sudan, selamat.[261] Kementerian Luar Negeri juga mengutuk permusuhan antara Angkatan Bersenjata Sudan dan RSF dan menyerukan dialog yang berarti antara semua pihak yang terlibat dalam konflik.[262] Perdana Menteri Anwar Ibrahim percaya bahwa bentrokan masih terkendali setelah menerima laporan dan menekankan bahwa pemerintah Malaysia sedang memantau situasi dan akan membawa pulang warga Malaysia di Sudan jika keselamatan mereka terancam.[263]
  • Amerika Serikat Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken menyerukan de-eskalasi dan pembicaraan damai, dan memastikan personel AS di kedutaan Khartoum semuanya aman.[264]

Organisasi internasional[sunting | sunting sumber]

  • Uni Afrika menyerukan solusi politik untuk krisis tersebut. Dewan Perdamaian dan Keamanan Uni Afrika mengatakan bahwa mereka "menolak keras campur tangan eksternal yang dapat memperumit situasi di Sudan" setelah pertemuan darurat.[265][266] Juga diumumkan bahwa ketua Komisi Uni Afrika, Moussa Faki, berencana "segera" melakukan misi gencatan senjata ke Sudan.[267]
  • Liga Arab menyerukan segera diakhirinya kekerasan di Sudan dan menawarkan untuk menengahi pihak-pihak yang bertikai di negara itu dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan darurat di Kairo.[268]
  • Uni Eropa Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell membenarkan bahwa semua staf UE telah diperhitungkan dan menyerukan segera diakhirinya kekerasan.[269]
  • Perserikatan Bangsa-Bangsa Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menyerukan penghentian segera semua permusuhan.[270] Dia juga mengecam pembunuhan beberapa pegawai Program Pangan Dunia di Sudan, menyebut kematian itu “mengerikan”.[271]
  • Program Pangan Dunia: Badan yang tergabung dalam PBB mengumumkan bahwa mereka menangguhkan semua operasi di Sudan setelah kematian tiga pegawainya dalam bentrokan di Kabkabiya, Darfur Utara. Ia juga menegaskan bahwa salah satu pesawatnya telah rusak di Bandara Internasional Khartoum selama baku tembak pada 15 April, yang katanya berdampak pada kemampuannya untuk memindahkan staf dan memberikan bantuan kepada orang-orang di seluruh negeri.[272]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Exclusive: Ukraine's special services 'likely' behind strikes on Wagner-backed forces in Sudan, a Ukrainian military source says". CNN (dalam bahasa Inggris). 2023-09-19. Diakses tanggal 2023-09-19. 
  2. ^ Elbagir, Nima; Mezzofiore, Gianluca; Qiblawi, Tamara (20 April 2023). "Exclusive: Evidence emerges of Russia's Wagner arming militia leader battling Sudan's army". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2023. Diakses tanggal 20 April 2023. Kelompok tentara bayaran Rusia, Wagner, telah memasok rudal kepada Pasukan Dukungan Cepat (RSF) Sudan untuk membantu perjuangan mereka melawan tentara negara tersebut, kata sumber diplomatik Sudan dan regional kepada CNN. Sumber tersebut mengatakan bahwa rudal permukaan ke udara telah secara signifikan menopang pejuang paramiliter RSF dan pemimpin mereka Mohamed Hamdan Dagalo. 
  3. ^ "Wagner in Sudan: What have Russian mercenaries been up to?". BBC News. 24 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2023. Diakses tanggal 29 April 2023. Pendirinya, Yevgeny Prighozin – yang memiliki hubungan dekat dengan Presiden Vladimir Putin – mengatakan bahwa, "Tidak ada satu pun pesawat tempur Wagner PMC [perusahaan militer swasta] yang hadir di Sudan" selama lebih dari dua tahun. Kami tidak menemukan bukti bahwa tentara bayaran Rusia saat ini berada di dalam negeri. Namun ada bukti aktivitas Wagner sebelumnya di Sudan... 
  4. ^ "Libyan Militia and Egypt's Military Back Opposite Sides in Sudan Conflict". al-Arabiya (dalam bahasa Inggris). 15 April 2023. Diakses tanggal 15 April 2023. 
  5. ^ a b c "South Kordofan residents flee as Sudan war escalates". al-Arabiya (dalam bahasa Inggris). 2023-06-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-23. 
  6. ^ a b c d e "Battle For Key Police Base Kills At Least 14 Sudan Civilians". Barron's (dalam bahasa Inggris). 26 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2023. Diakses tanggal 27 June 2023. 
  7. ^ "Malik Agar reveals government-proposed roadmap to end Sudan's war". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 6 August 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2023. Diakses tanggal 15 August 2023. 
  8. ^ a b c "SLM faction joins Sudanese army against RSF in Darfur". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 1 August 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2023. Diakses tanggal 2 August 2023. 
  9. ^ "Exclusive: Ukraine's special services 'likely' behind strikes on Wagner-backed forces in Sudan, a Ukrainian military source says". CNN (dalam bahasa Inggris). 2023-09-19. Diakses tanggal 2023-09-19. 
  10. ^ "Sudan's RSF says it's ready to cooperate over Egyptian troops". Reuters (dalam bahasa Inggris). 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asliPerlu mendaftar (gratis) tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  11. ^ "Sudan's paramilitary shares video they claim shows 'surrendered' Egyptian troops". al-Arabiya (dalam bahasa Inggris). 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 15 April 2023. 
  12. ^ SudanTribune (2023-05-24). "Rapid Support Forces ambush peace groups in West Darfur". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-05-24. [pranala nonaktif permanen]
  13. ^ "Sudan: Deadly Sudan Army-RSF Clashes Spark Human Tragedy, Widespread Looting in Darfur". Dabanga. 2023-04-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-19. Diakses tanggal 2023-08-15. 
