Tim nasional sepak bola Thailand

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Thailand
Lencana kaos/Lambang Asosiasi
Julukanช้างศึก (Changsuek)
(Gajah Perang)
AsosiasiAsosiasi Sepak Bola Thailand
KonfederasiAFC (Asia)
Sub-konfederasiAFF (Asia Tenggara)
PelatihAlexandré Pölking
Penampilan terbanyakKiatisuk Senamuang (134)
Pencetak gol terbanyakKiatisuk Senamuang (71)
Stadion kandangStadion Rajamangala
Kode FIFATHA
Peringkat FIFA
Terkini 113 Steady (21 Desember 2023)[1]
Tertinggi43 (September 1998)
Terendah165 (Oktober 2014)
Peringkat Elo
Terkini 105 Penurunan 3 (19 Januari 2024)[2]
Warna pertama
Warna kedua
Warna ketiga
Pertandingan internasional pertama
Thailand 1–6 Republik Tionghoa
(Bangkok, Thailand; 20 Agustus 1948)[3]
Kemenangan terbesar
Thailand 10–0 Brunei Darussalam
(Bangkok, Thailand; 24 Mei 1971)
Kekalahan terbesar
Britania Raya 9–0 Thailand
(Melbourne, Australia; 30 November 1956)
Piala Asia AFC
Penampilan7 (Pertama kali pada 1972)
Hasil terbaikJuara ketiga (1972)
Kejuaraan AFF
Penampilan13 (Pertama kali pada 1996)
Hasil terbaikJuara (1996, 2000, 2002, 2014, 2016, 2020, 2022)

Tim nasional sepak bola Thailand (bahasa Thai: ฟุตบอลทีมชาติไทย, RTGS: futbon thim chat thai, pengucapan [fút.bɔ̄n tʰīːm t͡ɕʰâːt tʰāj]) adalah tim nasional yang mewakili Thailand dalam sepak bola internasional senior pria. Tim ini dikendalikan oleh Asosiasi Sepak Bola Thailand, yang merupakan anggota FIFA dan juga anggota Konfederasi Sepak Bola Asia.

Thailand belum pernah tampil dalam Piala Dunia FIFA. Pada tingkat regional, Thailand telah tujuh kali tampil dalam Piala Asia AFC, dengan hasil terbaik mereka adalah menjadi juara ketiga pada tahun 1972, saat mereka menjadi tuan rumah penyelenggara. Pada tingkat Asia Tenggara, Thailand telah berhasil menjadi juara dalam 7 edisi Kejuaraan AFF, yakni pada tahun 1996, 2000, 2002, 2014, 2016, 2020 dan 2022

Raja Vajiravudh Rama VI, pendiri Asosiasi Sepak Bola Thailand.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

1915–1995: pendirian dinasti[sunting | sunting sumber]

King Vajiravudh, pendiri Asosiasi Sepak Bola Thailand
Para pionir skuad sepak bola asosiasi Siam.

Tim pendahulu tim nasional sepak bola Thailand, yang beroperasi dengan nama Siam, didirikan pada tahun 1915 dan memainkan pertandingan tidak resmi pertamanya melawan tim orang Eropa di Stadion Royal Bangkok Sports Club pada tanggal 20 Desember tahun itu. Tim ini memainkan pertandingan internasional pertamanya pada tahun 1930 melawan tim nasional Indochina, yang terdiri dari pemain dari Vietnam Selatan dan orang-orang Prancis.[4]

Anggota tim sepak bola Thailand pada Olimpiade Musim Panas 1956 di Melbourne sebelum kekalahan terbesar mereka oleh Tim nasional sepak bola Britania Raya.

Thailand tampil dalam Olimpiade Musim Panas 1956 di Melbourne, di mana mereka kalah 0–9 dari Britania Raya, yang menjadi kekalahan terbesar hingga saat ini, dan gagal melaju ke babak perempat final. Pada tahun 1959, Thailand sebagai tuan rumah memenangkan medali perak dalam Southeast Asian Peninsular Games 1959 setelah kalah 1–3 dari Vietnam Selatan di final. Pada tahun 1965, Thailand meraih gelar pertamanya: tempat pertama dalam Southeast Asian Games. Mereka membuat penampilan kedua dan terakhir mereka pada Olimpiade Musim Panas tahun 1968, kalah dalam ketiga pertandingan dengan selisih gol minimal 3 gol dari Bulgaria, Guatemala, dan Cekoslovakia, sehingga tereliminasi di babak pertama.[5]

