Taichiud

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Wangsa Taichiud
Тайчиудын ордон
Keluarga indukBorjigin
NegaraKhamag Mongol
Kekaisaran Mongol
Ilkhanate
Chagatai Khanate
Kekaisaran Timuriyah
Region saat iniAsia Timur
Tiongkok
Asia Tengah
Asia Barat
Tempat asalKhamag Mongol
Didirikanca. 1148
PendiriAmbaghai Khan
Penguasa terakhirSultan Husain Tayichiud
GelarKhan
Noyan
Bey
Sultan
TradisiTengrisme
kemudian
Sunni Islam
Pembubaranca. 1405

Tayichiud (Sirilik Mongolia: Тайчууд, Taichuud; Hanzi sederhana: 泰赤乌; Hanzi tradisional: 泰赤烏) adalah salah satu dari tiga suku inti di Konfederasi Khamag Mongol di Dataran Tinggi Mongolia selama abad ke-12, didirikan oleh Ambaghai Khan pada tahun 1148 M, dan akhirnya berakhir dengan Sultan Husain Tayichud pada tahun 1405 M.

Susunan suku[sunting | sunting sumber]

Mongol Empire c.1207, Tayichiud and their neighbors
Bagan geneologi Tayichiud dan Jenghis Khan.

Mereka tinggal di bagian selatan Krai Zabaykalsky saat ini dan Provinsi Dornod Mongolia.[1] Meskipun Khiyad Borjigid dan Tayichiud berkerabat dekat dan memiliki nenek moyang yang sama yaitu Bodonchar Munkhag, terkadang mereka menjadi musuh bebuyutan dalam perebutan kekuasaan Khamag Mongol. Meskipun Khabul Khan dari Borjigin memiliki 7 putra, ia telah menunjuk Ambaghai, putra Sengum Bilge dari Tayichiud, sebagai penggantinya. Dengan demikian Ambaghai Khan menjadi khan kedua dari Khamag Mongol. Kekuasaan bangsa Mongol berganti-ganti antara suku Borjigid dan Tayichiud, akhirnya jatuh ke tangan Jenghis Khan dari Borjigid.

Peran[sunting | sunting sumber]

Suku Tayichiud adalah saingan Naiman dan beberapa suku lainnya. Dalam Sejarah Rahasia Bangsa Mongol, mereka digambarkan sebagai musuh bebuyutan Jenghis Khan. Sebagai sekutu Jamukha dan Kerait. Di kemudian hari Jenghis Khan akan mengalahkan Kerait dengan sengit.

Kejatuhan dan keturunannya[sunting | sunting sumber]

Meskipun klan Tayichiud yang berkuasa dihancurkan oleh Jenghis, keturunan mereka, yang telah menyerah, mencapai kepopuleran di beberapa bagian Kekaisaran Mongol. Jebe (terlahir sebagai Jurgaadai), yang memberikan pukulan terakhir kepada Jurchen selama Penaklukan dinasti Jin oleh Mongol pada tahun 1219 dan mengalahkan Kipchak dan sekutu Eropa mereka di pertempuran Kalka pada tahun 1223, berasal dari klan Besud di Tayichiud. Baiju, komandan Tammachi di Persia, juga berasal dari klan Besud cabang dari Tayichiud. Chilaun, salah satu dari empat sahabat dekat Jenghis Khan, berasal dari Suldus, sub-klan Tayichiud. Keturunannya Chupan mencapai puncak karirnya pada masa pemerintahan Ilkhanat Abu Said, dan diberi gelar panglima tertinggi seluruh Kekhanan Mongol oleh istana Dinasti Yuan pada tahun 1327. Di Chagatai Khanate, bangsawan Tayichiud lainnya, Buyan Suldus, menggulingkan Qara'unas di Transoxiana pada tahun 1359, tetapi dieksekusi oleh Chagatai Khan Tughlugh Timur pada tahun 1362.

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Suku ini mempunyai pengaruh yang besar pada masa pemerintahan Timur Lenk. Pemimpin Tayichiud pada masa ini adalah Amir Musa.[2] Meski beberapa kali bentrok dengan Timur Lenk, Amir Musa juga menikmati banyak ikatan pernikahan dengan keluarga kekaisaran. Baik putrinya, Tuman Agha, dan keponakannya, Saray Mulk Khanum, menikah dengan kaisar, dan keponakan Amir Musa menjadi permaisuri utama Timur Lenk.[3][4][5] Selain itu, putra Amir Musa, Muhammad Beg, menikah dengan putri Timur, Aka Begim. Mereka adalah orang tua dari Sultan Husain Tayichiud. Sultan Husain, kemudian memegang posisi penting di tentara kekaisaran.[6][7]

Saat ini[sunting | sunting sumber]

Orang dengan nama klan Tayichiud atau Taichiud dapat ditemukan di Mongolia, Mongolia Dalam dan di Kalmykia (tyayachiud).

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan

  1. ^ History of Mongolia, Volume II, 2003
  2. ^ Subtelny, Maria (2007). Timurids in Transition. hlm. 44. 
  3. ^ John E Woods, The Timurid Dynasty (1990), p. 19
  4. ^ Syed Jamaluddin, The state under Timur: a study in empire building (1995), p. 39
  5. ^ Vasilii Vladimirovitch Barthold, Four Studies on the History of Central Asia, Vol. 2 (1959), p. 24
  6. ^ (Subtelny 2007, hlm. 44)
  7. ^ Indian History Congress, Proceedings - Indian History Congress, Vol. 55 (1995), p. 793

Sumber

  • The Secret History of the Mongols (dalam bahasa Inggris)
  • The Fall of Amir Chupan and the Decline of the Ilkhanate, 1327-1337 (dalam bahasa Inggris) Oleh Charles Peter Melville
  • Abu Bakr al-Ahri Tarikh-i Shaikh Uwais