  14. ^ Salih, Zeinab (16 April 2023). "Sudan fighting rages for second day despite UN-proposed ceasefire". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. 
  15. ^ McGregor, Andrew (8 August 2023). "The Third Front: Sudan's Armed Rebel Movements Join the War Between the Generals". 
  16. ^ Ali, Mahmoud (21 July 2023). "Situation Update July 2023 Sudan: The SAF Faces Setbacks as Armed Groups Overtake Territory Across the Country 21 July 2023". 
  17. ^ Ali, Mahmoud (11 August 2023). "Sudan: Heightened Violence in Kordofan Region as More Militia Groups Step Into the Conflict". 
  18. ^ Sudan, Tribune (23 September 2023). "SLM-Nur expands control to several areas in Darfur to protect civilians". 
  19. ^ a b "Sudan: Stalemates rule out one-man victory". DW. 19 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2023. Diakses tanggal 19 April 2023. 
  20. ^ a b c "UN envoy for Sudan resigns, warning that the conflict could be turning into 'full-scale civil war'". Associated Press. 14 September 2023. Diakses tanggal 14 September 2023. 
  21. ^ a b c "'Four thousand dead, four million displaced in Sudan conflict'". Radio Dabanga. 16 August 2023. Diakses tanggal 17 August 2023. 
  22. ^ a b c d "More than 3,000 people killed, 6,000 injured in Sudan conflict". The Jerusalem Post. 17 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 June 2023. Diakses tanggal 20 June 2023. 
  23. ^ a b c "10,000 reported killed in one West Darfur city, as ethnic violence ravages Sudanese region". CNN. 26 July 2023. Diakses tanggal 27 July 2023. 
  24. ^ a b c "More than 5,000 reportedly killed in El Geneina 'genocide'". Radio Dabanga. 20 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 June 2023. Diakses tanggal 23 June 2023. 
  25. ^ a b c "Regional Sudan Response Situation Update 12 September 2023" (PDF). IOM (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-09-13. 
  26. ^ a b "Tamazuj group aligns with RSF in Sudan's ongoing war". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-08-17. Diakses tanggal 2023-08-18. [pranala nonaktif permanen]
  27. ^ Sawant, Ankush B. (1998). "Ethnic Conflict in Sudan in Historical Perspective". International Studies (dalam bahasa Inggris). 35 (3): 343–363. doi:10.1177/0020881798035003006. ISSN 0020-8817. 
  28. ^ Fluehr-Lobban, Carolyn (1990). "Islamization in Sudan: A Critical Assessment". Middle East Journal. 44 (4): 610–623. ISSN 0026-3141. JSTOR 4328193. 
  29. ^ Nomads' Settlement in Sudan Diarsipkan 16 April 2023 di Wayback Machine.. United Nations Development Programme (2006). Retrieved 2023-04-15.
  30. ^ "The Government of Sudan, FAO and WFP call for investment in Sudan's agriculture as number of people facing acute food insecurity reaches record high". World Food Programme (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2023. Diakses tanggal 2023-04-16.  "
  31. ^ "Sudan: The basics". BBC (dalam bahasa Inggris). 2023-04-17. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  32. ^ Fabricius, Peter (31 July 2020). "Sudan, a coup laboratory". Institute for Security Studies (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-17. 
  33. ^ Biajo, Nabeel (22 October 2022). "Military Rule No Longer Viable in Sudan: Analyst". VOA Africa (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-17. 
  34. ^ a b Abdelaziz, Khalid; Eltahir, Nafisa; Eltahir, Nafisa (15 April 2023). MacSwan, Angus, ed. "Sudan's army chief, paramilitary head ready to de-escalate tensions, mediators say". Reuters. Diarsipkan dari versi asliPerlu mendaftar (gratis) tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-15. 
  35. ^ a b c d Salih, Zeinab Mohammed; Igunza, Emmanuel (15 April 2023). "Sudan: Army and RSF battle over key sites, leaving 56 civilians dead". BBC News. British Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 15 April 2023. 
  36. ^ a b Olewe, Dickens (20 February 2023). "Mohamed 'Hemeti' Dagalo: Top Sudan military figure says coup was a mistake". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 March 2023. Diakses tanggal 22 March 2023. 
  37. ^ "Egypt calls for maximum restraint in Sudan amid military clashes". Middle East Monitor (dalam bahasa Inggris). 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  38. ^ Walsh, Declan (15 April 2023). "Gunfire and Blasts Rock Sudan's Capital as Factions Vie for Control". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-15. 
  39. ^ "Sudan unrest: How did we get here?". Middle East Eye. 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  40. ^ "At least 56 killed, hundreds injured in clashes across Sudan as paramilitary group claims control of presidential palace" (dalam bahasa Inggris). CNN. 16 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  41. ^ a b "Sudan crisis: Death toll from crackdown rises to 60, opposition says". BBC News. 5 June 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2019. Diakses tanggal 5 June 2019. 
  42. ^ a b Elbagir, Nima; Qiblawi, Tamara (15 April 2023). "How paramilitary group leader Dagalo has consolidated power in Sudan". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  43. ^ Uras, Umut; Gadzo, Mersiha; Siddiqui, Usaid. "Sudan updates: Explosions, shooting rock Khartoum". Al Jazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-15. 
