Pakistan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Republik Islam Pakistan

اسلامی جمہوریۂ پاکستان
Islāmī Jumhūriyah-yi Pākistān (Urdu)
Islamic Republic of Pakistan (Inggris)
Semboyanایمان، اتحاد، نظم
Īmān, Ittiḥād, Naẓm
("Iman, Persatuan, Disiplin")
Lagu kebangsaan
قومی ترانہ پاکستان
Qaumī Tarānah Pākistān
("Himne Nasional Pakistan")
Lokasi Pakistan
Ibu kotaIslamabad
33°40′N 73°10′E / 33.667°N 73.167°E / 33.667; 73.167
Kota terbesarKarachi
24°36′N 67°36′E / 24.600°N 67.600°E / 24.600; 67.600
Bahasa resmi
Bahasa asliLebih dari 77 bahasa[1]
Kelompok etnik
Lihat di bawah
Agama
DemonimPakistani
PemerintahanFederal islam parlementer republik konstitusional
• Presiden
Arif Alvi
Shehbaz Sharif
LegislatifParlemen
سینیٹ
Seneṭ
قومی اسمبلئ
Qaumī Asimbli'e
Kemerdekaan 
dari Inggris
• Deklarasi
28 Januari 1933
• Resolusi
23 Maret 1940
• Dominion
14 Agustus 1947
• Dibentuknya Republik Islam
23 Maret 1956
• Pakistan Timur memisahkan diri
16 Desember 1971
• Konstitusi saat ini
14 Agustus 1973
Luas
 - Total
881,913 km2 (36)
 - Perairan (%)
3,1
Populasi
 - Perkiraan 2022
249.566.743[3] (5)
237,4/km2 (56)
PDB (KKB)2022
 - Total
Kenaikan $1,512 triliun[4] (23)
Kenaikan $6.662[4] (168)
PDB (nominal)2022
 - Total
Kenaikan $376,493 miliar[5] (42)
Kenaikan $1.658[4] (177)
Gini (2018) 31,6[6]
sedang
IPM (2022)Penurunan 0,544[7]
rendah · 161
Mata uangRupee Pakistan (₨)
(PKR)
Zona waktuWaktu Standar Pakistan (PST)
(UTC+5)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+92
Kode ISO 3166PK
Ranah Internet.pk
پاکستان.
Situs web resmi
pakistan.gov.pk
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Pakistan (bahasa Urdu: پاکِستان pelafalan dalam bahasa Hindustani: [paːkɪˈst̪aːn] ), dengan nama resmi Republik Islam Pakistan (bahasa Urdu: اسلامی جمہوریۂ پاکِستان), adalah sebuah negara di Asia Selatan. Negara ini memiliki garis pantai sepanjang 1.046-kilometer (650 mi) dengan Laut Arab dan Teluk Oman di sebelah selatan, berbatasan dengan Afghanistan dan Iran di sebelah barat, India di timur dan Tiongkok di timur laut.[8] Tajikistan terletak sangat berdekatan dengan Pakistan, tetapi dibatasi oleh daratan sempit yang disebut Koridor Wakhan. Pakistan terletak secara strategis di antara wilayah-wilayah penting di Asia Selatan, Asia Tengah, dan Timur Tengah.[9]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama Pakistan berarti tanah yang murni dalam bahasa Urdu maupun bahasa Persia. Nama ini dicetuskan sebagai Pakstan oleh Choudhary Rahmat Ali, seorang tokoh gerakan Pakistan yang menerbitkan sebuah pamflet berjudul Now or Never.[10] Nama ini juga merupakan sebuah lakuran dari nama-nama etnis utama yang terdapat di Pakistan yaitu: Punjab, Afgan, KashmIr, Sindh, dan Baluchistan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Berkas:Indusvalleyexcavation.jpg
Mohenjo-Daro, pusat dari Peradaban Lembah Indus.

Dahulu, wilayah Pakistan saat ini merupakan situs dari kebudayaan kuno seperti budaya Neolitik, Mehrgarh dan Peradaban Lembah Sungai Indus. Dan merupakan bagian dari sejarah Veda, Persia, Indo-Yunani, peradaban Islam, dinasti Turki-Mongol dan kebudayaan Sikh melalui berbagai invasi. Sebagai akibatnya, tempat ini memiliki berbagai peninggalan berbagai dinasti seperti dinasti Persia, khalifah Ummayah, kekaisaran Maurya, kekaisaran Mongol, kesultanan Mughal, kemaharajaan Sikh, dan (terakhir) imperialisme Inggris.

Kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Mohammad Ali Jinnah, Presiden pertama Pakistan

Pakistan memperoleh kemerdekannya dari imperialisme Inggris pada tahun 1947 setelah gerakan kemerdekaan yang dipimpin oleh Mohammad Ali Jinnah yang menginginkan negara merdeka dari bagian barat dan timur Kerajaan Britania Raya yang didominasi oleh Islam.[11] Setelah mengadopsi konstitusi baru pada tahun 1956, Pakistan secara resmi menjadi negara Republik Islam.[12] Pada tahun 1971, sebuah perang sipil terjadi di negara bagian Pakistan Timur yang akhirnya membuat negara bagian tersebut berpisah menjadi negara baru bernama Bangladesh.[13]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Gunung K2, gunung tertinggi kedua di dunia dan tertinggi di Pakistan.

Geografi dan iklim Pakistan sangat beragam, dan merupakan rumah bagi aneka satwa. Pakistan memiliki area seluas 796.095 km2 (307.374 sq mi), kurang lebih sama dengan luas gabungan Prancis dan Inggris. Pakistan merupakan negara terbesar ke 36 di dunia. Pakistan memiliki garis pantai sepanjang 1.046 km (650 mil) sepanjang Laut Arab dan Teluk Oman dan perbatasan darat sepanjang 6.774 km (4.209 mil) secara total: 2430 km (1510 mil) dengan Afghanistan, 523 km ( 325 mil) dengan Tiongkok, 2.912 km (1.809 mil) dengan India dan 909 km (565 mil) dengan Iran. Dan memiliki perbatasan laut dengan Oman. Gunung K2, gunung tertinggi kedua di dunia setelah Gunung Everest merupakan gunung tertinggi di negara ini. Gunung yang memiliki tinggi 8611 meter ini terletak di pegunungan Karakoram yang terletak di utara Pakistan yang berbatasan dengan Tiongkok. Pakistan menempati lokasi geopolitik penting di persimpangan Asia Selatan, Timur Tengah dan Asia Tengah.

Politik[sunting | sunting sumber]

Pakistan adalah negara federal republik parlementer yang demokratis, dengan Islam sebagai agama negara.[2] Pengalaman politik Pakistan pada dasarnya terkait dengan perjuangan umat Islam di anak benua India untuk mendapatkan kembali kekuasaan yang hilang dari penjajahan Inggris.[14] Konstitusi pertama diadopsi pada tahun 1956 tetapi ditangguhkan oleh Ayub Khan pada tahun 1958, yang menggantikannya dengan konstitusi kedua pada tahun 1962.[15] Sebuah konstitusi yang lengkap dan komprehensif diadopsi pada tahun 1973, tetapi ditangguhkan oleh Zia-ul-Haq pada tahun 1977 tetapi diberlakukan kembali pada tahun 1985. Konstitusi ini adalah dokumen negara yang paling penting, meletakkan dasar pemerintahan saat ini.[16]

Presiden merupakan kepala negara, namun perubahan konstitusi pada tahun 2010, kekuasaan presiden dikurangi dan peran presiden menjadi murni seremonial. Peran Perdana Menteri diperkuat.[17] Presiden merupakan panglima tertinggi Angkatan Bersenjata Pakistan (dengan Ketua Komite Kepala Staf Gabungan sebagai penasihat militer utama), tetapi penunjukan militer dan konfirmasi kunci dalam angkatan bersenjata dibuat oleh Perdana Menteri setelah meninjau laporan tentang prestasi dan kinerja kandidat. Hampir semua pejabat yang ditunjuk di lembaga yudikatif, militer, kepala gabungan ketua, staf gabungan, dan legislatif memerlukan konfirmasi eksekutif dari Perdana Menteri, yang harus dikonsultasikan oleh Presiden berdasarkan undang-undang. Namun, kekuasaan untuk mengampuni dan memberikan grasi terletak pada Presiden.[18]