Selama kualifikasi Piala Asia AFC 1992, Thailand meraih kesuksesan yang signifikan dengan mengalahkan Korea Selatan 2–1 dan Bangladesh 1–0 untuk menjadi juara grup dan lolos ke Piala Asia AFC 1992. Penampilan tim pada turnamen final adalah dengan bermain imbang pada dua pertandingan pertama melawan Qatar dan Tiongkok yang pada akhirnya meraih posisi ketiga, dan kemudian kalah 0–4 dari Arab Saudi. Pada tahun 1994, manajer Thawatchai Sartjakul menyusun sebuah tim yang dijuluki sebagai "tim impian" dengan pemain-pemain seperti Kiatisuk Senamuang, Tawan Sripan, dan Dusit Chalermsan.[6]

1996–2016: panji Asia Tenggara[sunting | sunting sumber]

Selamat datang spanduk di Stadion Rajamangala, tempat pertandingan Grup A Piala Asia AFC 2007.

Pada tahun 1996, Thailand mengalahkan Malaysia 1–0 dan meraih gelar juara Kejuaraan Sepak Bola ASEAN (kemudian dikenal sebagai Tiger Cup) untuk pertama kalinya. Thailand menjadi favorit untuk merebut kembali gelar pada tahun 2007, 2008, dan 2012, tetapi harus menelan kekalahan dalam final ketat dari Singapura dan Vietnam.[7]

Pada Tiger Cup 1998, Thailand bertemu dengan Indonesia dalam sebuah pertandingan yang penuh kontroversi karena kedua tim secara sengaja melakukan tindakan untuk menghindari bertemu tuan rumah Vietnam di babak semifinal, serta mengalami beban teknis dalam pemindahan tempat latihan dari Ho Chi Minh City ke Hanoi.[8] FIFA mengenakan denda sebesar $40.000 pada kedua tim karena "melanggar semangat permainan". Thailand akhirnya kalah dalam pertandingan tersebut dan menghadapi kegagalan melawan Vietnam di babak semifinal.

Thailand secara berurutan berhasil lolos dan berpartisipasi dalam dua turnamen final Piala Asia AFC yang diselenggarakan di wilayah Asia Barat pada tahun 1996 dan 2000, saat "tim impian" mereka memasuki periode emas. Kejadian kebetulan dalam kedua edisi tersebut adalah semua lawan tim Thailand berasal dari Asia Barat, yaitu Arab Saudi, Lebanon, Iran, dan Irak, dengan dua tim terakhir berada dalam grup yang sama dengan Thailand dua kali. Pada kedua edisi tersebut, Thailand hanya mencatatkan dua hasil imbang dan kalah pada pertandingan lainnya, sehingga menjadi juru kunci di babak grup pada edisi pertama dan menjadi tim peringkat ketiga terburuk pada edisi kedua.[9]

Pertandingan final Kejuaraan Sepak Bola AFF 2000 antara Thailand dan Indonesia, yang berlangsung di Rajamangala yang penuh sesak, hampir merupakan salinan hampir sempurna dari pertemuan mereka dalam babak grup. Gajah-gajah Perang berhasil memenangkan pertandingan 4–1 lagi dengan Worrawoot berhasil mencetak gol di gawang lawan. Pemain berusia 28 tahun ini mencetak dua gol dalam pertandingan pertama dan mencetak hat-trick dalam 32 menit pertama di final.[11] Pada final Piala AFF 2002, Thailand kembali bertemu dengan Indonesia (yang saat itu menjadi tuan rumah) dan memenangkan pertandingan dalam adu penalti meskipun sempat unggul 2–0.[12]

Thailand kembali berhasil lolos ke Piala Asia pada tahun Piala Asia AFC 2004 dan ditempatkan dalam grup bersama Jepang, Iran, dan debutan Oman. Meskipun memiliki pengalaman yang cukup dalam Piala Asia, tim ini belum menunjukkan tanda-tanda peningkatan karena mereka kalah dalam semua pertandingan dan menjadi tim dengan performa terburuk dalam seluruh turnamen.