  44. ^ Mat Nashed (21 March 2023). "As Sudan's rival forces vie for power, who pays the price?". Al Jazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  45. ^ "Russia's Lavrov pledges support on lifting UN sanctions, defends Wagner on Sudan visit". France 24. 9 February 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  46. ^ Mohammed Amin (18 January 2023). "Hemeti's CAR coup boast sheds light on Sudanese role in conflict next door". Middle East Eye. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 March 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  47. ^ Sudan: clashes around the presidential palace, there are fears of a coup attempt in Khartoum – video Diarsipkan 15 April 2023 di Wayback Machine., 15 April 2023.
  48. ^ "Fears in Sudan as army and paramilitary force face off". Al Jazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-15. 
  49. ^ "Fighting broke out in Sudan between national army and RSF militiamen". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  50. ^ a b السودان.. اشتباكات عنيفة بين الجيش وقوات الدعم السريع (لحظة بلحظة). Al Jazeera (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  51. ^ التلفزيون السوداني يتحدث عن وجود اشتباكات في مقره. Twitter. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 15 April 2023. 
  52. ^ لحظة بلحظة.. اشتباكات بين الجيش السوداني والدعم السريع. Al Jazeera (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-15. 
  53. ^ =عناصر من الجيش ينشرون صورا لدخولهم قاعدة مروي العسكرية #السودان #العربية. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  54. ^ Shieff, Chris (16 April 2023). "Military Coup: Sudan Airspace Closed". OPS Group (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  55. ^ Siddiqui, Arwa Ibrahim, Usaid. "Dozens of people killed as Sudan fighting enters second day". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  56. ^ "Clashes reported west of Merowe's airport". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  57. ^ "State TV back on air". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  58. ^ "Competing claims over control of broadcasting corporation HQ". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  59. ^ a b لحظة بلحظة.. اشتباكات بين الجيش السوداني والدعم السريع. Al Jazeera (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-15. 
  60. ^ "RSF head calls for international community to intervene". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  61. ^ "Fighting rages in central Khartoum on fifth day of clashes". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal April 19, 2023. Diakses tanggal 2023-04-19. 
  62. ^ "Clashes in Sudan despite calls for Eid ceasefire". www.rtl.lu (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-21. 
  63. ^ "Sudan's RSF says it has downed army helicopters". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-20. 
  64. ^ Osman, Mohamed; Booty, Natasha (2023-04-21). "Sudan fighting: Muted Eid as ceasefire broken". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-21. 
  65. ^ "Battles 'raging' in Khartoum: AJ correspondent". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-04-21. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-21. 
  66. ^ "The Sudanese army has imposed complete control over Marawi". Twitter (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-21. 
  67. ^ "Chad detains 320 fleeing Sudanese troops". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2023-04-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-20. 
  68. ^ "Inmates break out of Khartoum's Kobar prison". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 23 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-23. 
  69. ^ "Ousted Sudanese President Omar al-Bashir held at army hospital". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 26 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  70. ^ "Near-total collapse of internet connectivity". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 23 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-23. 
  71. ^ "Sudan's Darfur fighting: 'I saw pick-up trucks full of dead people'". BBC. 27 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2023. Diakses tanggal 28 April 2023. 
  72. ^ "Sudan crisis: WHO warns of biological hazard at seized lab". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2023-04-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-26. 
  73. ^ "Shipping group Maersk halts Sudan bookings over violence". Al Jazeera. 25 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2023. Diakses tanggal 25 April 2023. 
  74. ^ "Shaky ceasefire enters second day as Sudanese, foreigners flee". France24. 26 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2023. Diakses tanggal 26 April 2023. 
  75. ^ "Sudan's Darfur fighting: 'I saw pick-up trucks full of dead people'". BBC. 27 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2023. Diakses tanggal 28 April 2023. 
  76. ^ "New Sudan ceasefire announced but doubts remain". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2023-04-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-24. 
  77. ^ "Sudan crisis: Air strikes and fighting in Khartoum as truce collapses". BBC. 2023-04-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-30. 
  78. ^ "Sudanese police deploy central reserve units in Khartoum". Aljazeera. 2023-04-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-30. 
  79. ^ "Gun battles rage in central Khartoum despite announced truce". Aljazeera. 2023-04-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2023. Diakses tanggal 2023-05-01. 
  80. ^ "Civil servants in Khartoum put on 'open-ended leave'". Aljazeera. 2023-04-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-30. 
  81. ^ "Sudanese army: RSF's combat capabilities reduced". Al Jazeera. 1 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2023. Diakses tanggal 1 May 2023. 
  82. ^ "Confrontations continue near Presidential Palace: AJ Correspondent". Al Jazeera. 1 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2023. Diakses tanggal 2 May 2023. 
  83. ^ "Confrontations extending to new areas: AJ correspondent". Al Jazeera. 1 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2023. Diakses tanggal 2 May 2023. 
  84. ^ "Sudan army plane downed amid air raids – RSF". BBC. 2 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2023. Diakses tanggal 2 May 2023. 
  85. ^ "Khartoum fighting continues despite new ceasefire in Sudan". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-04. Diakses tanggal 2023-05-04. 
  86. ^ "Clashes rock Sudan ceasefire as UN official seeks aid protection". Al Jazeera. 3 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2023. Diakses tanggal 3 May 2023. 
  87. ^ "Turkey to move its Sudan embassy after ambassador's car hit". Al Jazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2023. Diakses tanggal 6 May 2023. 
  88. ^ "Sudan conflict: Army and RSF agree deal to protect civilians". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2023. Diakses tanggal 12 May 2023. 
  89. ^ "UN Rights Council Votes To Strengthen Monitoring Of Abuses In Sudan". Barron's. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2023. Diakses tanggal 11 May 2023. 
  90. ^ "Sudan's army and RSF fight on after ceasefire talks fail". Aljazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 May 2023. Diakses tanggal 12 May 2023. 
  91. ^ "Sudan's warring sides trade blame over church attack". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2023. Diakses tanggal 16 May 2023. 