Legislatif bikameral terdiri dari 104 anggota Senat (majelis tinggi) dan 342 anggota Majelis Nasional (majelis rendah). Anggota Majelis Nasional dipilih melalui sistem first-past-the-post di bawah hak pilih orang dewasa universal, mewakili daerah pemilihan yang dikenal sebagai daerah pemilihan Majelis Nasional. Menurut konstitusi, 70 kursi yang diperuntukkan bagi perempuan dan minoritas agama dialokasikan ke partai politik sesuai dengan perwakilan proporsional mereka. Anggota senat dipilih oleh legislator provinsi, dengan semua provinsi memiliki perwakilan yang sama.[19]

Cabang Yudikatif terbentuk dengan komposisi Mahkamah Agung sebagai pengadilan tertinggi, di samping pengadilan tinggi dan pengadilan rendah lainnya.[20][21] Fungsi peradilan adalah untuk menafsirkan Konstitusi dan undang-undang dan peraturan federal.[22][23]

Pakistan adalah negara demokrasi multipartai di mana beberapa partai politik bersaing memperebutkan kursi di majelis Nasional dan Provinsi. Namun, setelah Kejatuhan Dhaka pada tahun 1971, sistem dua partai ditanamkan antara Partai Rakyat dan Liga Muslim. Popularitas partai sentris juga meningkat tajam seperti PML-Q dan PTI.[24][25] Pendirian militer telah memainkan peran yang berpengaruh dalam politik negara. Dari tahun 1950-an hingga 2000-an, beberapa kudeta dilakukan yang menggulingkan rezim demokrasi.[15][26][27][28]

Lanskap politik Pakistan sering ditentukan oleh aturan yang berlaku: dimanapun militer Pakistan ingin menggunakan pengaruhnya, ia melakukannya dan cenderung mempertahankan kehadirannya, terlepas dari akibatnya. Perdana Menteri Khan sendiri naik ke kepemimpinan pada tahun 2018 dengan dukungan militer, tetapi kemudian disingkirkan dari kekuasaan pada tahun 2022 setelah kehilangan dukungan tersebut.[29] Setelah pengunduran diri Presiden Pervez Musharraf pada tahun 2008, garis tajam telah ditarik antara Militer dan politik dan Pakistan bergerak lebih dekat untuk menjadi demokrasi liberal setelah pemilihan umum pada tahun 2013.[30][31] Namun, kritik berpendapat bahwa negara sedang bergerak menuju sistem hibrida yang ketat, sebuah sistem di mana para pemimpin militer dan politik mengambil keputusan kolektif, sehingga mempengaruhi keseluruhan struktur kekuasaan pemerintahan sipil. Sementara banyak pendukung mendukung perubahan dan menggambarkannya sebagai perubahan yang diperlukan dalam sistem negara untuk membawa lebih banyak suara sipil dalam proses pembuatan kebijakan. Banyak yang memuji upaya tersebut dan memberi contoh betapa suksesnya sistem ini seperti National Command and Control Center (NCOC)[32] untuk melacak respons Covid-19 secara efektif di tingkat negara bagian, National Locust Control Center (NLCC)[33][34] untuk melawan serangan belalang dan memastikan keamanan pangan di negara tersebut.[35]

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Negara-negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Pakistan.
Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan (ketiga dari kanan) pada KTT Shanghai Cooperation Organization 2019.

Sejak Kemerdekaan, Pakistan telah berusaha menyeimbangkan hubungannya dengan negara asing.[36] Kebijakan luar negeri dan geostrategi Pakistan terutama berfokus pada ekonomi dan keamanan terhadap ancaman terhadap identitas nasional dan integritas teritorialnya, dan pada pengembangan hubungan dekat dengan negara-negara Muslim lainnya.[37] Pakistan adalah satu-satunya negara mayoritas Muslim yang memiliki senjata nuklir.[38][39]

Pakistan memiliki hubungan dagang dengan UE.[40] Ia memelihara hubungan dagang dengan beberapa negara di Asia Timur dan Selatan, serta banyak negara Eropa.[41]