Tanda-tanda perbaikan baru muncul pada Piala Asia AFC 2007 ketika Thailand berpartisipasi sebagai tuan rumah yang sudah dipersiapkan dengan baik dan ditempatkan dalam grup bersama debutan Australia, Oman, dan Irak. Tim berhasil mencatatkan hasil imbang melawan Irak dan meraih kemenangan sejarah atas Oman. Dengan keunggulan 4 poin, peluang Thailand untuk lolos ke babak berikutnya untuk pertama kalinya sejak tahun 1972 hampir sirna akibat kekalahan telak 0–4 dari Australia. Turnamen ini menyaksikan berakhirnya generasi kenamaan Thailand dengan pensiunnya kemudian Kiatisuk, Tawan, dan Pipat.[13]

Pada bulan September 2008, Thailand menandatangani kontrak empat tahun dengan pelatih asal Inggris, Peter Reid[14], tetapi Reid meninggalkan posisinya secara bersepakat setelah hanya satu tahun menjabat[15] karena timnya gagal meraih juara dalam Kejuaraan Sepak Bola AFF 2008 setelah kalah agregat 2–3 dari Vietnam di final.

Pada bulan September 2009, Bryan Robson setuju untuk melatih Thailand dalam debut pertamanya sebagai pelatih sepak bola internasional[16] dan dikontrak untuk menangani tim hingga Piala Dunia 2014. Pada bulan November, Robson merayakan pertandingan kompetitif pertamanya sebagai pelatih tim nasional dengan kemenangan tandang melawan Singapura dalam pertandingan grup kualifikasi Piala Asia 2011[17], tetapi kemudian kalah dari lawan yang sama ketika bermain di kandang. Kemudian, dua hasil imbang tanpa gol melawan Yordania dan Iran pada bulan Januari 2010 dan kekalahan tandang 0–1 dari Iran pada bulan Maret semuanya efektif mengakhiri peluang untuk lolos ke Piala Asia AFC 2011. Dalam persiapan untuk Kejuaraan Sepak Bola AFF 2010, Robson membawa Thailand meraih kemenangan melawan Singapura dan India yang dilatih oleh Bob Houghton dalam serangkaian pertandingan persahabatan. Namun, ketika memasuki turnamen pada bulan Desember, ia gagal membawa Thailand lolos dari babak grup A setelah hanya berhasil bermain imbang melawan Laos dan Malaysia serta kalah dari Indonesia.

Pada tanggal 8 Juni 2011, Robson mengundurkan diri sebagai manajer Thailand, dengan alasan masalah kesehatan, dan digantikan oleh Winfried Schäfer, yang menjadi orang Jerman kesembilan yang melatih tim Thailand.

Pelatih baru tersebut memanggil pemain muda untuk kualifikasi Piala Dunia 2014 dan berhasil memenangkan beberapa pertandingan dengan minimal kekalahan dari Australia, mengalahkan Oman 3–0, dan bermain imbang dengan Arab Saudi, tetapi tidak berhasil lolos setelah akhirnya kalah dari ketiga tim tersebut dalam set kedua. Pada Kejuaraan AFF 2012, Thailand finis di puncak grup mereka dan mengalahkan Malaysia di babak semifinal, tetapi harus menyerahkan gelar kepada Singapura di final. Pada kualifikasi Piala Asia 2015, Thailand mengalami setback dengan kerentanannya di sektor pertahanan yang diekspos oleh tim-tim saingan Timur Tengah (Iran, Kuwait, Lebanon) ketika kalah dalam 6 pertandingan kualifikasi, dengan kebobolan 21 gol dalam proses tersebut.

Pada bulan Juni 2013, Schäfer membatalkan kontraknya. Asosiasi Sepak Bola Thailand menunjuk mantan pemain Kiatisuk Senamuang sebagai pelatih sementara untuk tim nasional. Pertandingan pertamanya adalah pertandingan persahabatan melawan Tiongkok pada tanggal 15 Juni, yang mengejutkan dengan kemenangan Thailand 5–1.[18]

Tim nasional Thailand merayakan kemenangan di Piala AFF Suzuki 2014 di Stadion Nasional Bukit Jalil, Malaysia.

Pada tahun 2014, Thailand mengakhiri puasa gelar Kejuaraan AFF selama 12 tahun berkat gol-gol akhir dari Charyl Chappuis dan Chanathip Songkrasin, yang memberikan kemenangan dramatis dengan agregat 4–3 atas Malaysia pada laga final di Bukit Jalil. Tim ini tidak kalah dalam pertandingan apa pun hingga laga final kedua dan sering mengusung gaya permainan tiki-taka, misalnya dalam satu laga final melawan Malaysia, mereka berhasil melewati 27 operan berturut-turut.[20] Dengan demikian, Kiatisuk menjadi orang pertama yang berhasil memenangkan Kejuaraan Sepak Bola ASEAN baik sebagai pemain maupun sebagai pelatih. Thailand berhasil mempertahankan gelar Kejuaraan AFF dua tahun kemudian di 2016, dengan mengalahkan Indonesia dengan agregat 3–2 meskipun kalah dalam leg pertama.