  92. ^ "No escape, no aid as fighting intensifies in Sudan's West Darfur". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 May 2023. Diakses tanggal 20 May 2023. 
  93. ^ "Sudan hospital hit in air strike and embassy looted". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2023. Diakses tanggal 16 May 2023. 
  94. ^ Ross, Will. "Sudan hospital hit in air strike and embassy looted". BBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2023. Diakses tanggal 17 May 2023. 
  95. ^ "Sudan army chief appears in rare video armed with rifle". BBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2023. Diakses tanggal 19 May 2023. 
  96. ^ "Sudan's Burhan sacks paramilitary leader as his deputy". BBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2023. Diakses tanggal 19 May 2023. 
  97. ^ "Gunfire and explosions rock Sudan despite ongoing talks". BBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2023. Diakses tanggal 15 May 2023. 
  98. ^ "Sudan's army and paramilitary RSF sign seven-day ceasefire". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2023-05-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 May 2023. Diakses tanggal 2023-05-20. 
  99. ^ "Rights group urges probe into Darfur atrocities by Sudanese paramilitary forces battling the army". ABC (dalam bahasa Inggris). 11 July 2023. Diakses tanggal 13 July 2023. 
  100. ^ "United Nations backs Sudan envoy as army seeks to expel him". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-05-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 May 2023. Diakses tanggal 2023-05-27. 
  101. ^ "Sudan army suspends participation in Jeddah ceasefire talks". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-05-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-01. 
  102. ^ Ross, Will (2023-06-01). "Sudan conflict: Rockets hit Khartoum market as talks collapse". BBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-01. 
  103. ^ "Sudanese doctor 'abducted' after smear campaigns, say family". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-05-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-01. 
  104. ^ "Situation Report - Horn of Africa no. 442- 1 June 2023" (PDF). EEPA (dalam bahasa Inggris). 2023-06-01. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-01. 
  105. ^ Hamilton, Richard (2023-06-02). "Gunfire around state TV building in Sudan capital - reports". BBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-02. 
  106. ^ "How conflict is jeopardizing Sudan's museums and cultural heritage". Arab News (dalam bahasa Inggris). 6 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2023. Diakses tanggal 16 June 2023. 
  107. ^ "Arms depot battle rages in Sudan as fuel facility burns". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-08. 
  108. ^ "Sudan crisis: Five children among 17 killed in air strikes". BBC (dalam bahasa Inggris). 2023-06-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-18. 
  109. ^ a b "New killings reported in Darfur on second day of Sudan ceasefire". CNN (dalam bahasa Inggris). 2023-06-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-22. 
  110. ^ "'Real hell': Deadly fighting escalates in Sudan as truce expires". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-05. 
  111. ^ a b "SITUATION REPORT - HORN OF AFRICA No. 445 - 6 June 2023" (PDF). EEPA (dalam bahasa Inggris). 2023-06-06. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-06. 
  112. ^ "SITUATION REPORT - HORN OF AFRICA No. 457 - 26 June 2023" (PDF). EEPA (dalam bahasa Inggris). 2023-06-26. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-26. 
  113. ^ "Battle For Key Police Base Kills At Least 14 Sudan Civilians". Barron's (dalam bahasa Inggris). 26 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2023. Diakses tanggal 27 June 2023. 
  114. ^ "West Darfur governor abducted, killed as war in Sudan spreads". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-15. 
  115. ^ "South Kordofan residents flee as Sudan war escalates". al-Arabiya (dalam bahasa Inggris). 2023-06-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-23. 
  116. ^ a b "Sudan army claims victory over rebel fighters in Blue Nile region". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 28 June 2023. Diakses tanggal 15 July 2023. 
  117. ^ "South Sudan president persuades SPLM-N al-Hliu to refrain from attacking Sudanese army". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-07-05. Diakses tanggal 2023-07-16. 
  118. ^ "Sudan declares UN envoy Volker Perthes 'persona non grata'". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-09. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-09. 
  119. ^ "Saudi Arabia condemns attack on its embassy in Sudan". BBC (dalam bahasa Inggris). 2023-06-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-08. 
  120. ^ "US imposes first sanctions over Sudan conflict". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-02. 
  121. ^ "Egypt toughens visa rules for Sudanese nationals fleeing war". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-13. 
  122. ^ "Sudan Emergency: Regional Refugee Response, June 2023 - Progress report". reliefweb.int (dalam bahasa Inggris). 18 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-18. 
  123. ^ "125 Sudanese soldiers held by the RSF released: Red Cross". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 29 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2023. Diakses tanggal 29 June 2023. 
  124. ^ "Sudanese army declares 'unilateral' ceasefire on first day of Eid". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 27 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2023. Diakses tanggal 27 June 2023. 
  125. ^ "Sudan on brink of all-out civil war, UN chief warns, after airstrike kills at least 22". The Guardian. 
  126. ^ "Sudan clashes intensify with no mediation in sight". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2 July 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2023. Diakses tanggal 4 July 2023. 
  127. ^ "Shelling continues in Sudan capital, 15 killed in Omdurman". Radio Dabanga. 26 July 2023. Diakses tanggal 26 July 2023. [pranala nonaktif permanen]
  128. ^ "SITUATION REPORT – HORN OF AFRICA No. 466 – 27 July 2023" (PDF). EEPA (dalam bahasa Inggris). 2023-07-13. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2023-07-27. Diakses tanggal 2023-08-15. 
  129. ^ "Sudan's warring sides resume fighting after latest ceasefire ends". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-21. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-21. Diakses tanggal 2023-06-22. 
  130. ^ a b c "SPLM-N El Hilu wins terrain in South Kordofan". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 3 July 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-03. Diakses tanggal 2023-08-15. 
