Georgia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Georgia (negara))
Georgia

საქართველო
Sakartvelo (Georgia)
Semboyanძალა ერთობაშია
Dzala ertobashia
(Georgia: "Kekuatan Melalui Persatuan")
Lagu kebangsaan
თავისუფლება
Tavisupleba
(Indonesia: "Kebebasan")
Lokasi  Georgia  (hijau gelap)

– di Eropa  (hijau & abu-abu)
– di Uni Eropa  (hijau)

Lokasi Georgia
Ibu kota
Tbilisi¹
41°43′N 44°47′E / 41.717°N 44.783°E / 41.717; 44.783
Bahasa resmiGeorgia
PemerintahanKesatuan parlementer republik konstitusional
• Presiden
Salome Zurabishvili
Irakli Garibashvili
Legislatifპარლამენტი
P'arlament'i
Pembentukan
Abad ke-12 - 8 SM
• Colchis
Abad ke-13 - 164 SM
302 SM
580 M
1008
• Kemerdekaan dari Kekaisaran Rusia
12 September 1801
• Republik Demokratik Georgia
(Hari Nasional)
26 Mei 1918
25 Februari 1921
• Kemerdekaan dari Uni Soviet
9 April 1991
• Konstitusi saat ini
24 Agustus 1995
Luas
 - Total
69.420 km2 (120)
 - Perairan (%)
dapat dihiraukan
Populasi
 - Perkiraan 2022
Penurunan 4.913.647[a][1]
4,012,104[a] (126)
 - Sensus Penduduk 2014
Penurunan 4.813.804[b][4]
57,6/km2 (137)
PDB (KKB)2021
 - Total
Kenaikan $61,58 miliar[a][5] (110)
Kenaikan $16.590[a][5] (83)
PDB (nominal)2021
 - Total
Kenaikan $17,85 miliar[a][5] (124)
Kenaikan $4.808[a][5] (125)
Gini (2020) 34,5[a][6]
sedang
IPM (2019)Kenaikan 0,802[a][7]
sangat tinggi · 63
Mata uangLari ()
(GEL)
Zona waktuWaktu Standar Georgia (GET)
(UTC+4)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+995
Kode ISO 3166GE
Ranah Internet.ge
.გე
Situs web resmi
www.gov.ge
  1. Pusat Pemerintahan berada di Kutaisi
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Georgia (საქართველო, Sakartvelo; IPA: [sɑkʰɑrtʰvɛlɔ] ( simak)) adalah sebuah negara di Asia Barat.[8][9][10] Bekas republik di Uni Soviet ini berbatasan dengan Rusia di sebelah utara, Turki dan Armenia di sebelah selatan, serta Azerbaijan di sebelah tenggara. Laut Hitam terletak di sebelah barat negara ini. Luas wilayah Georgia 69.700 km² (26.911 mil²), berpenduduk 3,75 juta jiwa (tidak termasuk Abkhazia dan Ossetia Selatan, wilayah yang diokupasi oleh Rusia).

Pada zaman klasik, beberapa kerajaan independen dibangun di daerah yang saat ini dikenal sebagai Georgia. Kerajaan Kolkhis dan Iberia mengadopsi Kristen pada awal abad keempat. Kerajaan Georgia mencapai puncak keemasan politik dan ekonomi di bawah pemerintahan Raja David IV dan Ratu Tamar pada abad ke-11 dan 12. Kemudian negara tersebut diinvasi oleh kerajaan-kerajaan yang lebih besar seperti Kekaisaran Mongolia, Kesultanan Utsmaniyah, dan dinasti-dinasti Iran. Pada akhir abad ke-18, Kerajaan Kartli-Kakheti membentuk aliansi dengan Kekaisaran Rusia, sehingga area tersebut dianeksasi oleh Rusia pada tahun 1801, diteguhkan oleh Perjanjian Gulistan dengan Dinasti Qajar. Ketika Revolusi Rusia berlangsung pada tahun 1917, Georgia mendapatkan kemerdekaan dan menjadi republik pertama yang dibentuk di bawah perlindungan Jerman dan Inggris, sebelum akhirnya kembali diinvasi pada tahun 1921 dan bergabung menjadi Uni Soviet sebagai Republik Sosialis Soviet Georgia.

Sejak pembentukan negara Republik Georgia modern pada April 1991, Georgia menderita krisis sipil dan ekonomi selama dekade 1990-an. Hal ini berlangsung hingga terjadinya Revolusi Mawar pada tahun 2003, ketika Georgia memutuskan untuk mengikuti kebijakan asing pro-Barat dan mendeklarasikan integrasi Eropa dan Euro-Atlantik sebagai prioritas utamanya. Hal ini yang akan menyebabkan hubungan yang memburuk antara Rusia dan Georgia, serta memicu Perang Rusia-Georgia pada tahun 2008.

Georgia adalah anggota Majelis Eropa dan GUAM Organisasi untuk Demokrasi dan Pembangunan Ekonomi. Terdapat dua wilayah independen de-facto di Georgia, yaitu Abkhazia dan Ossetia Selatan, yang mendapatkan pengakuan internasional terbatas setelah Perang Rusia-Georgia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Georgia terletak di Kaukasus Selatan dengan luas wilayah 67.900 km2 (26.911 mil²) dengan kontur pegunungan. Pegunungan Likhi membagi negara tersebut menjadi bagian barat dan timur. Berdasarkan sejarah, bagian barat Georgia disebut sebagai Kolkhis, sedangkan bagian timur disebut sebagai Iberia. Karena topografi yang kompleks, bagian utara wilayah Georgia (seperti Svaneti) terisolasi dari bagian negara lainnya.

Kota-kota besar di Georgia antara lain:

Politik[sunting | sunting sumber]

Salome Zurabishvili
Presiden
Irakli Garibashvili
Perdana Menteri

Georgia adalah republik parlementer demokratik yang representatif, dengan Presiden sebagai kepala negara seremonial,[11] dan Perdana Menteri sebagai kepala pemerintahan. Cabang kekuasaan eksekutif terdiri dari Kabinet Georgia. Kabinet terdiri dari para menteri, dipimpin oleh Perdana Menteri, dan diangkat oleh Parlemen. Salome Zurabishvili adalah Presiden Georgia saat ini setelah memenangkan 59,52% suara dalam pemilihan presiden Georgia 2018. Sejak Februari 2021, Irakli Gharibashvili menjadi Perdana Menteri Georgia.