Pakistan terletak di koridor jalur transit berbasis laut dan darat utama yang menjadikan lokasinya strategis secara geopolitik. Pakistan menjembatani wilayah kaya energi di Asia Tengah dan Timur Tengah, dengan pusat populasi di Asia Selatan dan Timur.[42][43] Pakistan juga memiliki titik panas geostrategis seperti Afghanistan, Tiongkok, India, dan Iran sebagai tetangga terdekat. Pakistan mempertahankan hubungan politik yang tegang dengan India karena konflik Kashmir,[44] hubungan dekat dengan Tiongkok, Turki, Arab Saudi dan negara-negara Teluk Arab,[45] hubungan yang berfluktuasi dengan Amerika Serikat[46] karena untuk kepentingan yang tumpang tindih selama Perang Dingin dan Perang Melawan Teror.[47] Pakistan adalah anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), Organisasi Kerjasama Islam (OKI) dan banyak lagi.

Militer[sunting | sunting sumber]

Muslim Punjabi dari Angkatan Darat India Britania. Akar jejak militer Pakistan kembali ke Angkatan Darat India Britania, yang mencakup banyak personel dari Pakistan saat ini.

Angkatan Bersenjata Pakistan (bahasa Urdu: پاکستان مسلح افواج; pelafalan [ˈpaːkɪstaːn mʊsaːləɦ əfwaːdʒ]) adalah pasukan militer negara tersebut. Ini adalah militer terbesar keenam di dunia diukur dengan personel militer aktif dan terdiri dari tiga dinas berseragam resmi — Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara, yang didukung oleh beberapa pasukan paramiliter seperti Garda Nasional dan Angkatan Bersenjata Sipil.[48] Sebuah komponen penting untuk struktur angkatan bersenjata adalah Pasukan Divisi Rencana Strategis, yang bertanggung jawab atas pemeliharaan dan pengamanan cadangan dan aset senjata nuklir taktis dan strategis Pakistan. Presiden Pakistan adalah Panglima Angkatan Bersenjata Pakistan dan rantai komando diatur di bawah Ketua Komite Kepala Staf Gabungan (JCSC) bersama Kepala Staf masing-masing Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Udara. Semua cabang dikoordinasikan secara sistematis selama operasi gabungan dan misi di bawah Markas Besar Staf Gabungan (JSHQ).[49]

Pada tahun 2017, Angkatan Bersenjata Pakistan memiliki sekitar 654.000 personel aktif, tidak termasuk 25.000–35.000+ personel di Pasukan Divisi Rencana Strategis dan 482.000 personel aktif di berbagai pasukan paramiliter.[50] Militer secara tradisional memiliki sejumlah besar sukarelawan, dan karena itu wajib militer tidak pernah diberlakukan, meskipun Konstitusi Pakistan dan undang-undang tambahan mengizinkan wajib militer dalam keadaan perang.[51]

Tentara Pakistan diberi tanda jasa setelah melakukan tugas dengan PBB di RD Kongo

Menyumbang 18,3% dari pengeluaran pemerintah nasional pada tahun 2021, setelah pembayaran bunga, militer Pakistan menyerap sebagian besar anggaran tahunan negara.[52] Angkatan bersenjata umumnya sangat didukung oleh masyarakat Pakistan.[53] Pada April 2021, Pakistan adalah kontributor terbesar keenam untuk upaya pemeliharaan perdamaian PBB, dengan 4.516 personel dikerahkan ke luar negeri.[54] Pengerahan asing lainnya terdiri dari personel militer Pakistan yang bertugas sebagai penasihat militer di berbagai negara Afrika dan Arab. Militer Pakistan telah mempertahankan divisi tempur dan kehadiran kekuatan brigade di beberapa negara Arab selama Perang Arab–Israel, membantu pasukan koalisi pimpinan Amerika dalam Perang Teluk pertama melawan Irak, dan secara aktif mengambil bagian dalam konflik Somalia dan Bosnia.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Representasi proporsional ekspor Pakistan, 2019
Perkembangan PDB per kapita Pakistan, India dan Bangladesh.