Pada tahun 2015, harapan tim nasional Thailand untuk akhirnya mencapai turnamen Piala Dunia semakin membara ketika mereka memulai babak kedua kualifikasi Piala Dunia 2018 AFC. Striker terkenal Thailand, Teerasil Dangda, bergabung kembali dengan tim nasional setelah masa peminjaman di UD Almería berakhir. Mereka tergabung dalam Grup F bersama Chinese Taipei, Irak, dan Vietnam, dengan pertandingan pertama melawan Vietnam di kandang pada 24 Mei yang dimenangkan dengan gol kemenangan dari jarak 20 yard. Mereka kemudian menghadapi pertandingan yang lebih mudah di kandang lawan yang sama, dengan kemenangan 3–0. Thailand berhasil memenangkan kedua pertandingan melawan Chinese Taipei dan bermain imbang 2–2 dalam kedua pertandingan melawan Irak, sehingga berhasil lolos ke babak berikutnya sebagai juara grup F.[21]

Pada babak terakhir, tim besutan Kiatisuk berada dalam grup yang sama dengan Australia, Jepang, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan lawan sebelumnya, Irak. Sekali lagi, Thailand tersingkir tanpa meraih kemenangan dan hanya mencatatkan dua poin dari sepuluh pertandingan.

2017–sekarang: Pembangunan untuk mencapai kesuksesan di level benua[sunting | sunting sumber]

Setelah diambil alih oleh Somyot Poompanmoung, Asosiasi Sepak Bola Thailand bertujuan untuk menjadikan tim nasional pria sebagai salah satu tim terkemuka di Asia dengan rencana dan persiapan pengembangan selama 20 tahun yang konkret. Setelah tersingkir dari kualifikasi Piala Dunia, Kiatisuk mengundurkan diri dan Thailand menunjuk Milovan Rajevac sebagai pelatih, yang menjadi pelatih pertama yang bukan berasal dari Brasil, Jerman, atau Inggris yang melatih tim nasional ini. Namun, dengan pelatih baru, Thailand gagal mempertahankan gelar Kejuaraan AFF mereka pada tahun 2018 ketika kalah dari Malaysia di babak semifinal dengan aturan gol tandang.

Sebelum Piala Asia AFC 2019, Thailand tergabung dalam grup A bersama tuan rumah Uni Emirat Arab, Bahrain, dan India. Rajevac menangani Thailand dalam kekalahan 1–4 melawan India. Pelatih Serbia tersebut dipecat dan asistennya, Sirisak Yodyardthai, menjadi pelatih interim pada tanggal 7 Januari. Sirisak membawa Thailand meraih kemenangan 1–0 atas Bahrain dan bermain imbang 1–1 dengan tuan rumah Uni Emirat Arab, cukup untuk melaju ke babak gugur Piala Asia AFC untuk pertama kalinya dalam 47 tahun. Keberhasilan mereka disambut dengan ucapan selamat dari FA.[22] Thailand bertemu dengan Tiongkok pada babak 16 besar, berhasil unggul lebih dulu tetapi akhirnya kalah 2–1 karena Tiongkok memberikan tanggapan yang menentukan.

