Tikus gunung Madagaskar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tikus gunung Madagaskar
Monticolomys koopmani Edit the value on Wikidata
Status konservasi
Status iucn3.1 LC.svg
Risiko rendah
IUCN136539 Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasMammalia
OrdoRodentia
FamiliNesomyidae
GenusMonticolomys
SpesiesMonticolomys koopmani Edit the value on Wikidata
Goodman dan Michael D. Carleton, 1996
Distribusi
Monticolomys range.svg
Edit the value on Wikidata

Tikus gunung madagaskar (Monticolomys koopmani) adalah hewan pengerat dalam subfamili Nesomyinae dari famili Nesomyidae. Tikus gunung madagaskar adalah monotipe dalam genus Monticolomys, dan terkait erat dengan tikus berkaki besar (Macrotarsomys). Hewan ini dapat ditemukan di dataran tinggi Madagaskar timur. Hewan ini tampak seperti tikus kecil, berwarna coklat tua di bagian atas dan abu-abu tua di bawah. Hewan ini memiliki telinga kecil, bulat, berambut lebat dan kaki lebar dengan bantalan yang berkembang dengan baik. Ekor panjang tidak memiliki jumbai di ujungnya.

Pertama kali diambil pada tahun 1929, tikus gunung Madagaskar tidak dideskripsikan secara resmi hingga tahun 1996, tetapi sekarang diketahui hewan ini memiliki penyebaran yang luas. Hewan ini aktif pada malam hari, di hutan pegunungan dan padang rumput serta memakan buah-buahan dan biji-bijian. Ia adalah seekor hewan arboreal, ia memanjat pohon tetapi terkadang ia juga hidup di tanah. Meskipun perusakan habitat dapat menimbulkan ancaman bagi hewan ini, namun ia diklasifikasikan sebagai hewan "Spesies risiko rendah" dalam Daftar Merah IUCN.

Taksonomi[sunting | sunting sumber]

Sebuah spesimen ditangkap pada tahun 1929 selama Misi Zoologique Franco-Anglo-Américaine ke Madagaskar, tetapi hewan pengerat yang diperoleh selama ekspedisi tidak pernah dipelajari secara rinci. Barulah pada tahun 1970-an Karl Koopman dan Guy Musser sadar bahwa hewan tersebut — yang kulitnya telah mendarat di American Museum of Natural History di New York, sementara tengkoraknya berada di Muséum national d'histoire naturelle di Paris — mewakili makhluk lain yang belum diketahui. Namun, mereka tidak pernah mempublikasikan hasilnya. Pada tahun 1993, Steven Goodman menemukan kembali spesies tersebut di Madagaskar dan pada tahun 1996 ia dan Michael Carleton akhirnya menerbitkan deskripsi resminya. [1] Mereka menamai hewan tersebut Monticolomys koopmani, sebagai satu-satunya anggota genus baru tersebut. [2] Nama Genus Monticolomys berarti "tikus yang tinggal di gunung" yang mengacu pada habitat hewan ini di area pegunungan, sedangkan nama spesies koopmani untuk menghormati Karl Koopman atas kontribusinya pada sistematika mamalia. [3] Nama umum yang digunakan untuk hewan tersebut seperti "Koopman montane voalavo" [4] dan "Malagasy mountain mouse".[5]

Hewan pengerat asli Madagaskar, Nesomyinae, sebelum penemuan Monticolomys terdiri dari tujuh genera yang sangat berbeda — begitu berbeda satu sama lain sehingga beberapa sulit untuk diterima bahwa mereka saling terkait erat. [6] Monticolomys, bagaimanapun, tidak mengikuti pola ini, karena ia mirip dan terkait erat dengan genus Macrotarsomys yang mirip gerbil di Madagaskar barat. Hubungan ini awalnya diusulkan oleh Goodman dan Carleton berdasarkan morfologinya, [7] dan didukung kuat oleh analisis sekuen DNA (berdasarkan gen sitokrom b) yang diterbitkan pada tahun 1999. [8] Sementara penelitian ini hanya memberikan beberapa dukungan yang lemah untuk hubungan antara klad Macrotarsomys-Monticolomys dan tikus lompat raksasa, Hypogeomys, [9] penelitian selanjutnya berdasarkan gen IRBP menempatkan hubungan Macrotarsomys-Monticolomys ke klad yang mengandung empat genera nesomyine lainnya yaitu Eliurus, Voalavo, Gymnuromys, dan Brachytarsomys. [10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Carleton and Goodman, 1996, p. 232
  2. ^ Carleton and Goodman, 1996, p. 233
  3. ^ Carleton and Goodman, 1996, p. 242
  4. ^ Musser and Carleton, 2005, p. 952
  5. ^ Kennerley, 2016
  6. ^ Carleton and Goodman, 1996, p. 249
  7. ^ Carleton and Goodman, 1996, p. 250
  8. ^ Jansa et al., 1999, pp. 262–263
  9. ^ Jansa et al., 1999, p. 263
  10. ^ Jansa and Weksler, 2004, fig. 1

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]