Perekonomian Pakistan adalah yang terbesar ke-23 di dunia dalam hal paritas daya beli (PPP), dan terbesar ke-42 dalam hal nominal produk domestik bruto. Ekonom memperkirakan bahwa Pakistan adalah bagian dari wilayah terkaya di dunia selama milenium pertama Masehi, dengan ekonomi terbesar berdasarkan PDB. Keuntungan ini hilang pada abad ke-18 karena wilayah lain seperti Tiongkok dan Eropa Barat bergerak maju.[55] Pakistan dianggap sebagai negara berkembang[56] dan merupakan salah satu dari Sebelas Berikutnya, sekelompok sebelas negara yang, bersama dengan BRIC, memiliki potensi tinggi untuk menjadi ekonomi terbesar di dunia pada abad ke-21.[57]

Pada tahun 2022, perkiraan PDB nominal Pakistan adalah US$376,493 miliar.[58] Menurut Bank Dunia, Pakistan memiliki sumber daya strategis dan potensi pembangunan yang penting. Proporsi pemuda Pakistan yang meningkat memberi negara itu potensi keuntungan demografis dan tantangan untuk menyediakan layanan dan lapangan kerja yang memadai.[59] 21,04% penduduk hidup di bawah garis kemiskinan internasional US$1,25 per hari. Tingkat pengangguran di kalangan penduduk berusia 15 tahun ke atas adalah 5,5%.[60] Pakistan memiliki sekitar 40 juta warga kelas menengah, diproyeksikan meningkat menjadi 100 juta pada tahun 2050.[61] Sebuah laporan tahun 2015 yang diterbitkan oleh Bank Dunia menempatkan ekonomi Pakistan pada peringkat ke-24 terbesar[62] di dunia berdasarkan daya beli dan terbesar ke-41 secara absolut.[63] Ini adalah ekonomi terbesar kedua di Asia Selatan, mewakili sekitar 15,0% dari PDB regional.[64]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Persebaran etnik di Pakistan

Biro Sensus Amerika Serikat memperkirakan populasi Pakistan mencapai 199.085.847 (199.100.000) pada tahun 2015, yang setara dengan 2,57% dari populasi dunia. Pada tahun 2030, populasi Pakistan diperkirakan melebihi 200 juta jiwa. Dan pada tahun 2045, populasi diprediksi mencapai dua kali lipatnya.

Kelompok etnik[sunting | sunting sumber]

Populasi Pakistan didominasi empat kelompok etnik yaitu Punjab, Pashtun, Sindh, dan Baloch. Suku bangsa terbesar di Pakistan adalah Punjab dengan jumlah 78 juta jiwa (45%). Pashtun adalah kelompok etnik terbesar kedua dengan jumlah 29.3 juta jiwa (15.42%). Sindh membentuk populasi 24.8 juta jiwa (14.1%). Menjadikannya kelompok etnik terbesar ketiga di Pakistan. Sementara Baloch tercatat berjumlah 6,3 juta (3,57%). Mereka tinggal di Provinsi Balochistan. Disana juga ada suku Hazara, Kalash, Burusho, Balti, dan Gilgit.

Agama[sunting | sunting sumber]

Masjid Shah Faisal di Islamabad

Mayoritas penduduk Pakistan beragama Islam dengan persentase 97% dari jumlah penduduk. Sebagian besar dari mereka beraliran Sunni sedangkan sisanya pengikut Syiah dan Ahmadiyyah. Pakistan juga merupakan negara dengan penduduk Muslim terbesar kedua di dunia setelah Indonesia. Agama lain yang ada di Pakistan adalah Kristen, Hindu, Buddha, Jainisme, Zoroastrianisme, dan Baha'i.

Budaya[sunting | sunting sumber]

Seni truk adalah ciri khas budaya Pakistan.
Terletak di tepi Laut Arab di Karachi, Port Grand adalah salah satu jalan kuliner terbesar di Asia.[65]

Budaya Pakistan (Urdu: پاکستانی ثقافت Pākistāni S̱aqāfat) didasarkan pada matriks budaya Indo-Persia yang merupakan landasan identitas Muslim Asia Selatan.[66] Wilayah ini telah membentuk unit budaya yang berbeda di dalam kompleks budaya utama Asia Selatan, Timur Tengah, dan Asia Tengah.[67][68] Ada perbedaan budaya di antara kelompok etnis yang berbeda dalam hal-hal seperti pakaian, makanan, dan agama, terutama di mana kebiasaan pra-Islam berbeda dengan praktik Islam.