Setelah menempati posisi keempat dalam Piala Raja Thailand 2019 dan kalah dari rival Vietnam dalam turnamen tersebut, Sirisak mengundurkan diri dan FA Thailand menunjuk pelatih Jepang Akira Nishino, yang sebelumnya telah membawa Jepang mencapai babak 16 besar Piala Dunia FIFA 2018, sebagai penggantinya. Ini adalah pertama kalinya seorang pelatih Asia menjadi pelatih kepala Thailand. Tim ini ditarik ke dalam grup G dari babak kedua kualifikasi Piala Dunia FIFA 2022 bersama tiga rival Asia Tenggara lainnya: Vietnam, Malaysia, Indonesia; bersama dengan Uni Emirat Arab. Meskipun berhasil mengalahkan Indonesia 3-0 dan Uni Emirat Arab 2–1, Thailand gagal membalas dendam atas Vietnam saat bermain imbang tanpa gol di kedua pertandingan, sementara kalah dari Malaysia 1–2 di Bukit Jalil. Dengan hasil ini, Thailand hanya mendapatkan posisi ketiga dalam grup G setelah lima pertandingan kualifikasi. Setelah tertunda selama satu tahun karena pandemi COVID-19, Thailand dan tim-tim lainnya dalam grup G harus memainkan sisa pertandingan mereka di Dubai, Uni Emirat Arab. Namun, tim mengalami kerugian besar pemain kunci ketika Chanathip Songkrasin mengalami cedera, sedangkan Teerasil Dangda dan Theerathon Bunmathan menolak untuk berpartisipasi dalam kualifikasi karena berbagai alasan. Tanpa ketiga pemain ini, Thailand menunjukkan penampilan buruk di Dubai - bermain imbang dengan tim juru kunci Indonesia 2–2, kemudian kalah dari Uni Emirat Arab 1–3 dan Malaysia 0–1, yang akhirnya menurunkan tim ke posisi keempat di grup G. Nishino tidak kembali ke Thailand untuk menjelaskan kegagalan tim, tetapi kembali sendiri ke Jepang, yang membuat FA Thailand menunjuk Anurak Srikerd sebagai pelatih sementara dan mempertimbangkan untuk memecat Nishino dalam beberapa hari mendatang. Pada 29 Juli 2021, segera setelah Nishino kembali ke Thailand, FA Thailand memutuskan untuk mengakhiri kontrak dengan Nishino.[24]

Pada 28 September 2021, Alexandré Pölking diangkat sebagai pelatih kepala tim nasional Thailand, menggantikan Akira Nishino. Tugas pertama Pölking adalah pada Kejuaraan AFF 2020 pada Desember 2021.[25] Antara 5 Desember 2021 dan 1 Januari 2022, Polking berhasil mencapai tugas tersebut dengan membawa War Elephants meraih kemenangan agregat 6–2 setelah bermain imbang 2–2 di leg kedua melawan Garuda Indonesia, membawa Thailand meraih gelar Kejuaraan AFF untuk kali keenam.[26] Pada 16 Januari 2023, Thailand menjadi juara bertahan, dan berhasil memenangkan turnamen dengan skor agregat 3–2 di final dua leg melawan Vietnam untuk mengamankan gelar ketujuh mereka.[27]

Pemain[sunting | sunting sumber]

Skuad terkini[sunting | sunting sumber]

Para pemain berikut dipanggil untuk pertandingan pada Kejuaraan AFF 2020.

Per 18 Desember 2021 setelah pertandingan melawan Singapura.
0#0 Pos. Nama Pemain Tanggal lahir (umur) Tampil Gol Klub
1 1GK Kawin Thamsatchanan 26 Januari 1990 (umur 34) 67 0 Belgia OH Leuven
20 1GK Chatchai Budprom 4 Februari 1987 (umur 37) 13 0 Thailand BG Pathum United
23 1GK Siwarak Tedsungnoen 20 April 1984 (umur 39) 26 0 Thailand Buriram United

2 2DF Suriya Singmui 7 April 1995 (umur 28) 5 0 Thailand Chiangrai United
3 2DF Theerathon Bunmathan 6 Februari 1990 (umur 34) 64 6 Thailand Buriram United
4 2DF Manuel Bihr 17 September 1993 (umur 30) 15 0 Thailand Bangkok United
5 2DF Elias Dolah 24 April 1993 (umur 30) 4 1 Indonesia Bali United F.C.
13 2DF Philip Roller 10 Juni 1994 (umur 29) 13 1 Thailand Port
15 2DF Narubadin Weerawatnodom 12 Juli 1994 (umur 29) 32 1 Thailand Buriram United
19 2DF Tristan Do 31 Januari 1993 (umur 31) 40 0 Thailand Bangkok United
25 2DF Pawee Tanthatemee 22 Oktober 1996 (umur 27) 3 0 Thailand Ratchaburi Mitr Phol
26 2DF Kritsada Kaman 18 Maret 1999 (umur 24) 3 0 Thailand Chonburi