  131. ^ "Sudan army clashes with RSF and SPLM-N El Hilu in South Kordofan". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 18 July 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2023. Diakses tanggal 19 July 2023. 
  132. ^ "SPLM-N El Hilu launches new attack in Blue Nile region and wins terrain in South Kordofan". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 11 July 2023. Diakses tanggal 15 July 2023. 
  133. ^ "SPLM-N El Hilu launches new attack in Blue Nile region and wins terrain in South Kordofan". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 11 July 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2023. Diakses tanggal 15 July 2023. 
  134. ^ "Bodies of 87 people found in Sudan mass grave, says UN". The Guardian. 
  135. ^ "The U.N. secretary-general says Sudan is on the brink of a 'full-scale civil war'". NPR. 9 July 2023. Diakses tanggal 27 July 2023. 
  136. ^ Nashed, Mat. "RSF atrocities pile up in Darfur after 100 days of Sudan fighting". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-29. 
  137. ^ "RSF and Kababish clash in North Kordofan". Radio Dabanga. 24 July 2023. Diakses tanggal 25 July 2023. 
  138. ^ "RSF accused of killings, robberies and sexual violence". Radio Dabanga. 25 July 2023. Diakses tanggal 25 July 2023. 
  139. ^ "War in Sudan has displaced over three million people, says UN". France 24. 12 July 2023. Diakses tanggal 13 July 2023. 
  140. ^ "Sudan's neighbors meeting in Cairo for summit agree to Egypt's initiative to try to end conflict". AP (dalam bahasa Inggris). 13 July 2023. Diakses tanggal 14 July 2023. 
  141. ^ "Sudan rejects African peace bid and 'enemy' peacekeeping force". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 11 July 2023. Diakses tanggal 15 July 2023. 
  142. ^ "Six killed in Central Darfur amid heightened security concerns". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 20 July 2023. Diakses tanggal 21 July 2023. 
  143. ^ "RSF claims hundreds of army troops joined its ranks in Darfur". Radio Dabanga. 24 July 2023. Diakses tanggal 25 July 2023. 
  144. ^ "Sudan Violence Rages As Paramilitaries Deny Darfur War Crimes". ABS-CBN (dalam bahasa Inggris). 17 July 2023. Diakses tanggal 17 July 2023. 
  145. ^ a b "Hemetti offers peace in exchange for Sudanese army leadership change". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 15 July 2023. Diakses tanggal 29 July 2023. 
  146. ^ "SPLM-N El Hilu wins terrain in South Kordofan". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 3 July 2023. Diakses tanggal 15 July 2023. 
  147. ^ "SPLM-N El Hilu launches new attack in Blue Nile region and wins terrain in South Kordofan". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 11 July 2023. Diakses tanggal 15 July 2023. 
  148. ^ "Sudan war: clashes near Um Ruwaba, airstrikes on Khartoum, companies report financial losses". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 2 August 2023. Diakses tanggal 3 August 2023. 
  149. ^ "Sudan Armed Forces deny 'imminent ceasefire' as shelling ravages Khartoum hospital". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 3 August 2023. Diakses tanggal 3 August 2023. 
  150. ^ "Eastern Sudan prosecutors dismiss charges against 'Islamist hardliners'". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 3 August 2023. Diakses tanggal 3 August 2023. 
  151. ^ a b "Sudan war: airstrikes on Republican Palace, civil servants await salaries while oil ministry raises fuel prices". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 7 August 2023. Diakses tanggal 7 August 2023. 
  152. ^ "Sudanese army kills 12 RSF troops in Khartoum". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2 August 2023. Diakses tanggal 3 August 2023. [pranala nonaktif permanen]
  153. ^ "Sudan war: dusk to dawn curfew in North Kordofan". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 3 August 2023. Diakses tanggal 3 August 2023. 
  154. ^ "Sudanese army thwarts major RSF attack in Khartoum". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-08-20. Diakses tanggal 2023-08-21. [pranala nonaktif permanen]
  155. ^ "UNISFA says helicopter targeted in South Kordofan State". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-08-09. Diakses tanggal 2023-08-19. [pranala nonaktif permanen]
  156. ^ "Sudan threatened to end UNITAMS if Perthes' participated in Security Council meeting". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-08-09. Diakses tanggal 2023-08-10. [pranala nonaktif permanen]
  157. ^ "Facebook removes RSF pages from its platforms". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-08-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2023. Diakses tanggal 2023-08-11. 
  158. ^ "RSF claim 'full control' of Central Darfur after clashes". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 6 August 2023. Diakses tanggal 6 August 2023. 
  159. ^ "Al-Burhan inspects Sudanese troops in Omdurman following repelled RSF attack". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-08-24. Diakses tanggal 2023-08-24. [pranala nonaktif permanen]
  160. ^ "Sudanese military leader arrives in Port Sudan, ahead of regional tour". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-08-24. Diakses tanggal 2023-08-24. [pranala nonaktif permanen]
  161. ^ "Sudan's Al-Burhan heads first cabinet meeting since conflict erupted". africanews (dalam bahasa Inggris). 2023-08-29. Diakses tanggal 2023-08-29. 
  162. ^ "Al-Burhan flies to Egypt for talks with Sisi". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 2023-08-29. Diakses tanggal 2023-08-29. 
  163. ^ "Sudan conflict: Air strike on Khartoum kills at least 20". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2023-09-03. Diakses tanggal 2023-09-08. 
  164. ^ Bergman, Andrew (2023-09-06). "Hemedti: 'RSF does not seek control over Sudan but will fight on to the last soldier'". Dabanga Radio TV Online (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-09-08. 