Otoritas legislatif berada di tangan Parlemen Georgia. Itu unikameral dan memiliki 150 anggota, yang dikenal sebagai deputi, 30 di antaranya dipilih dengan pluralitas untuk mewakili distrik dengan satu wakil, dan 120 dipilih untuk mewakili partai dengan perwakilan proporsional. Anggota parlemen dipilih untuk masa jabatan empat tahun. Pada 26 Mei 2012, Saakashvili meresmikan gedung Parlemen baru di kota barat Kutaisi, dalam upaya untuk mendesentralisasikan kekuasaan dan mengalihkan beberapa kendali politik lebih dekat ke Abkhazia.[12] Saingan Saakashvili, yang berkuasa kemudian pada tahun 2012, tidak pernah benar-benar menerima perpindahan ke Kutaisi dan enam tahun kemudian Parlemen kembali ke lokasi lamanya di Tbilisi setelah mengadaptasi klausul konstitusi.[13]

Ada perbedaan pendapat mengenai tingkat kebebasan politik di Georgia. Saakashvili percaya pada tahun 2008 bahwa negara itu "sedang menuju demokrasi Eropa".[14] Freedom House mencantumkan Georgia sebagai negara yang sebagian bebas pada tahun 2008,[15] mengakui lintasan peningkatan demokrasi seputar transfer kekuasaan 2012–13, namun mengamati kemunduran bertahap di tahun-tahun berikutnya.[16]

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Poster pro-NATO di Tbilisi

Georgia menjaga hubungan baik dengan tetangga langsungnya Armenia, Azerbaijan, dan Turki, dan merupakan anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dewan Eropa, Organisasi Perdagangan Dunia, Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam, Organisasi Keamanan dan Kerjasama di Eropa, Komunitas Pilihan Demokratis, GUAM Organisasi untuk Demokrasi dan Pembangunan Ekonomi, Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan[17] dan Bank Pembangunan Asia.[18] Georgia juga memelihara hubungan politik, ekonomi, dan militer dengan Prancis,[19] Jerman,[20] Israel,[21] Jepang,[22] Korea Selatan,[23] Sri Lanka,[24] Turkiye,[25] Ukraina,[26] Amerika Serikat,[27] dan banyak negara lain.[28]

Orientasi barat Georgia yang eksplisit, memperdalam ikatan politik dengan AS dan Uni Eropa, terutama melalui aspirasi keanggotaannya di UE dan NATO, program bantuan militer Kereta dan Peralatan AS, dan pembangunan pipa Baku–Tbilisi–Ceyhan, sering kali menimbulkan ketegangan hubungan Tbilisi dengan Moskow. Keputusan Georgia untuk meningkatkan kehadirannya dalam pasukan koalisi di Irak merupakan prakarsa yang penting.[29] Uni Eropa telah mengidentifikasi Georgia sebagai calon anggota,[10] dan Georgia telah mencari keanggotaan.[30]

Pada tahun 2011, Dewan Atlantik Utara menetapkan Georgia sebagai "negara calon".[31] Sejak 2014, hubungan Georgia–NATO dipandu oleh Paket Substansial NATO–Georgia (SNGP), yang mencakup Pusat Pelatihan dan Evaluasi Bersama NATO–Georgia dan fasilitasi latihan militer multinasional dan regional.[32]

Pada September 2019, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan bahwa "NATO yang mendekati perbatasan kita merupakan ancaman bagi Rusia".[33] Dia dikutip mengatakan bahwa jika NATO menerima keanggotaan Georgia dengan pasal tentang pertahanan kolektif yang hanya mencakup wilayah yang dikelola Tbilisi ( yaitu, tidak termasuk wilayah Georgia Abkhazia dan Ossetia Selatan, yang keduanya saat ini merupakan republik pecahan yang tidak diakui yang didukung Rusia), "kami tidak akan memulai perang, tetapi tindakan seperti itu akan merusak hubungan kami dengan NATO dan dengan negara-negara yang ingin memasuki wilayah persekutuan tersebut".[34]

George W. Bush menjadi presiden AS pertama yang mengunjungi negara tersebut.[35] Jalan menuju Bandara Internasional Tbilisi sejak saat itu diberi nama George W. Bush Avenue.[36] Pada tanggal 2 Oktober 2006, Georgia dan Uni Eropa menandatangani pernyataan bersama tentang teks Rencana Aksi Georgia–Uni Eropa yang disepakati dalam Kebijakan Lingkungan Eropa (ENP). Rencana Aksi secara resmi disetujui pada sesi Dewan Kerjasama Uni Eropa-Georgia pada tanggal 14 November 2006, di Brussel.[37] Pada Juni 2014, UE dan Georgia menandatangani Perjanjian Asosiasi, yang mulai berlaku pada 1 Juli 2016.[38] Pada 13 Desember 2016, UE dan Georgia mencapai kesepakatan tentang liberalisasi visa untuk warga negara Georgia.[39] Pada 27 Februari 2017, Dewan mengadopsi peraturan tentang liberalisasi visa bagi warga Georgia yang bepergian ke UE untuk masa tinggal 90 hari dalam periode 180 hari mana pun.[40]

Georgia melamar keanggotaan UE pada 3 Maret 2022, segera setelah dimulainya invasi Rusia ke Ukraina tahun 2022.[41]

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Georgia dibagi kepada 53 distrik, 11 kota, dan 2 republik otonomi. Kecuali yang terakhir, distri dan kota di negara ini digabungkan dan dibagi ke dalam 9 region atau mkhare:

Wilayah Ibu kota Luas (km2) Populasi [4] Kepadatan Penduduk
Abkhazia Sukhumi 8,660 242,862est 28.04
Adjara Batumi 2,880 333,953 115.95
Guria Ozurgeti 2,033 113,350 55.75
Imereti Kutaisi 6,475 533,906 82.45
Kakheti Telavi 11,311 318,583 28.16
Kvemo Kartli Rustavi 6,072 423,986 69.82
Mtskheta-Mtianeti Mtskheta 6,786 94,573 13.93
Racha-Lechkhumi dan Kvemo Svaneti Ambrolauri 4,990 32,089 6.43
Samegrelo-Zemo Svaneti Zugdidi 7,440 330,761 44.45
Samtskhe-Javakheti Akhaltsikhe 6,413 160,504 25.02
Shida Kartli Gori 5,729 300,382est 52.43
Tbilisi Tbilisi 720 1,108,717 1,539.88