6 3MF Sarach Yooyen 30 Mei 1992 (umur 31) 51 0 Thailand BG Pathum United
7 3MF Supachok Sarachat 22 Mei 1998 (umur 25) 14 4 Thailand Buriram United
8 3MF Thitiphan Puangchan 1 September 1993 (umur 30) 40 6 Thailand Bangkok United
11 3MF Bordin Phala 20 Desember 1994 (umur 29) 13 0 Thailand Port
12 3MF Thanawat Suengchitthawon 8 Januari 2000 (umur 24) 6 0 Inggris Leicester City
14 3MF Pathompol Charoenrattanapirom 21 April 1994 (umur 29) 5 1 Thailand BG Pathum United
16 3MF Phitiwat Sukjitthammakul 1 Februari 1995 (umur 29) 11 0 Thailand Chiangrai United
18 3MF Chanathip Songkrasin Kapten 5 Oktober 1993 (umur 30) 53 8 Jepang Hokkaido Consadole Sapporo
21 3MF Sivakorn Tiatrakul 7 Juli 1994 (umur 29) 10 0 Thailand Chiangrai United
24 3MF Worachit Kanitsribampen 24 Agustus 1997 (umur 26) 4 1 Thailand BG Pathum United
27 3MF Weerathep Pomphan 19 September 1996 (umur 27) 1 0 Thailand Muangthong United
28 3MF Pokklaw Anan 4 Maret 1991 (umur 32) 43 6 Thailand Bangkok United
29 3MF Picha Autra 7 Januari 1996 (umur 28) 2 0 Thailand Muangthong United

9 4FW Adisak Kraisorn 1 Februari 1991 (umur 33) 42 17 Thailand Muangthong United
10 4FW Teerasil Dangda 6 Juni 1988 (umur 35) 107 49 Thailand BG Pathum United
17 4FW Jenphob Phokhi 4 April 1996 (umur 27) 0 0 Thailand Police Tero
22 4FW Supachai Chaided 1 Desember 1998 (umur 25) 23 5 Thailand Buriram United

Pemain yang dipanggil[sunting | sunting sumber]

Para pemain berikut juga pernah dipanggil dalam 12 bulan terakhir.

Pos. Nama pemain Tanggal lahir (usia) Tampil Gol Klub Panggilan terakhir
GK Patiwat Khammai 24 Desember 1994 (umur 29) 1 0 Thailand Samut Prakan City v.  Tajikistan, 29 Mei 2021
GK Worawut Srisupha 25 Mei 1992 (umur 31) 0 0 Thailand Port Pertandingan persahabatan Mei 2021
GK Saranon Anuin 24 Maret 1994 (umur 29) 0 0 Thailand Chiangrai United Pertandingan persahabatan Mei 2021
GK Somporn Yos 23 Juni 1993 (umur 30) 0 0 Thailand Muangthong United Pertandingan persahabatan Mei 2021

DF Jonathan Khemdee 17 Mei 2002 (umur 21) 0 0 Denmark OB Kejuaraan AFF 2020 INJ
DF Peerapat Notchaiya 4 Februari 1993 (umur 31) 29 1 Thailand Bangkok United Kejuaraan AFF 2020 INJ
DF Pansa Hemviboon 8 Juli 1990 (umur 33) 23 4 Thailand Buriram United Kejuaraan AFF 2020 INJ
DF Suphan Thongsong 26 Agustus 1994 (umur 29) 11 0 Thailand Suphanburi v.  Malaysia, 15 Juni 2021
DF Ernesto Phumipha 16 April 1990 (umur 33) 3 0 Thailand BG Pathum United v.  Malaysia, 15 Juni 2021
DF Sathaporn Daengsee 13 Mei 1988 (umur 35) 3 0 Thailand Nongbua Pitchaya v.  Malaysia, 15 Juni 2021
DF Sasalak Haiprakhon 8 Januari 1996 (umur 28) 9 0 Thailand Buriram United v.  Uni Emirat Arab, 7 Juni 2021
DF Nitipong Selanon 25 Mei 1993 (umur 30) 3 0 Thailand Port v.  Tajikistan, 29 Mei 2021
DF Jaturapat Sattham 15 Juni 1999 (umur 24) 1 0 Thailand Port v.  Tajikistan, 29 Mei 2021
DF Santiphap Channgom 23 September 1996 (umur 27) 1 0 Thailand BG Pathum United v.  Tajikistan, 29 Mei 2021
DF Worawut Namvech 4 Juli 1995 (umur 28) 1 0 Thailand Port v.  Tajikistan, 29 Mei 2021
DF Suporn Peenagatapho 12 Juli 1995 (umur 28) 0 0 Thailand Muangthong United Pertandingan persahabatan Mei 2021
DF Chatmongkol Rueangthanarot 9 Mei 2002 (umur 21) 0 0 Thailand Chonburi Pertandingan persahabatan Mei 2021