  165. ^ "At least 32 civilians killed in Sudan army attacks: Activists". Al-Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-09-08. 
  166. ^ "At least 40 killed in air strike on Khartoum market, volunteers say". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2023-09-10. Diakses tanggal 2023-09-10. 
  167. ^ Magdy, Samy (2023-09-10). "A drone attack kills at least 43 in Sudan's capital as rival troops battle, activists say". AP News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-09-10. 
  168. ^ "Sudan conflict: Landmark skyscraper in Khartoum engulfed in flames". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2023-09-17. Diakses tanggal 2023-09-17. 
  169. ^ "وحدة التحقق بالجزيرة مباشر تكشف حقيقة مقاطع فيديو نشرها الجيش السوداني ووسائل إعلام (فيديو)". mubasher.aljazeera.net (dalam bahasa Arab). Diakses tanggal 2023-04-17. 
  170. ^ "Sudan's raging war forces more than two million from their homes". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-16. 
  171. ^ "Sudan fighting in its 23rd day: A list of key events". Al Jazeera. 7 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 May 2023. Diakses tanggal 7 May 2023. 
  172. ^ "Nearly 100 people dead across Sudan". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 17 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  173. ^ "NGO: 15 women among 229 'disappeared' in current Sudan clashes". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 18 June 2023. Diakses tanggal 16 July 2023. 
  174. ^ "Diplomat Says 15 Syrians Killed Amid Clashes in Sudan". Asharq Al-Awsat. 27 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2023. Diakses tanggal 4 May 2023. 
  175. ^ "At least 15 Ethiopians killed in Sudan crossfires". Apa News. 23 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2023. Diakses tanggal 12 May 2023. 
  176. ^ "Eritrea accused of forcibly repatriating civilians caught up in Sudan fighting". The Guardian. 7 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2023. Diakses tanggal 12 May 2023. 
  177. ^ "Dozens killed as fighting between Sudan military rivals enters a second day". CNN (dalam bahasa Inggris). 16 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  178. ^ "US confirms second American death in Sudan, seeks extended cease-fire". Arab News (dalam bahasa Inggris). 26 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2023. Diakses tanggal 26 April 2023. 
  179. ^ Kolinovsky, Sarah (27 April 2023). "2nd American dies amid violence in Sudan, White House official says". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2023. Diakses tanggal 3 May 2023. 
  180. ^ "Turkish toddler killed in ongoing clashes in Sudan". www.aa.com (dalam bahasa Inggris). 18 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2023. Diakses tanggal 20 April 2023. 
  181. ^ "Egyptian Doctors Killed in Sudan Conflict, Buried in Backyard". BNN Network. HADEEL HASHEM. 13 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2023. Diakses tanggal 13 June 2023. 
  182. ^ Mwai, Peter (2023-06-07). "Sudan conflict: Army accused of killing Congolese in campus bombing". BBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-07. 
  183. ^ "Egypt denies killing of assistant military attaché by RSF fire". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 24 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2023. Diakses tanggal 25 April 2023. 
  184. ^ "Trapped in a church in Sudan with no food or water". BBC News (dalam bahasa Inggris). 19 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 19 April 2023. 
  185. ^ "Σουδάν: Δραματική κατάσταση για τους Έλληνες εγκλωβισμένους και τραυματίες – Χωρίς προμήθειες, ιατρική περίθαλψη και ρεύμα" [Sudan: Dramatic situation for Greeks stranded and injured – No supplies, medical care and electricity]. www.ethnos.gr (dalam bahasa Yunani). 18 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2023. Diakses tanggal 22 April 2023. 
  186. ^ "Filipino injured in Sudan clashes; 80 requesting to be rescued: DFA". news.abs-cbn.com (dalam bahasa Inggris). 20 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2023. Diakses tanggal 20 April 2023. 
  187. ^ "1 WNI Terluka Kena Peluru Nyasar saat Terjebak Perang Saudara di Sudan" [One Indonesian Citizen Injured by Stray Bullets while Trapped in Civil War in Sudan]. www.cnnindonesia.com. 18 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-22. 
  188. ^ "Sudan fighting: EU ambassador assaulted in Khartoum home". BBC News (dalam bahasa Inggris). 17 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 April 2023. Diakses tanggal 17 April 2023. 
  189. ^ "Residents flee Khartoum as battles rage for fifth day". BBC News (dalam bahasa Inggris). 19 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 19 April 2023. 
  190. ^ "Sudan fighting: Special forces airlift US diplomats from Sudan". BBC News (dalam bahasa Inggris). 23 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2023. Diakses tanggal 23 April 2023. 
  191. ^ "France evacuated 538 people, Macron says". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 25 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2023. Diakses tanggal 25 April 2023. 
  192. ^ "Foreign powers rescue nationals while Sudanese must fend for themselves". CNN (dalam bahasa Inggris). 23 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2023. Diakses tanggal 24 April 2023. 
  193. ^ إصابة أحد أعضاء السفارة المصرية بالخرطوم بطلق ناري (dalam bahasa Arab). Al-Ittihad. 23 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2023. Diakses tanggal 24 April 2023. 
  194. ^ Gridneff, Matina Stevis; Walsh, Declan (18 April 2023). "The E.U.'s top humanitarian aid officer in Sudan was shot in Khartoum." The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 April 2023. Diakses tanggal 19 April 2023. 
  195. ^ "Humanitarian worker killed in Sudan crossfire, IOM says". Reuters (dalam bahasa Inggris). 21 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2023. Diakses tanggal 21 April 2023. 
  196. ^ "Foreigners evacuated as factions battle in Sudan's Khartoum". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 23 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-23. 