Militer[sunting | sunting sumber]

Didgori Warrior buatan Georgia

Anggaran militer Georgia untuk tahun 2021 adalah 900 ($359) juta. Bagian terbesar, 72% dari anggaran militer dialokasikan untuk menjaga kesiapan kekuatan pertahanan dan pengembangan potensi.[42] Setelah kemerdekaannya dari Uni Soviet, Georgia mulai mengembangkan industri militernya sendiri. Pameran pertama produk yang dibuat oleh STC Delta adalah pada tahun 1999.[43] STC Delta kini memproduksi berbagai peralatan militer, termasuk kendaraan lapis baja, sistem artileri, sistem penerbangan, peralatan perlindungan pribadi, dan senjata ringan.[44]

Selama periode selanjutnya dari Perang Irak, Georgia memiliki hingga 2.000 tentara yang bertugas di Pasukan Multi-Nasional.[45] Georgia juga berpartisipasi dalam Pasukan Bantuan Keamanan Internasional pimpinan NATO di Afghanistan; dengan 1.560 tentara pada tahun 2013, saat itu merupakan penyumbang terbesar di antara negara-negara non-NATO[46] dan dalam istilah per kapita.[47][48] Lebih dari 11.000 tentara Georgia telah dirotasi diterjunkan ke Afghanistan.[49] Pada 2015, 31 tentara Georgia tewas di Afghanistan,[50] sebagian besar selama kampanye Helmand. Selain itu, 435 orang terluka, termasuk 35 orang yang diamputasi.[51][52]

Simbol nasional[sunting | sunting sumber]

Bendera

Bendera lama Georgia digunakan sejak 1991 hingga 25 Januari 2004, juga pernah digunakan dari 1918 hingga 1921.

Lambang lama digunakan dari 1918 hingga 1921 dan sejak 1991 hingga 2004.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Representasi proporsional ekspor Georgia pada 2019
Perkembangan PDB per kapita sejak 1973

Penelitian arkeologi menunjukkan bahwa Georgia telah terlibat dalam perdagangan dengan banyak negeri dan kerajaan sejak zaman kuno, terutama karena lokasinya di Laut Hitam dan kemudian di Jalur Sutra yang bersejarah. Emas, perak, tembaga, dan besi telah ditambang di Pegunungan Kaukasus. Pembuatan anggur Georgia adalah tradisi yang sangat tua dan cabang utama perekonomian negara. Negara ini memiliki sumber daya tenaga air yang cukup besar.[53] Sepanjang sejarah modern Georgia, pertanian dan pariwisata telah menjadi sektor ekonomi utama, karena iklim dan topografi negara tersebut.

Selama sebagian besar abad ke-20, ekonomi Georgia berada dalam model ekonomi komando Soviet. Sejak jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, Georgia mulai mereformasi struktural besar-besaran yang dirancang untuk beralih ke ekonomi pasar bebas. Seperti semua negara pasca-Soviet lainnya, Georgia menghadapi keruntuhan ekonomi yang parah. Perang saudara dan konflik militer di Ossetia Selatan dan Abkhazia memperburuk krisis tersebut. Hasil pertanian dan industri berkurang. Pada tahun 1994 produk domestik bruto menyusut menjadi seperempat dari tahun 1989.[54]

Sejak awal abad ke-21 perkembangan positif yang terlihat telah diamati dalam perekonomian Georgia. Pada tahun 2007, tingkat pertumbuhan PDB riil Georgia mencapai 12%, menjadikan Georgia salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di Eropa Timur. Georgia telah menjadi lebih terintegrasi ke dalam jaringan perdagangan global: impor dan ekspor tahun 2015 masing-masing menyumbang 50% dan 21% dari PDB.[55] Impor utama Georgia adalah kendaraan, bijih, bahan bakar fosil, dan pertanian. Ekspor utama adalah bijih, ferro-alloy, kendaraan, anggur, air mineral dan pupuk.[56][57] Bank Dunia menjuluki Georgia sebagai "pembaru ekonomi nomor satu di dunia" karena dalam satu tahun telah meningkat dari peringkat 112 menjadi 18 dalam hal kemudahan berbisnis,[58] dan pada tahun 2020 semakin meningkatkan posisinya ke peringkat 6 dunia[59] Pada 2021, itu peringkat ke-12 di dunia untuk kebebasan ekonomi. Pada 2019, Georgia menduduki peringkat ke-61 dalam Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Antara tahun 2000 dan 2019, skor HDI Georgia meningkat sebesar 17,7%.[60] Dari faktor-faktor yang berkontribusi terhadap HDI, pendidikan memiliki pengaruh paling positif[61] karena Georgia berada di kuintil teratas dalam hal pendidikan.

Georgia sedang berkembang menjadi koridor transportasi internasional melalui pelabuhan Batumi dan Poti, jalur Kereta Api Baku–Tbilisi–Kars, pipa minyak dari Baku melalui Tbilisi ke Ceyhan, pipa Baku–Tbilisi–Ceyhan (BTC) dan pipa gas paralel, Jalur Pipa Kaukasus Selatan.[62]

Sejak berkuasa, pemerintahan Saakashvili menyelesaikan serangkaian reformasi yang bertujuan untuk meningkatkan pengumpulan pajak. Antara lain, pajak penghasilan tetap diperkenalkan pada tahun 2004.[63] Akibatnya, pendapatan anggaran meningkat empat kali lipat dan defisit anggaran yang tadinya besar berubah menjadi surplus.[64][65]

Pada tahun 2001, 54% penduduk hidup di bawah garis kemiskinan nasional tetapi pada tahun 2006 kemiskinan menurun menjadi 34% dan pada tahun 2015 menjadi 10,1%.[66] Pada tahun 2015, rata-rata pendapatan bulanan sebuah rumah tangga adalah 1.022,3₾ (sekitar $426).[67] Perhitungan tahun 2015 menempatkan PDB nominal Georgia sebesar US$13,98 miliar.[68] Perekonomian Georgia menjadi lebih dikhususkan untuk jasa (pada 2016, mewakili 59,4% dari PDB), menjauh dari sektor pertanian (6,1%).[69] Sejak 2014, pengangguran berangsur-angsur menurun setiap tahun tetapi tetap dalam dua digit dan memburuk selama pandemi COVID-19.[70] Persepsi stagnasi ekonomi menyebabkan survei tahun 2019 terhadap 1.500 penduduk menemukan pengangguran dianggap sebagai masalah yang signifikan oleh 73% responden, dengan 49% melaporkan pendapatan mereka menurun dibandingkan tahun sebelumnya.[71]