MF Pakorn Prempak 2 Februari 1993 (umur 31) 5 0 Thailand Port Kejuaraan AFF 2020 INJ
MF Jakkaphan Kaewprom 24 Mei 1988 (umur 35) 23 2 Thailand Buriram United v.  Malaysia, 15 Juni 2021
MF Sumanya Purisai 5 Desember 1986 (umur 37) 22 0 Thailand BG Pathum United v.  Malaysia, 15 Juni 2021
MF Ekanit Panya 21 Oktober 1999 (umur 24) 7 1 Thailand Chiangrai United v.  Malaysia, 15 Juni 2021
MF Peeradon Chamratsamee 15 September 1992 (umur 31) 6 0 Thailand Buriram United v.  Malaysia, 15 Juni 2021
MF Jaroensak Wonggorn 18 Mei 1997 (umur 26) 1 0 Thailand Samut Prakan City v.  Malaysia, 15 Juni 2021
MF Phanuphong Phonsa 3 Juni 1994 (umur 29) 1 0 Thailand Chonburi v.  Uni Emirat Arab, 7 Juni 2021
MF Tanaboon Kesarat 21 September 1993 (umur 30) 51 1 Thailand Port Pertandingan persahabatan Mei 2021
MF Teeraphol Yoryoei 25 Oktober 1994 (umur 29) 0 0 Thailand Muangthong United Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2022 Juni 2021 WD

FW Suphanat Mueanta 2 Agustus 2002 (umur 21) 7 3 Thailand Buriram United v.  Malaysia, 15 Juni 2021
FW Nattawut Suksum 6 November 1997 (umur 26) 0 0 Thailand Bangkok United v.  Malaysia, 15 Juni 2021

  • INJ Cedera
  • PRE Skuad awal
  • RET Pensiun
  • SUS Dijatuhi sanksi
  • WD Mengundurkan diri

Pencetak gol terbanyak[sunting | sunting sumber]

  1. Piyapong Piew-on - 103 (FIFA 15)
  2. Kiatisuk Senamuang - 100 (FIFA 65)[28]
  3. Niwat Srisawat - 55
  4. Jessadapon na Patalung - 42
  5. Netiphong Srithong-in - 35

Rekor kompetisi[sunting | sunting sumber]

Piala Dunia FIFA[sunting | sunting sumber]

Tahun Babak Pos Main M S* K GM GK
19301970 Tidak ikut berpartisipasi
Jerman Barat 1974 Tidak lolos kualifikasi
Argentina 1978
Spanyol 1982
Meksiko 1986
Italia 1990
Amerika Serikat 1994
Prancis 1998
Korea Selatan Jepang 2002
Jerman Barat 2006
Afrika Selatan 2010
Brasil 2014
Rusia 2018
Qatar 2022
Kanada Meksiko Amerika Serikat 2026 Akan ditentukan
Total 0/22

Olimpiade[sunting | sunting sumber]

Tahun Babak Pos Main M S* K GM GK
19001952 Tidak ikut berpartisipasi
Australia 1956 Babak pertama 11/11 1 0 0 1 0 9
Italia 1960 Tidak lolos kualifikasi
Jepang 1964
Meksiko 1968 Babak grup 16/16 3 0 0 3 1 19
Jerman Barat 1972
Kanada 1976 Tidak ikut berpartisipasi
Uni Soviet 1980 Tidak ikut berpartisipasi
Amerika Serikat 1984
Korea Selatan 1988
Total Babak pertama 2/20 4 0 0 4 1 28

Piala Asia AFC[sunting | sunting sumber]

Tahun Babak Pos Main M S* K GM GK
Hong Kong 1956 Mengundurkan diri
Korea Selatan 1960
Israel 1964 Tidak lolos kualifikasi
Iran 1968
Thailand 1972 Juara ketiga 3/6 5 0 3 2 6 9
Iran 1976 Mengundurkan diri setelah kualifkasi
Kuwait 1980 Tidak lolos kualifikasi
Singapura 1984
Qatar 1988
Jepang 1992 Babak grup 7/8 3 0 2 1 1 5
Uni Emirat Arab 1996 Babak grup 12/12 3 0 0 3 2 13
Lebanon 2000 Babak grup 9/12 3 0 2 1 2 4
Tiongkok 2004 Babak grup 16/16 3 0 0 3 1 9
Indonesia Malaysia Thailand Vietnam 2007 Babak grup 10/16 3 1 1 1 3 5
Qatar 2011 Tidak lolos kualifikasi
Australia 2015
Uni Emirat Arab 2019 Babak 16 besar 14/24 4 1 1 2 4 7
Qatar 2023 Lolos
Total Juara ketiga 7/17 24 2 9 13 19 52

Pesta Olahraga Asia[sunting | sunting sumber]