  197. ^ Hansler, Jennifer; Atwood, Kylie; Britzky, Haley; Liebermann, Oren (2023-04-23). "US has evacuated American diplomatic personnel from Sudan". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-24. 
  198. ^ "Which countries have evacuated nationals from Sudan?". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-04-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-24. 
  199. ^ "How the crisis in Sudan accentuated the strategic importance of Djibouti". Observer Research Foundation (dalam bahasa Inggris). 2023-04-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-26. 
  200. ^ Dahir, Abdi Latif (17 April 2023). "As New Wave of Violence Hits Sudan's Capital, Civilians Feel the Strain". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 17 April 2023. 
  201. ^ "Sudan crisis: Civilians facing 'catastrophe' as 100,000 flee fighting – UN". BBC. 2 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2023. Diakses tanggal 2 May 2023. 
  202. ^ "More than 60% of hospitals out of service". Aljazeera. 22 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2023. Diakses tanggal 23 April 2023. 
  203. ^ "Sudan fighting sparks communications blackout in Khartoum, disease outbreaks". France 24 (dalam bahasa Inggris). 14 July 2023. Diakses tanggal 14 July 2023. 
  204. ^ Uras, Umut (25 April 2023). "Supply shortages becoming 'extremely acute' – UN". Al Jazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2023. Diakses tanggal 25 April 2023. 
  205. ^ "Sudan residents face cash shortage as sources dry up". Al Jazeera. 28 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2023. Diakses tanggal 28 April 2023. 
  206. ^ "President Biden authorises sanctions against Sudan". BBC. 4 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2023. Diakses tanggal 5 May 2023. 
  207. ^ "As Sudan war rages, rival sides accused of looting, diverting aid". Al Jazeera. 16 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 June 2023. Diakses tanggal 25 June 2023. 
  208. ^ "Fighting reignites between Sudan army, RSF in Khartoum". Al Jazeera. 3 July 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2023. Diakses tanggal 3 July 2023. 
  209. ^ "War in Sudan has displaced over three million people, says UN". Sudan Tribune. 18 July 2023. Diakses tanggal 20 July 2023. [pranala nonaktif permanen]
  210. ^ "Sudan's raging war forces more than two million from their homes". Aljazeera. 14 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2023. Diakses tanggal 15 June 2023. 
  211. ^ "Sudan crisis: From Ruto to Sisi, leaders vie to drive peace process". BBC (dalam bahasa Inggris). 13 July 2023. Diakses tanggal 13 July 2023. 
  212. ^ "Sudanese stuck as passports locked in abandoned Western embassies". Al Jazeera. 29 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2023. Diakses tanggal 30 April 2023. 
  213. ^ "ICC investigating Darfur violence amid continuing Sudan conflict". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 13 July 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2023. Diakses tanggal 14 July 2023. 
  214. ^ "Security Council Refers Situation in Darfur, Sudan, to Prosecutor of International Criminal Court". United Nations. 2005-03-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-07-31. Diakses tanggal 2011-11-01. 
  215. ^ "UN adviser on genocide: 'Sudan conflict has strong identity-based components'". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 6 September 2023. Diakses tanggal 7 September 2023. 
  216. ^ "Amnesty International reports 'extensive war crimes' in Sudan". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 4 August 2023. Diakses tanggal 6 August 2023. 
  217. ^ "Sudan forms committee to probe war crimes by Rapid Support Forces". Sudan Tribune (dalam bahasa Inggris). 4 August 2023. Diakses tanggal 5 August 2023. [pranala nonaktif permanen]
  218. ^ "Child soldiers reported in Sudan battles". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 22 August 2023. Diakses tanggal 23 August 2023. 
  219. ^ "Sudanese army and RSF back 'urgent humanitarian ceasefire'". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  220. ^ "Sudan approves passage for urgent humanitarian cases". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  221. ^ "UN envoy to Sudan 'disappointed' by ceasefire violations". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 17 April 2023. 
  222. ^ "Sudan fighting: RSF and army clash in Khartoum for third day". BBC News (dalam bahasa Inggris). 16 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 17 April 2023. 
  223. ^ "RSF leader agrees to 24-hour armistice". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 April 2023. Diakses tanggal 18 April 2023. 
  224. ^ "Gunfire, shelling in Khartoum despite truce: Resident". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-19. 
  225. ^ "Fighting continues in Sudan hours after ceasefire was to begin". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2023. Diakses tanggal 19 April 2023. 
  226. ^ "Army agrees to 24-hour ceasefire". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2023. Diakses tanggal 20 April 2023. 
  227. ^ "Thousands flee as new ceasefire attempt fails in Sudan". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2023. Diakses tanggal 20 April 2023. 
  228. ^ "Sudan's RSF announces 72-hour ceasefire amid Khartoum fighting". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2023. Diakses tanggal 21 April 2023. 
  229. ^ Osman, Mohamed; Booty, Natasha (2023-04-21). "Sudan fighting: Muted Eid as ceasefire broken". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-21. 
  230. ^ "Sudan's army says it agrees to three-day truce starting Friday". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2023. Diakses tanggal 22 April 2023. 
  231. ^ Hansler, Jennifer; Judd, Donald (24 April 2023). "3-day Sudan ceasefire announced by US Secretary of State". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2023. Diakses tanggal 24 April 2023. 
  232. ^ Siddiqui, Usaid (25 April 2023). "Sporadic gunfire in Khartoum despite new truce". Al Jazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2023. Diakses tanggal 25 April 2023. 
  233. ^ "Sudan army chief backs ceasefire extension as skirmishes continue". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2023. Diakses tanggal 27 April 2023. 
  234. ^ "Sudan's army and RSF say ceasefire extended but fighting goes on". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2023. Diakses tanggal 28 April 2023. 