Masyarakat sipil di Pakistan sebagian besar bersifat hierarkis, menekankan etiket budaya lokal dan nilai-nilai Islam tradisional yang mengatur kehidupan pribadi dan politik. Unit keluarga dasar adalah keluarga besar,[69] meskipun untuk alasan sosial-ekonomi telah ada kecenderungan yang berkembang menuju keluarga inti.[70] Pakaian tradisional untuk pria dan wanita adalah shalwar kameez; celana panjang, jeans, dan kemeja juga populer di kalangan pria.[71] Dalam beberapa dekade terakhir, kelas menengah telah meningkat menjadi sekitar 35 juta dan kelas menengah atas dan atas menjadi sekitar 17 juta, dan kekuasaan beralih dari pemilik tanah pedesaan ke elit perkotaan.[72] Festival Pakistan, termasuk Idul Fitri, Idul Adha, Ramadan, Natal, Paskah, Holi, dan Diwali, sebagian besar berasal dari agama.[69] Globalisasi yang meningkat telah menghasilkan Pakistan peringkat ke-56 di Indeks Globalisasi Kearney/FP.[73]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ethnologue 2022.
  2. ^ a b "Part I: "Introductory"". pakistani.org. 
  3. ^ "Results of Pakistan's First-Ever Digital Population Census Are Out". Pro Pakistani. 2023-05-22. Diakses tanggal 2023-05-22. 
  4. ^ a b c "World Economic Outlook database: April 2022". IMF. Diakses tanggal 26 May 2022. 
  5. ^ "World Economic Outlook Database: Oktober 2022". IMF. Diakses tanggal 02 November 2022. 
  6. ^ "Gini Index". World Bank. Diakses tanggal 12 August 2021. 
  7. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  8. ^ Wilayah Kashmir merupakan wilayah yang disengketakan baik oleh Pakistan maupun India. Pemerintah Pakistan menganggap Kashmir India sebagai wilayah jajahan India.
  9. ^ Yasmeen (2007), p.3.
  10. ^ Choudhary Rahmat Ali (28 January 1933). "Now or never: Are we to live or perish for ever?". Columbia University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-08. Diakses tanggal 4 December 2007. 
  11. ^ Zabeeh, Zia-ur-Rahman. "Pakistan Movement". Cyber City Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-02-01. Diakses tanggal 8 July 2010. 
  12. ^ "29 February 1956 - Pakistan becomes a republic". sify.com. 29 February 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-07. Diakses tanggal 8 July 2010. 
  13. ^ "Bangladesh Liberation War 1971". http://meltingpot.fortunecity.com: Ananda Publishers. 1990. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-05-04. Diakses tanggal 8 July 2010. 
  14. ^ Hussain, Rizwan. "Pakistan". The Oxford Encyclopedia of the Islamic World. Hence, Pakistan's political experience is integrally related to the struggle of Indian Muslims to find an autonomous political center after their loss of power to the British in the early nineteenth century. 
  15. ^ a b Cohen, Stephen Philip (2006). The idea of Pakistan (edisi ke-Rev.). Washington, D.C.: Brookings Institution Press. ISBN 978-0815715030. 
  16. ^ "Pakistan". World Factbook. CIA. Diakses tanggal 13 February 2008. 
  17. ^ "Pakistan moves to roll back presidential powers". Los Angeles Times. 2 April 2010. 
  18. ^ "Chapter 3: "The Federal Government" of Part III: "The Federation of Pakistan"". 
  19. ^ Parliament of Pakistan. "Parliament of Pakistan". na.gov.pk/. Parliament of Pakistan press. Diakses tanggal 3 March 2015. 
  20. ^ Supreme Court. "Court system of Pakistan" (PDF). supremecourt.gov.pk/. Supreme Court of Pakistan Press, PDF. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 February 2017. Diakses tanggal 3 March 2015. 
  21. ^ Supreme Court of Pakistan press. "Judicature Branch". supremecourt.gov.pk/. Supreme Court of Pakistan press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 March 2015. Diakses tanggal 3 March 2015. 
  22. ^ "The Judicature". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 November 2018. Diakses tanggal 3 March 2015. 
  23. ^ "Chapter 1: "The President" of Part III: "The Federation of Pakistan"". 