Kejuaraan AFF[sunting | sunting sumber]

Pesta Olahraga Asia Tenggara[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The FIFA/Coca-Cola World Ranking". FIFA. 21 Desember 2023. Diakses tanggal 21 Desember 2023. 
  2. ^ Peringkat Elo berubah dibandingkan dengan satu tahun yang lalu."World Football Elo Ratings". eloratings.net. 19 Januari 2024. Diakses tanggal 19 Januari 2024. 
  3. ^ "Thailand matches, ratings and points exchanged". World Football Elo Ratings: Thailand. Diakses tanggal 24 November 2016. 
  4. ^ Kenneth Perry Landon (1939). Siam in Transition: A Brief Survey of Cultural Trends in the Five Years Since the Revolution of 1932. University of Chicago Press. hlm. 209–. ISBN 9780598977366. 
  5. ^ "Thailand's 100-year football milestone". Bangkok Post. 
  6. ^ "Asian Nations Cup 1992". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 November 2022. Diakses tanggal 3 February 2023. 
  7. ^ "AFF Championship – Tiger Cup 1996". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 June 2021. Diakses tanggal 3 June 2021. 
  8. ^ 1998 Tiger Cup Highlight Pertandingan Diarsipkan 4 Desember 2016 di Wayback Machine.
  9. ^ "FLASHBACK: 2000 ASEAN FOOTBALL CHAMPIONSHIP". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 June 2021. Diakses tanggal 3 June 2021. 
  10. ^ "ASEAN ("Tiger") Cup 2000 (Thailand) (Full Info)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2022. Diakses tanggal 23 Agustus 2018. 
  11. ^ "Flashback: 2000 ASEAN Football Championship". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Agustus 2018. Diakses tanggal 23 Agustus 2018. 
  12. ^ "Flashback: 2002 ASEAN Football Championship". Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Agustus 2018. Diakses tanggal 23 Agustus 2018. 
  13. ^ "Flashback: AFC Asian Cup 2007". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2021. Diakses tanggal 3 Juni 2021. 
  14. ^ "Reid confirmed as Thailand boss". BBC Sport. 2 September 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2008. Diakses tanggal 2 September 2008. 
  15. ^ "Reid named Stoke assistant boss". BBC Sport. 10 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 March 2011. Diakses tanggal 10 September 2009. 
  16. ^ "Bryan Robson to coach Thailand Bryan Robson has agreed to replace his former England team-mate Peter Reid as coach of Thailand". The Daily Telegraph. London. 23 September 2009. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 10 January 2022. Diakses tanggal 27 April 2010. 
  17. ^ "Singapore 1-3 Thailand: Sutee Suksomkit Gives Bryan Robson Crucial Win - Goal.com". goal.com. 14 November 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 4 January 2017. 
  18. ^ "Thailand appoint Kiatisuk Senamuang as new national team coach". Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2017. Diakses tanggal 3 Juni 2021. 
  19. ^ "Thailand vs. Indonesia - Laporan Pertandingan Sepak Bola - 17 Desember 2016 dari espn.co.uk". Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Agustus 2017. Diakses tanggal 31 Agustus 2017.  Diakses pada tanggal 31 Agustus 2017.
  20. ^ "บาร์ซาเข้าสิง! ชมอีกครั้งไทยติกิ-ตาก้าต่อบอล 27 ครั้งสุดเทพ". GOAL. Bangkok. 17 Desember 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Maret 2016. Diakses tanggal 2 Agustus 2015. 
  21. ^ "Pokklaw strikes late to give Thailand opening World Cup qualifying win". ESPN FC. 24 Mei 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2015. Diakses tanggal 17 Oktober 2015. 
  22. ^ "Thailand make Yodyadthai proud". Asian Football Confederation. 15 Januari 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Januari 2021. Diakses tanggal 23 November 2019. 
  23. ^ "AFF SUZUKI CUP 2020". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 November 2021. Diakses tanggal 1 Januari 2022. 
  24. ^ "FA Thailand on Facebook". Facebook. Diarsipkan dari versi asliAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan tanggal 2022-04-30. Templat:User-generated source
  25. ^ Polking appointed as national coach
  26. ^ Thailand capture sixth Suzuki Cup
  27. ^ "Football: Thailand retain AFF championship after 3–2 aggregate win over Vietnam". The Straits Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2023. Diakses tanggal 27 Mei 2023. 
  28. ^ "91 gol menurut situs web pribadinya". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-08. Diakses tanggal 2007-06-26. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]