Infrastruktur telekomunikasi Georgia menduduki peringkat terakhir di antara tetangganya yang berbatasan dalam Indeks Kesiapan Jaringan (Network Readiness Index/NRI) Forum Ekonomi Dunia – sebuah indikator untuk menentukan tingkat perkembangan teknologi informasi dan komunikasi suatu negara. Georgia menduduki peringkat ke-58 secara keseluruhan dalam peringkat NRI 2016,[72] naik dari peringkat 60 pada tahun 2015.[73] Georgia menduduki peringkat ke-63 dalam Indeks Inovasi Global pada tahun 2021, turun dari peringkat ke-48 pada tahun 2019.[74][75][76][77]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Peta suku bangsa dan bahasa di wilayah Kaukasus pada tahun 1995[78]

Seperti kebanyakan Masyarakat Kaukasia, bangsa Georgia tidak tergolong sebagai bagian dari kelompok masyarakat utama, baik di Eropa maupun Asia. Penduduk Georgia masa kini, dikenal pula dengan istilah Kartvelian diperkirakan berasal dari percampuran antara penduduk asli Kaukasus dengan para imigran yang memasuki Kaukasus Selatan dari Anatolia.[79]

Jumlah penduduk negara ini mencapai 3.688.647 jiwa per 2022[80][c] lebih rendah dari catatan tahun 2014 yang menunjukkan bahwa Georgia memiliki 3.713.804 penduduk.[81][c] Terjadi penurunan populasi sekitar 40.000 jiwa pada tahun 2021, kebalikan dari tren stabilisasi penduduk dalam satu dekade terakhir, dan untuk pertama kalinya sejak kemerdekaan Georgia, jumlah penduduk negara ini tercatat berada di bawah 3,7 juta jiwa.

Sensus tahun 2014 diadakan oleh Pemerintah Georgia bekerja sama dengan Dana Penduduk Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNFPA) menemukan selisih jumlah penduduk sebesar 700.000 jiwa apabila dibandingkan dengan data dari Geostat, Badan Statistik Nasional Georgia, yang data-datanya dibangun berdasarkan perkiraan atas data Sensus 2002. Penelitian berikutnya memperkirakan bahwa Sensus tahun 2002 menggelembungkan jumlah penduduk Georgia sebesar 8 hingga 9% total populasi sebenarnya,[82] yang akhirnya mempengaruhi estimasi oleh Geostat untuk tahun-tahun berikutnya. Salah satu penjelasan oleh UNFPA mengenai alasan terjadinya selisih yang besar itu adalah karena keluarga yang memiliki anggota bermigrasi ke luar Georgia tidak melaporkan hal tersebut dan terus mendaftarkan anggota yang bersangkutan sebagai penduduk per Sensus 2002 dengan tujuan agar tidak kehilangan kesempatan mendapatkan beberapa bantuan dan hak-hak tertentu. Selain itu, pencatatan kependudukan mulai dari kelahiran hingga kematian tidak berjalan. Baru pada tahun 2010 sistem pencatatan berjalan dan dapat dipercaya. Dengan bantuan UNFPA, data dmeografi periode 1994-2014 sudah dihitung ulang,[83] yang berdasarkan penghitungan ulang tersebutlah, Geostat merevisi data untuk tahun-tahun sekarang.

Suku bangsa[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan Sensus Georgia 2014, bangsa Georgia membentuk 86,8% total populasi, sementara sisanya terdiri dari berbagai macam suku bangsa seperti Abkhaz, Armenia, Azerbaijani, Yahudi-Georgia dan lain-lain.[81][c] Yahudi-Georgia termasuk kelompok Yahudi di luar Israel/Palestina yang tertua. Jumlah mereka per Sensus 1926 encapai 27.728 jiwa.[84][d] Georgia juga pernah memiliki komunitas Jerman yang signifikan di wilayah Kaukasus. Jumlahnya sekitar 11.394 jiwa berdasarkan Sensus 1926.[84][e] Kebanyakan dari mereka dideportasi oleh Pemerintah Uni Soviet menyusul pecahnya Perang Dunia II.[87]

Sensus tahun 1989 menunjukkan ada 341.000 etnis Rusia, setara dengan 6,3% jumlah penduduk.[88] Selain itu, ada 52.000 etnis Ukraina dan 100.000 orang Yunani di negara ini.[89]

Populasi Georgia, termasuk daerh-daerah yang melepaskan diri seperti Abkhazia dan Ossetia Selatan, telah berkurang lebih dari sejuta jiwa karena arus emigrasi, khususnya ke Rusia, antara 1990-2010.[90][89] Rusia menjadi tujuan utama migrasi dari Georgia. Per tahun 2000, PBB memperkirakan tak kurang dari 625.000 jiwa beremigrasi ke Rusia. Pada 2019, jumlahnya menjadi 450.000.[91] Faktor-faktor lain berkurangnya jumlah penduduk adalah defisit kelahiran dibanding kematian, serta tidak tercatatnya penduduk daerah-daerah yang melepaskan diri ke dalam pencatatan nasional.

