Kugel mi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kugel mi
Noodle kugel.jpg
Mi kugel (לאָקשן קוגל lokshen kugel)
JenisKugel atau casserole
SajianLauk
Tempat asalYahudi dari Eropa Tengah. Sekarang terdapat di Israel, Amerika Serikat, Prancis, Kanada, Britania Raya, Australia, Argentina, Afrika selatan, dan komunitas lainnya di Diaspora Yahudi.
Dibuat olehYahudi Ashkenazi
Suhu penyajianDingin, suhu ruangan, terkadang hangat
Bahan utamaLokshen mie, telur, gula, vanili, kayu manis, sering juga menggunakan kismis atau buah kering lainnya, dapat dibuat menggunakan produk olahan susu atau bahan-bahan pareve, jika olahan susu: keju, krim asam, keju krim, mentega, susu, ricotta, umumnya keju para petani, jika pareve: minyak masakan atau margarin, Saus apel, termasuk toping sereal jagung, streusel dan hancuran kerupuk graham
VariasiKugel Yerushalmi

Kugel mi (לאָקשן קוגל lokshen kugel), pengucapan Yiddish: [ˈkʊɡl̩], juga dikenal sebagai lokshen kugel atau kigel, adalah casserole Yahudi Ashkenazi yang dihidangkan secara tradisional sebagai lauk dan berbagai kugel yang dbuat dengan mie lokshen dan berbagai olahan susu, sering disajikan di Sabat dan Hari Raya Yahudi. Meskipun kugel mie manis mendominasi, ada berbagai jenis kugel mie mulai dari manis, sedikit manis, gurih. Mereka dapat dipanggang dalam hidangan casserole besar atau dalam ramekin individu. Kugel mie sering kali mengandung kismis atau buah kering lainnya, meskipun beberapa memilih untuk menghilangkannya sebagai preferensi pribadi. Mereka secara tradisional baik atasnya dengan streusel kayu manis atau lebih umum tidak atasnya sama sekali, namun mulai abad ke-20 kugel mie mulai diberi topping dengan berbagai topping termasuk kepingan sereal jagung , kerupuk graham, Frosted Flakes, praline pecan, dan topping lainnya.[1]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama hidangan ini berasal dari Yiddish kata kugel berarti 'bola, bola dunia, bola'; dengan demikian nama Yiddish kemungkinan berasal dari referensi bola bulat adonan yang ditempatkan di tengah cholent, sebuah rebusan Sabat tradisional, untuk dimasak di sampingnya dan menyerap rasanya untuk digunakan nanti sebagai lauk. Kugel kemudian berubah bentuknya menjadi yang sekarang sekitar abad ke-13 M. [2]

Pembagian Kugel-kigel[sunting | sunting sumber]

Sementara Yahudi Lituania (Yahudi yang dulunya tinggal di Lithuania, Polandia timur laut dan Rusia utara) menyebut hidangan itu kugel, sementara Galitzia (Yahudi yang keluarganya yang tinggal di Polandia tenggara dan Ukraina barat) menyebutnya kigel. Pengucapan yang terakhir terasa tidak disukai di Amerika Serikat selama awal abad ke-20 karena kesamaan linguistiknya dengan teknik Senam kegel.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembagian Litvak-Galiztianer[sunting | sunting sumber]

Yahudi Lituania, juga dikenal sebagai Litvaks, dikenal karena preferensi mereka akan hidangan gurih dan juga asam yang dibumbui dengan garam dan merica dalam jumlah yang cukup, dan bawang karamel juga menonjol dalam masakan mereka. Sementara Yahudi Polandia, juga dikenal sebagai Galitsianer, dikenal karena preferensi mereka untuk hidangan manis serta yang menggabungkan rasa manis dan gurih. Orang Galizia dikatakan sebagai nenek moyang dari banyak kugel mie manis, sedangkan orang Litvak dikatakan sebagai nenek moyang dari banyak kugel mie gurih. Ketika orang-orang Yahudi melarikan diri dari penindasan antisemit dan pogrom di Eropa Timur dan mencari perlindungan di Amerika Utara setidaknya sejak abad ke-19, lebih banyak orang Yahudi yang bermigrasi dari Polandia daripada Lituania, yang mengakibatkan kaum Galizia memiliki pengaruh yang lebih besar pada masakan Yahudi Amerika dan dominasi masakan Yahudi di kemudian hari. kugel mie manis yang nantinya akan dihasilkan di Amerika Utara. [3][2]

Variasi[sunting | sunting sumber]

Kugel mi manis[sunting | sunting sumber]

Kugel mie manis adalah variasi mie kugel yang paling umum, dan sering dibuat di rumah oleh orang-orang di komunitas Orang Yahudi terutama untuk berbagai Hari Raya Yahudi dan Sabat. Ini juga merupakan hidangan populer di berbagai toko makanan dan restoran Yahudi.

Topping[sunting | sunting sumber]

Meskipun beberapa orang lebih suka kugel mie mereka tanpa topping tambahan, mereka menikmati bagian atas kugel tradisional yang renyah, yang terdiri dari mie lokshen yang menusuk permukaan kugel dan menjadi renyah melalui proses pemanggangan, banyak juga yang lebih memilih kugel mie mereka untuk diberi topping. dengan berbagai topping termasuk berbagai sereal hancur seperti Sereal jagung, frosted flakes, dan lain-lain. Kerupuk graham yang dihancurkan juga merupakan topping yang populer, dan dengan kugel mie keju manis, efeknya mirip dengan Cheesecake. Sebuah streusel atau topping remah pertama kali dipopulerkan oleh Yahudi Jerman, dan tetap populer hingga hari ini dan mengingatkan pada kue remah. Terkadang Nilla Wafers atau wafer vanilla serupa, serta biskuit jahe, Oreo, dan kue kering serupa lainnya dihancurkan dan digunakan sebagai topping. Beberapa orang, terutama orang Yahudi di Amerika Selatan, menyajikan kugel mie mereka dengan kemiri praline. Kugel mie gurih sering ditaburi tepung roti, mirip dengan makaroni dan keju. [2]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vered, Ronit (22 Februari 2012). "In search of the Holy Kugel". Haaretz. Diakses tanggal 30 Maret 2019. 
  2. ^ a b c Marks, Rabbi Gil. Kamus makanan Yahudi. 
  3. ^ a b Esienberg, Joyce; Ellen Scolnic (2016). The Whole Spiel: Funny essays about digital nudniks, seder selfies and chicken soup memories. Incompra Press. hlm. 132. ISBN 978-0-69272625-9. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Nathan, Joan (28 september 2005). "Mengurai Kugel".