  24. ^ Haqqani, Husain (2005). Pakistan between mosque and military. Washington, D.C.: Carnegie Endowment for International Peace. ISBN 0870032852. 
  25. ^ Aziz, c Mazhar (2009). Military control in Pakistan : the parallel state (edisi ke-Transferred to digital printing.). London: Routledge. ISBN 978-0415544740. 
  26. ^ Hasan, Mubashir (2000). The mirage of power. Karachi: Oxford University Press. ISBN 9780195793000. 
  27. ^ Jones, Owen Bennett (2003). Pakistan eye of the storm (edisi ke-2nd). New Haven, Conn.: Yale University Press. ISBN 9780300101478. 
  28. ^ Chadda, Maya (2000). Building democracy in South Asia : India, Nepal, Pakistan. Boulder [etc.]: L. Rienner. ISBN 1555878598. 
  29. ^ https://carnegieendowment.org/2023/05/10/military-disrupts-pakistan-s-democracy-once-again-pub-89724.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  30. ^ Christophe Jaffrelot; translated by Beaumont Gillian, ed. (2004). A history of Pakistan origins (edisi ke-New). London: Anthem. ISBN 1843311496. 
  31. ^ Lieven, Anatol (2011). Pakistan a hard country (edisi ke-1st). New York: PublicAffairs. ISBN 978-1610390231. 
  32. ^ "Pakistan's NCOC: Birth of a powerful democratic institution". Global Village Space (dalam bahasa Inggris). 2020-05-19. Diakses tanggal 2021-05-31. 
  33. ^ "PTI govt making 'all-out efforts' to counter locust attack". The Express Tribune (dalam bahasa Inggris). 2020-07-10. Diakses tanggal 2021-05-31. 
  34. ^ "Punjab, Sindh, and Khyber Pakhtunkhwa free from locust menace: NLCC -". Global Village Space (dalam bahasa Inggris). 2020-09-07. Diakses tanggal 2021-05-31. 
  35. ^ Paracha, Nadeem F. (2020-10-11). "SMOKERS' CORNER: 'HYBRID REGIMES' AND THEIR DISCONTENTS". DAWN.COM (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-31. 
  36. ^ Arora, Ranjana (1995). Grover, Verinder, ed. Political system in Pakistan. New Delhi: Deep & Deep Publ. ISBN 978-81-7100-739-4. 
    - KrishnaRao, K.V. (1991). Prepare or perish : a study of national security. New Delhi: Lancer Publ. ISBN 978-81-7212-001-6. 
    - "Pakistan wants promotion of friendly, brotherly relations with all countries: Mamnoon". Dispatch News Desk. 14 July 2016. Diakses tanggal 25 February 2017. 
  37. ^ "Foreign Policy of Pakistan". Govt of Pakistan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2015. Diakses tanggal 3 February 2015. 
  38. ^ "Pakistani Nuclear Forces". Atomic Archive. 
  39. ^ "Pakistan". NTI. 
  40. ^ "EU trade relations with Pakistan. Facts, figures and latest developments". European Commission. 
  41. ^ "Pakistan trade balance, exports and imports by country 2020". World integrated trade solution. 
  42. ^ "Strategic Significance of Pakistan: Challenges and Way Forward". ISSI. February 24, 2022. 
  43. ^ "Strategic location of Pakistan: Challenges and Opportunities". Pakistan today. November 19, 2022. 
  44. ^ "Conflict Between India and Pakistan". Global conflict tracker. April 25, 2023. 
  45. ^ "Foreign Relations of Pakistan" (PDF). CIDOB. 
  46. ^ "Pakistan committed to expanding trade ties with US". DAWN. March 2, 2023. 
  47. ^ "US relations with Pakistan". 
  48. ^ "Inter-Services Public Relations Pakistan". www.ispr.gov.pk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2020. Diakses tanggal 2020-10-08. 
  49. ^ Blood, Peter R. (1995). Pakistan. Washington D.C.: Diane Publishing Co. ISBN 978-0788136313. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2023. Diakses tanggal 4 December 2014. 
  50. ^ (Iiss), The International Institute of Strategic Studies (14 February 2017). The Military Balance 2017 (dalam bahasa Inggris). Routledge, Chapman & Hall, Incorporated. hlm. 319–320. ISBN 9781857439007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2023. Diakses tanggal 18 October 2020. 
  51. ^ "Pakistan". UNHCR. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2012. 