Mulanya emigrasi dilakukan oleh etnis minoritas non-Georgia. Namun, etnis Georgia juga menyusul melakukan emigrasi,[92] karena faktor-faktor seperti peperangan, krisis ekonomi dan politik dekade 1990. Sensus Rusia tahun 2010 menyebutkan ada 158.000 orang Georgia yang tinggal di sana,[93] 40.000 di antara bermukim di wilayah Moskow pada tahun 2014.[94] Pada tahun yang sama ada 184.000 imigran yang tinggal di Georgia, 51,6% di antara mereka berasal dari Rusia. Sisanya berasal dari berbagai negara, utamanya 8,3% dari Yunani, 8,11% dari Ukraina, 4,3% dari Jerman, dan 3,8% dari Armenia.[95][c]

Pada awal 1990an, menyusul Pembubaran Uni Soviet, kekerasan dan pemberontakan pecah di wilayah Abkhazia dan Ossetia Selatan. Akibatnya kebanyakan dari bangsa Ossetia yang tinggal di Georgia mengungsi ke luar negara itu, khususnya ke Ossetia Utara di Russia.[96] Sebaliknya, tak kurang dari 160.000 etnis Gergia meninggalkan Abkhazia sejak 1993.[97] Ada pun Turki Meskhetia yang dideportasi ke Asia Tengah pada 1944 secara paksa oleh Pemerintah SOviet, hanya sedikit sekali yang kembali ke tanah airnya di Georgia per tahun 2008.[98]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa utama yang dituturkan di Georgia termasuk ke dalam Rumpun bahasa Kartvelia, yang mencakup bahasa-bahasa Georgia (Kartuli ena), Svan (Lušnu nin), Mingrelia (Margaluri nina), serta Laz (Lazuri nena),[99][100][101][102][103][104] dengan bahasa Georgia sebagai bahasa yang paling banyak penuturnya sekaligus bahasa resmi di Georgia. Selain bahasa Georgia, bahasa Abkhaz adalah bahasa resmi bersama, khususnya di wilayah Abkhazia.

Rumpun bahasa Kartvelia merupakan keluarga bahasa asli wilayah Kaukasus dan belum diketahui secara jelas kaitannya, bahkan tidak terkait sama sekali dengan rumpun bahasa besar seperti Turkik, Indo-Eropa, dan Semitik.

Bahasa Georgia dituturkan tak kurang dari 87,7% penduduk. Bahasa minoritas terbesar adalah Azerbaijani atau Azeri dan Armenia, masing-masing dengan 6,2% dan 3,9% penutur. Sekitar 2,2% populasi menuturkan pelbagai bahasa lainnya, termasuk bahasa Rusia.[105][c] Pada masa lalu bahasa Azerbaijani merupakan basantara atau lingua franca bagi berbagai suku bangsa yang hidup di Kaukasus Sebelah Timur, termasuk wilayah Georgia yang sekarang.[86]

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama utama di Georgia (2014)[106][c]

  Islam (Sunni dan Syiah) (10.7%)
  Katolik Roma (0.5%)
  Lainnya (2.5%)

Mayoritas penduduk Georgia (83,4%) memeluk Kristen Ortodoks,[107] sebagian besar di antara mereka merupakan anggota dari Gereja Ortodoks Georgia, salah satu institusi gereja tertua di dunia, sekaligus sebagai gereja nasional bangsa Georgia.

Gereja nasional Georgia mengklaim status apostolik atau kerasulan, karena mereka mempercayai bahwa Georgia dikristenkan pertama kali oleh Andreas, salah satu dari 12 murid Yesus.[108] Pada pertengahan abad keempat, Kristen diresmikan sebagai agama resmi Kerajaan Iberia (Kartli), sebagai hasil dari penginjilan oleh Santa Nino.[109][110] Gereja Ortodoks Georgia mendapatkan status otokefali pada awal Abad Pertengahan; sebelum akhirnya status tersebut dibatalkan saat Kekaisaran Rusia menganeksasi Gergia pada abad ke-19. Pada 1917, otokefali gereja ini direstorasi dan pada 1989 diakui statusnya secara penuh oleh Patriark Oikumenis Konstantinopel.[111]

Posisi istimewa Gereja Ortodoks Georgia diakui secara resmi berdasarkan konkordat tahun 2002 antara pihak gereja dengan Pemerintah Georgia.[112] Walaupun demikian, secara hukum institusi agama dan institusi negara memiliki status yang terpisah.

Kelompok agama minoritas terbesar di negara ini adalah Islam (10,7%). Islam di Georgia umumnya dipeluk oleh etnis Azerbaijani yang mayoritas Syiah di wilayah Kvemo Kartli, serta etnis Georgia Muslim dan etnis Laz yang mayoritas Sunni di Adjara dan perbatasan dengan Turki. Turki Meskehtia juga beragama Islam Sunni. Sebagian etnis Abkhaz juga memeluk agama Islam Sunni. Minoritas lainnya meliputi Gereja Apostolik Armenia (2,9%), dan Gereja Katolik Roma (0,5%)[107][c] Georgia juga memiliki komunitas Yahudi yang diduga berakar dari abad keenam sebelum masehi. Saat ini jumlahnya sangat kecil karena sebagian besar di antaranya telah melakukan aliyah ke Israel.[113]

Sebanyak 0,7% mengaku menganut agama lain, 1,2% menolak atau tidak menyatakan agama mereka, dan 0,5% mengaku tidak beragama sama sekali.[107][114] Ada pula yang beragama, tetapi tidak mengamalkan ajaran agama dan tidak beribadah secara aktif.[115]

Meskipun secara umum hubungan antarpemeluk agama di Georgia berada dalam keharmonisan yang sudah berlangsung relatif lama,[116] terdapat beberapa peristiwa diskriminasi dan kekerasan atas nama agam, khususnya terhadap kelompok agama yang kurang dikenal, seperti Saksi-Saksi Yehuwa yang diserang oleh pengikut Pastor Basil Mkalavishvili.[117]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Manuskrip Injil Mokvi abad pertengahan Georgia, abad ke-13.

Budaya Georgia berkembang selama ribuan tahun dari fondasinya di peradaban Iberia dan Colchian.[118] Budaya Georgia menikmati kebangkitan dan zaman keemasan sastra klasik, seni, filsafat, arsitektur, dan sains pada abad ke-11.[119] Budaya Georgia dipengaruhi oleh Yunani Klasik, Kekaisaran Romawi, Kekaisaran Bizantium, berbagai kekaisaran Iran (terutama kekaisaran Achaemenid, Parthia, Sassanian, Safawi, dan Qajar),[120][121][122][123] dan kemudian , sejak abad ke-19, oleh Kekaisaran Rusia dan Uni Soviet.[124]