  235. ^ "Fighting rages despite ceasefire announcement". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 28 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-28. 
  236. ^ "Humanitarian truce extended: RSF". Aljazeera. 2023-04-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-30. 
  237. ^ "Sudan army says it agreed to extend truce with RSF". Aljazeera. 2023-04-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-30. 
  238. ^ "Gun battles rage in central Khartoum despite announced truce". Aljazeera. 2023-04-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2023. Diakses tanggal 2023-05-01. 
  239. ^ "Rivals agree to send representatives to UN negotiations: AJ correspondent". Aljazeera. 2023-05-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2023. Diakses tanggal 2023-05-02. 
  240. ^ "Sudan rivals agree 'in principle' to a week's truce". BBC. 2023-05-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2023. Diakses tanggal 2023-05-02. 
  241. ^ "Fighting continues in Khartoum with a ceasefire broken by both sides". TVP. 2023-05-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2023. Diakses tanggal 2023-05-05. 
  242. ^ a b "Sudan activists 'reject both warlords, call for participation in peace talks'". Radio Dabanga (dalam bahasa Inggris). 7 Mei 2023. Wikidata Q118203275. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Mei 2023. 
  243. ^ "Rival Sudan factions meet in Saudi Arabia as pressure mounts". Aljazeera. 2023-05-06. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2023. Diakses tanggal 2023-05-06. 
  244. ^ "Sudan's warring military factions to meet face-to-face for first time since conflict began". CNN. 6 May 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2023. Diakses tanggal 6 May 2023. 
  245. ^ "Sudan conflict: Army and RSF agree deal to protect civilians". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2023. Diakses tanggal 12 May 2023. 
  246. ^ "Sudan's army, Rapid Support Forces sign 7-day ceasefire". Aljazeera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 May 2023. Diakses tanggal 21 May 2023. 
  247. ^ "Sudan's military, RSF agree ceasefire extension". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-05-29. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 May 2023. Diakses tanggal 2023-05-30. 
  248. ^ "Sudan army suspends participation in Jeddah ceasefire talks". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-05-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-01. 
  249. ^ "Mediators announce 24-hour Sudan ceasefire from early Saturday". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-06-09. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-13. 
  250. ^ "Sudan crisis: Five children among 17 killed in air strikes". BBC (dalam bahasa Inggris). 2023-06-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2023. Diakses tanggal 2023-06-18. 
  251. ^ "Sudanese army declares 'unilateral' ceasefire on first day of Eid". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 27 June 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2023. Diakses tanggal 27 June 2023. 
  252. ^ "Regional bloc calls for summit to consider Sudan troop deployment". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 10 July 2023. Diakses tanggal 11 July 2023. 
  253. ^ "Sudan rejects African peace bid and 'enemy' peacekeeping force". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 11 July 2023. Diakses tanggal 15 July 2023. 
  254. ^ "Sudan's neighbors meeting in Cairo for summit agree to Egypt's initiative to try to end conflict". AP (dalam bahasa Inggris). 13 July 2023. Diakses tanggal 14 July 2023. 
  255. ^ "Sudan army returns for talks in Jeddah as war enters fourth month". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 15 July 2023. Diakses tanggal 16 July 2023. 
  256. ^ a b "لحظة بلحظة.. اشتباكات بين الجيش السوداني والدعم السريع". Al Jazeera (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-15. 
  257. ^ Magdy, Samy; Gambrell, Jon (16 April 2023). "Sudan's army and rival force battle, killing at least 56". Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  258. ^ "Egypt and South Sudan offer to mediate between Sudanese sides". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 16 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  259. ^ a b "Fierce fighting continues in Sudan after brief humanitarian pause". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 17 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  260. ^ Abdelaziz, Khalid; Eltahir, Nafisa; Eltahir, Nafisa (2023-04-15). "Sudan clashes kill at least 25 in power struggle between army, paramilitaries". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-17. 
  261. ^ Bernama (16 April 2023). "Malaysians in Sudan safe; Wisma Putra closely monitoring unrest". Malaysiakini. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  262. ^ "Malaysia condemns Armed Forces-RSF hostilities in Sudan, says Wisma Putra". The Star (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  263. ^ "Govt to bring Malaysians in Sudan home if their safety at risk, says PM". The Star. 17 April 2023. Diakses tanggal 17 April 2023. 
  264. ^ "US Secretary of State Blinken calls for immediate end to violence in Sudan". Reuters (dalam bahasa Inggris). 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  265. ^ "At least 25 killed, 183 injured in ongoing clashes across Sudan as paramilitary group claims control of presidential palace". CNN. 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 15 April 2023. 
  266. ^ Kodjo, Tchioffo. "Communiqué Adopted by the Peace and Security Council (PSC) of the African Union (AU) at its 1149th meeting, held on 16 April 2023, on Briefing on the situation in Sudan. -African Union – Peace and Security Department". African Union,Peace and Security Department (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  267. ^ "African Union chief heading to Sudan". BBC (dalam bahasa Inggris). 17 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  268. ^ "Arab League calls for an end to 'armed clashes' in Sudan". Aljazeera (dalam bahasa Inggris). 17 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  269. ^ "EU's Borrell calls on all forces in Sudan to stop violence, says EU staff safe". Reuters (dalam bahasa Inggris). 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16. 
  270. ^ "UN chief and officials condemn fighting between Sudanese forces | UN News". news.un.org (dalam bahasa Inggris). 15 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-17. 
  271. ^ "Death of WFP workers 'appalling' says UN chief". aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). 17 April 2023. 
  272. ^ "WFP temporarily halts operations in Sudan". BBC (dalam bahasa Inggris). 16 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2023. Diakses tanggal 2023-04-16.