  52. ^ "Budget in Brief 2020-22" (PDF). Ministry of Finance, Pakistan. hlm. 15. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 18 June 2021. Diakses tanggal 23 June 2021. 
  53. ^ "National Survey of Public Opinion in Pakistan" (PDF). International Republican Institute. 1–22 November 2018. hlm. 17. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2 July 2019. Diakses tanggal 2 July 2019. 
  54. ^ "Troop and Police Contributors". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2019. Diakses tanggal 2 July 2019. 
  55. ^ Maddison, Angus (2006). The World Economy. A Millennial Perspective (Vol. 1). Historical Statistics (Vol. 2). OECD. hlm. 241, 261. ISBN 978-92-64-02261-4. 
  56. ^ Faryal Leghari (3 January 2007). "GCC investments in Pakistan and future trends". Gulf Research Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2012. Diakses tanggal 12 February 2008. 
    - Contextualizing Entrepreneurship in Emerging Economies and Developing Countries. Edward Elgar Publishing. 2017. hlm. 133. ISBN 978-1-78536-753-3. 
  57. ^ Tavia Grant (8 December 2011). "On 10th birthday, BRICs poised for more growth". The Globe and Mail. Toronto. Diakses tanggal 4 January 2012. 
  58. ^ "Report for Selected Countries and Subjects". 
  59. ^ "Pakistan Overview". worldbank.org. 
  60. ^ "Human Development Indices" (PDF). United Nations Development Programme, Human Development Reports. hlm. 15. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 December 2008. Diakses tanggal 6 October 2015. 
  61. ^ "How U.S. Higher Education Partnerships Can Promote Development In Pakistan". Forbes. Diakses tanggal 4 March 2016. 
  62. ^ "Gross domestic product 2015, PPP" (PDF). World Bank. Diakses tanggal 14 February 2017. 
  63. ^ "Gross domestic product 2015" (PDF). World Bank. Diakses tanggal 14 February 2017. 
  64. ^ "Recent developments". World Bank. June 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2012. Diakses tanggal 30 December 2011. 
    - "Pakistan May Keep Key Rate Unchanged After Two Cuts This Year". Bloomberg. 28 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 December 2010. Diakses tanggal 2 January 2010. 
  65. ^ "Port Grand – 2021 Tours & Tickets | All You Need to Know Before You Go (with Photos) – Karachi, Pakistan". Tripadvisor. 
  66. ^ P. M. Kamath (2005). "India-Pakistan Relations". Promilla & Company, Publishers. hlm. 196. 
  67. ^ Neelis, Jason (2007), "Passages to India: Śaka and Kuṣāṇa migrations in historical contexts", dalam Srinivasan, Doris, On the Cusp of an Era: Art in the Pre-Kuṣāṇa World, Routledge, hlm. 55–94, ISBN 978-90-04-15451-3  (page 55)
  68. ^ Marshall, John (2013), A Guide to Taxila, Cambridge University Press, hlm. 1–, ISBN 978-1-107-61544-1  (page 1)
  69. ^ a b "Pakistan- Language, Religion, Culture, Customs and Etiquette". Kwint Essential. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2009. Diakses tanggal 17 March 2009. 
  70. ^ Anwar Alam (2008). "Factors and Consequences of Nuclearization of Family at Hayatabad Phase-II, Peshawar" (PDF). Sarhad J. Agric. 24 (3). Diakses tanggal 21 April 2012. 
  71. ^ Sarina Singh; Lindsay Brow; Paul Clammer; Rodney Cocks; John Mock (2008). Pakistan & the Karakoram Highway. Lonely Planet. hlm. 60, 128, 376. ISBN 978-1-74104-542-0. 
  72. ^ Husain, Irfan (17 April 2010). "The rise of Mehran man". Dawn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 November 2010. Diakses tanggal 25 July 2010. 
  73. ^ "A.T. Kearney/Foreign Policy Magazine Globalization Index 2006" (PDF). A.T. Kearney. Nov–Dec 2006. hlm. 4. Diakses tanggal 1 January 2012. [pranala nonaktif]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Negara dan Bangsa Jilid 3: Asia. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-02-X.  (Indonesia)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]