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Karena daratannya yang bergunung-gunung, pendakian adalah olahraga terkemuka di Georgia dan sangat berharga dalam promosi dan pertumbuhan ekonomi negara ini. Olahraga serupa seperti seluncur salju (snowboarding) atau ski alpen (alpine skiing) juga cukup merakyat.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tidak termasuk Abkhazia dan Ossetia Selatan, dua negara bagian yang diakui sebagian di bawah pendudukan Rusia. Pemerintah Georgia menganggap kedua republik sebagai bagian integral dari negara tersebut, yang di dukung oleh internasional.
  2. ^ Di Republik Otonom Abkhazia.[2][3]
  3. ^ a b c d e f g Data tidak termasuk wilayah Republik Otonomi Abkhazia dan Ossetia Selatan
  4. ^ Kombinasi antara penduduk perkotaan sebesar 23.433 jiwa di tahun 1922 dan penduduk perdesaan sebesar 2.326 jiwa di tahun 1917.[85]
  5. ^ Diperkirakan jumlahnya 14,000 in 1922.[86]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Demographic Portal". Diakses tanggal 2022-05-07. 
  2. ^ "Article 8", Constitution of Georgia . In Abkhazian AR, also Abkhazian.
  3. ^ "Constitution of Georgia" (PDF). Parliament of Georgia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 December 2017. 
  4. ^ a b "2014 General Population Census Main Results General Information — National Statistics Office of Georgia" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 August 2016. Diakses tanggal 2022-10-07. 
  5. ^ a b c d "World Economic Outlook Database, October 2021". IMF.org. International Monetary Fund. Diakses tanggal 6 March 2022. 
  6. ^ "GINI index (World Bank estimate) - Georgia". data.worldbank.org. World Bank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 July 2018. Diakses tanggal 22 March 2020. 
  7. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  8. ^ International Geographic Encyclopaedia and Atlas. Springer, 24 November 1979, p. 273
  9. ^ Stephen White, Valentina Feklyunina. Identities and Foreign Policies in Russia, Ukraine and Belarus: The Other Europes. Springer, Oct 22, 2014:"The Great Soviet Atlas put the entire Caucasus inside 'Europe', as far as the Turkish border with the USSR (Efremov, “Obsuzhdenie', p. 145); so did the Great Soviet Encyclopedia..."
  10. ^ a b Parlemen Eropa, European Parliament Resolution 2014/2717(RSP) Diarsipkan 2016-01-24 di Wayback Machine., 17 July 2014: "...pursuant to Article 49 of the Treaty on European Union, Georgia, Moldova and Ukraine – like any other European state – have a European perspective and may apply to become members of the Union..."
  11. ^ BBC Georgia elects Salome Zurabishvili as first woman president Diarsipkan 2022-10-26 di Wayback Machine., 29 November 2018
  12. ^ "Georgia opens new parliament in Kutaisi, far from the capital". Washington Post. 26 May 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 December 2018. Diakses tanggal 26 May 2012. 
  13. ^ "With loss of parliament, Georgia's second city prepares for a downgrade", Eurasianet, 21 June 2018, diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-26, diakses tanggal 29 December 2021 
  14. ^ Berry, Lynn (7 January 2008). "Georgia Leader: Country on Right Track". Fox News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2008. Diakses tanggal 17 October 2008. 
  15. ^ "Freedom in the World 2008" (PDF). Freedom House. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 January 2011. Diakses tanggal 23 December 2011. 
  16. ^ "Freedom in the World 2021 – Country profile Georgia". Freedom House. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-02. Diakses tanggal 29 December 2021. 
  17. ^ "Shareholders and Board of Governors". European Bank for Reconstruction and Development. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 February 2017. Diakses tanggal 23 February 2017. 
  18. ^ "Georgia Resident Mission". Asian Development Bank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 February 2017. Diakses tanggal 23 February 2017. 
  19. ^ "Ministry of Foreign Affairs of Georgia – Relations between Georgia and the Republic of France". mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 December 2016. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  20. ^ "Ministry of Foreign Affairs of Georgia – Relations between Georgia and the Federal Republic of Germany". mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 December 2016. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  21. ^ "Ministry of Foreign Affairs of Georgia – Relations between Georgia and the State of Israel". mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2011. Diakses tanggal 28 March 2010. 
  22. ^ "Ministry of Foreign Affairs of Georgia – Relations between Georgia and Japan". Mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2008. Diakses tanggal 5 May 2009. 
  23. ^ "Ministry of Foreign Affairs of Georgia – Visa Information for Foreign Citizens". Mfa.gov.ge. 30 April 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2008. Diakses tanggal 5 May 2009.  (South Korea is on the list of the countries whose citizens do not need a visa to enter and stay on the territory of Georgia for 360 days)
  24. ^ "Ministry of Foreign Affairs of Georgia – Democratic Socialist Republic of Sri Lanka". Mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2008. Diakses tanggal 5 May 2009. 
  25. ^ "Ministry of Foreign Affairs of Georgia – Relations between Georgia and the Republic of Turkey". mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 December 2016. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  26. ^ "Ministry of Foreign Affairs of Georgia – Relations between Georgia and Ukraine". mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 December 2016. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  27. ^ "Relations Between Georgia and the United States of America". usa.mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2017. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  28. ^ "Bilateral Relations". mfa.gov.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 February 2017. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  29. ^ "U.S. Announces New Military Assistance Program for Georgia". Civil.Ge. 5 November 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-08. Diakses tanggal 29 December 2021. 
  30. ^ Jorge Liboreiro (24 June 2022). "Why was Georgia not granted EU candidate status?". Euronews. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-29. Diakses tanggal 24 November 2022. 
  31. ^ Press Release (2011) 145 Diarsipkan 2021-04-26 di Wayback Machine.. NATO. 7 December 2011. Accessed 3 January 2011.
  32. ^ "Substantial NATO-Georgia Package (SNGP)" (PDF). NATO. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-09-10. Diakses tanggal 10 February 2019. 
  33. ^ "Lavrov: If Georgia Joins NATO, Relations Will Be Spoiled". Georgia Today. 26 September 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2020. Diakses tanggal 2 October 2019. 
  34. ^ "Russian FM Lavrov supports resumption of flights to Georgia as Georgians 'realised consequences' of June 20". Agenda.ge. 26 September 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-30. Diakses tanggal 29 September 2019. 
  35. ^ "Europe | Bush praises Georgian democracy". BBC News. 10 May 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 December 2008. Diakses tanggal 5 May 2009. 
  36. ^ Bush Heads to Europe for G – 8 Summit, The New York Times
  37. ^ "EU, Georgia Sign ENP Action Plan". Civil.Ge. 3 October 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-14. Diakses tanggal 29 December 2021. 
  38. ^ "EU/Georgia Association Agreement". EEAS. 13 September 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 February 2017. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  39. ^ "Visas: Council confirms agreement on visa liberalisation for Georgia". European Council – Council of the European Union. 20 December 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 February 2017. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  40. ^ "Visas: Council adopts regulation on visa liberalisation for Georgians". European Council – Council of the European Union. 27 February 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 February 2017. Diakses tanggal 27 February 2017. 
  41. ^ Civil.ge (3 March 2022). "Georgia's PM Signs Application to Join the EU". Civil.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-05. Diakses tanggal 3 March 2022. 
  42. ^ "Budget" (PDF). Ministry of Defence of Georgia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2021-08-06. Diakses tanggal 6 August 2021. 
  43. ^ "Delta History". STC Delta. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 July 2016. Diakses tanggal 21 July 2016. 
  44. ^ "Delta Products". STC Delta. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2016. Diakses tanggal 21 July 2016. 
  45. ^ Collin, Matthew (9 March 2007). "Georgia to double troops in Iraq". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 December 2016. Diakses tanggal 21 July 2016. 
  46. ^ "MoD Releases Details on Georgian Troops Wounded in May 13 Helmand Attack". Civil Georgia. 14 May 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 June 2013. Diakses tanggal 29 December 2021. 
  47. ^ "Georgia deploying 750 soldiers to Afghanistan". Hurriyet Daily News. Agence France-Presse. 4 August 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2016. Diakses tanggal 21 July 2016. 
  48. ^ Mikheil Saakashvili (14 December 2009). "Why Georgia sends troops to Afghanistan". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2016. Diakses tanggal 21 July 2016. 
  49. ^ Ostroska, Jessica (16 July 2014). "Georgian Army ends mission in Helmand". Afghanistan International Security Assistance Force. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2014. Diakses tanggal 21 July 2016. 
  50. ^ "Georgian Soldier Killed in Afghanistan". 23 September 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2017. Diakses tanggal 29 December 2021. 
  51. ^ "Georgian Troops End Mission in Helmand". Civil Georgia. 17 July 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 August 2014. Diakses tanggal 29 December 2021. 
  52. ^ "Georgian Soldier Succumbs to Injuries Suffered in Afghanistan". Civil Georgia. 8 June 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2017. Diakses tanggal 29 December 2021. 
  53. ^ "U.S. Energy Informationa Administration "World Hydroelectricity Installed Capacity"". Eia.doe.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2010. Diakses tanggal 30 October 2012. 
  54. ^ "The World Bank in Georgia 1993–2007" (PDF). World Bank. 2009. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 July 2013. Diakses tanggal 14 August 2013. 
  55. ^ "World Integrates Trade Solution – Country Snapshot Georgia". World Bank. 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-07. Diakses tanggal 2022-10-07. 
  56. ^ "Georgia Imports". World Bank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-07. Diakses tanggal 2022-10-07. 
  57. ^ "External Merchandise Trade". National Statistics Office of Georgia Geostat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-07. Diakses tanggal 2022-10-07. 
  58. ^ World Bank Economy Rankings Diarsipkan 15 September 2008 di Wayback Machine..
  59. ^ World Bank (2018). Doing Business 2019 (PDF). World Bank Publications. hlm. 5, 11, 13. ISBN 978-1-4648-1326-9. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 November 2018. Diakses tanggal 2 November 2018. 
  60. ^ "Briefing note for countries on the 2020 Human Development Report" Diarsipkan 22 May 2022 di Wayback Machine., United Nations Development Program, 2020
  61. ^ "Briefing note for countries on the 2020 Human Development Report": Figure 1: Trends in Georgia's HDI component indices 2000–2019 Diarsipkan 22 May 2022 di Wayback Machine., United Nations Development Program, 2020
  62. ^ "South Caucasus Pipleline". Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2017. Diakses tanggal 21 September 2017. 
  63. ^ The Financial Times – Flat taxes could be a flash in the pan, IMF research says[pranala nonaktif]
  64. ^ World Bank, World Development Indicators 2008 Diarsipkan 18 April 2010 di Wayback Machine.
  65. ^ "Frequently Asked Questions: I. Macroeconomic Environment". investingeorgia.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 June 2010. 
  66. ^ "Living conditions". GeoStat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 February 2017. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  67. ^ "Households Income". GeoStat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 December 2016. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  68. ^ "Gross Domestic Product (GDP)". GeoStat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 February 2017. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  69. ^ "Services, value added (% of GDP) – Georgia". World Bank. 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-07. Diakses tanggal 2022-10-07. 
  70. ^ "Employment and Unemployment". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-02. Diakses tanggal 8 August 2021. , National Statistics Office of Georgia.
  71. ^ "Georgia Poll Reflects Widespread Concern over Economic Issues". International Republican Institute. 18 July 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-10. Diakses tanggal 9 September 2021. 
  72. ^ "Networked Readiness Index 2016". World Economic Forum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 December 2016. Diakses tanggal 21 December 2016. 
  73. ^ "Networked Readiness Index 2015". World Economic Forum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2017. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  74. ^ "Global Innovation Index 2021". World Intellectual Property Organization (dalam bahasa Inggris). United Nations. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-20. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  75. ^ "Global Innovation Index 2019". www.wipo.int (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-02. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  76. ^ "RTD – Item". ec.europa.eu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-02. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  77. ^ "Global Innovation Index". INSEAD Knowledge (dalam bahasa Inggris). 2013-10-28. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2021. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  78. ^ "ECMI – European Centre For Minority Issues Georgia". www.ecmicaucasus.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2014. Diakses tanggal 2 Oktober 2014. 
  79. ^ History of Modern Georgia, David Marshal Lang, p 18.[perlu rujukan lengkap]
  80. ^ "Population and Demography – Population by cities and boroughs (daba), as of 1 January". National Statistics Office of Georgia, Geostat. 1 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-06-04. Diakses tanggal 2 Februari 2022. 
  81. ^ a b "Main Results of the 2014 Census (Publication)" (PDF). Census.ge, National Statistics Office of Georgia (Geostat) (dalam bahasa Inggris). 28 April 2016. hlm. 2–8. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 Agustus 2016. Diakses tanggal 2 Februari 2022. 
  82. ^ Hakkert (2017), hlm. 1-4.
  83. ^ "Retro-projection of main demographic indicators for the period 1994–2014". National Statistics Office of Georgia (Geostat). 18 Mei 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-04. Diakses tanggal 2 Februari 2022. 
  84. ^ a b "1926 ethnic composition". Ethno Kavkaz (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-02-08. Diakses tanggal 2022-05-18. 
  85. ^ Russian Review (1925), hlm. 499.
  86. ^ a b Russian Review (1925), hlm. 498.
  87. ^ "Deutsche Kolonisten in Georgien" (dalam bahasa Jerman). Einung. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2017. Diakses tanggal 31 January 2017. 
  88. ^ Georgia: Ethnic Russians Say, "There's No Place Like Home" Diarsipkan 16 Februari 2018 di Wayback Machine.. EurasiaNet.org. 30 April 2009.
  89. ^ a b Ethnic minorities in Georgia Diarsipkan 1 Mei 2009 di Wayback Machine.. Federation Internationale des Ligues des Droits de l'Homme.
  90. ^ Hakkert (2017), hlm. 14.
  91. ^ "International migrant stock 2019, 'by destination and origin'". United Nations. 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-28. Diakses tanggal 2022-02-02. 
  92. ^ Jones (2013), hlm. 204.
  93. ^ "Results of the 2010 All-Russian Population Census". Russian Census (dalam bahasa Rusia). 18 Juni 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2021. Diakses tanggal 2 Februari 2022. 
  94. ^ "Georgians in Russia". Russia Beyond the Headlines. 18 Juni 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-11. Diakses tanggal 2 Februari 2022. 
  95. ^ "Immigrants by previous country of residence and usual place of residence". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Agustus 2016. Diakses tanggal 2 May 2016. 
  96. ^ Human Rights Watch/Helsinki, Russia: The Ingush–Ossetian Conflict in the Prigorodnyi Region Diarsipkan 13 Mei 2007 di Wayback Machine., May 1996.
  97. ^ Hakkert (2017), hlm. 43.
  98. ^ World Directory of Minorities and Indigenous Peoples – Uzbekistan: Meskhetian Turks Diarsipkan 16 Oktober 2012 di Wayback Machine.. Minority Rights Group International.
  99. ^ Boeder (2002), hlm. 3.
  100. ^ Boeder (2005), hlm. 6.
  101. ^ Gamkrelidze (1966), hlm. 69.
  102. ^ Fähnrich & Sardzhveladze (2000), hlm. [halaman dibutuhkan].
  103. ^ Kajaia (2001), hlm. [halaman dibutuhkan].
  104. ^ Klimov (1998), hlm. 14.
  105. ^ "Population by region, by native languages and fluently speak Georgian language". Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Agustus 2016. Diakses tanggal 2 Mei 2016. 
  106. ^ "2014 General Population Census – Main Results" (PDF). National Statistics Office of Georgia (Geostat). 28 April 2016. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 Februari 2017. Diakses tanggal 7 Juni 2017. 
  107. ^ a b c "Immigrants by previous country of residence and usual place of residence". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Agustus 2016. Diakses tanggal 2 Mei 2016. 
  108. ^ "The History of Georgian Orthodox Church". Patriarchate of Georgia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Januari 2015. Diakses tanggal 10 June 2012. 
  109. ^ Toumanoff, Cyril (1963). "Iberia between Chosroid and Bagratid Rule". Studies in Christian Caucasian History. Georgetown. hlm. 374–377. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Februari 2012. Diakses tanggal 4 Juni 2012. 
  110. ^ Rapp, Stephen H., Jr (2007). "7 – Georgian Christianity". The Blackwell Companion to Eastern Christianity. John Wiley & Sons. hlm. 138. ISBN 978-1-4443-3361-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-31. Diakses tanggal 11 Mei 2012. 
  111. ^ "მართლმადიდებელი ავტოკეფალური ეკლესიები". საქართველოს საპატრიარქო. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Februari 2017. Diakses tanggal 27 Februari 2017. 
  112. ^ (dalam bahasa Georgia) Dokumen Lengkap Konkordat 2002 Diarsipkan 2016-12-20 di Wayback Machine.. Patriarkat Georgia. Diakses pada 11 Februari 2008.
  113. ^ Jacobs, Dan Norman. Paul, Ellen Frankel. Studies of the Third Wave: Recent Migration of Soviet Jews to the United States VNR AG, 1 Januari 1981 ISBN 978-0-86531-143-5 pp. 13–14
  114. ^ "საქართველოს მოსახლეობის საყოველთაო აღწერის საბოლოო შედეგები". netgazeti.ge. Netgazeti. 28 April 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Mei 2016. Diakses tanggal 28 April 2016. 
  115. ^ Caucasus Analytical Digest No.20 Diarsipkan 25 Maret 2015 di Wayback Machine., Heinrich Böll Stiftung, 11 October 2010
  116. ^ Spilling & Wong (2008), hlm. [halaman dibutuhkan].
  117. ^ "Memorandum to the U.S. Government on Religious Violence in the Republic of Georgia (Human Rights Watch August 2001)". Hrw.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 November 2008. Diakses tanggal 5 Mei 2009. 
  118. ^ Georgia : in the mountains of poetry 3rd rev. ed., Nasmyth, Peter
  119. ^ Rapp, Stephen H. (2003), Studies in Medieval Georgian Historiography: Early Texts And Eurasian Contexts. Peeters Publishers, ISBN 90-429-1318-5
  120. ^ I. Gagoshidze "The Achaemenid influence in Iberia" Boreas 19. (1996)
  121. ^ Yarshater, Ehsan. "Encyclopædia Iranica" Diarsipkan 7 May 2016 di Wayback Machine. Routledge & Keagan Paul, 2001. ISBN 978-0-933273-56-6 pp 464–479
  122. ^ Kennan, Hans Dieter; et al. (2013). Vagabond Life: The Caucasus Journals of George Kennan. University of Washington Press. hlm. 32. (...) Iranian power and cultural influence dominated eastern Georgia until the coming of the Russians 
  123. ^ Willem Floor, Edmund Herzig. Iran and the World in the Safavid Age I.B.Tauris, 15 September 2012 ISBN 1850439303 p 494
  124. ^ Jones, Stephen (1 September 2003). "The role of cultural paradigms in Georgian foreign policy". Journal of Communist Studies and Transition Politics. 19 (3): 83–110. doi:10.1080/13523270300660019. ISSN 1352-3279. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Peta Georgia
Peta Georgia