Lompat ke isi

Jawa Barat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jawa Barat
Transkripsi Bahasa Sunda
 • Aksara Sundaᮏᮝ ᮊᮥᮜᮧᮔ᮪
 • Pegonڤرَوفينسي جاوا كولَون
 • Alfabet bahasa SundaJawa Kulon
Bendera Jawa Barat
Julukan: 
  • Tatar Sunda
  • Pasundan
Motto: 
"Gemah, ripah, répéh, rapih" (Sunda: Makmur, sentosa, sederhana, rapi)[1]
Peta
Peta
Negara Indonesia
Dasar hukum pendirianUU No. 11 Tahun 1950
Hari jadi19 Agustus 1945; 78 tahun lalu (1945-08-19)[2]
Ibu kotaKota Bandung
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kabupaten: 18
  • Kota: 9
  • Kecamatan: 627
  • Kelurahan: 646
  • Desa: 5.957
Pemerintahan
 • GubernurBey Machmudin (Penjabat)
 • Wakil GubernurLowong
 • Sekretaris DaerahHerman Suryatman
 • Ketua DPRDTaufik Hidayat
Luas
 • Total35.377,76 km2 (13,659,43 sq mi)
Populasi
 (2023)[3]
 • Total49.572.392
 • Peringkat1
 • Kepadatan1,400/km2 (3,600/sq mi)
Demografi
 • Agama
  • 97,22% Islam
  • 0,22% Buddha
  • 0,04% Hindu
  • 0,03% Konghucu
  • 0,01% Sunda Wiwitan[4]
 • Bahasa
 • IPMKenaikan 73,74 (2023)
 tinggi [5]
Zona waktuUTC+7 (Waktu Indonesia Barat)
Kode pos
16xxx-46xxx
Kode ISO 3166ID - JB
Kode Kemendagri32
Kode BPS32 Edit nilai pada Wikidata
APBDRp28,5 triliun[6] (2015)
PADRp23,9 triliun[7] (2014)
DAURp3,3 triliun[8] (2020)
Lagu daerah
  • "Manuk Dadali"
  • "Bubuy Bulan"
  • "Tokecang"
Rumah adat
Senjata tradisionalKujang
Flora resmiGandaria
Fauna resmiMacan tutul jawa
Situs webjabarprov.go.id

Jawa Barat, disingkat Jabar adalah sebuah provinsi di Indonesia yang terletak pada bagian barat Pulau Jawa dengan ibu kota di Kota Bandung. Jawa Barat berbatasan dengan Banten dan wilayah ibu kota Jakarta di sebelah barat, Laut Jawa di utara, Jawa Tengah di timur, dan Samudra Hindia di sebelah selatan. Bersama dengan Banten, Jawa Barat disebut sebagai Tatar Sunda atau Pasundan karena merupakan kampung asli masyarakat Sunda, suku terbesar kedua di Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Temuan arkeologi di Anyer menunjukkan adanya budaya logam perunggu dan besi sebelum milenium pertama. Gerabah tanah liat prasejarah zaman buni (Bekasi kuno) bisa ditemukan merentang dari Anyer sampai Cirebon.[butuh rujukan]

Wilayah Jawa Barat pada abad ke-5 merupakan bagian dari Kerajaan Tarumanagara.[9] Prasasti peninggalan Kerajaan Tarumanagara banyak tersebar di Jawa Barat. Ada tujuh prasasti yang ditulis dalam aksara Wengi (yang digunkan dalam masa Palawa India) dan bahasa Sansakerta yang sebagian besar menceritakan para raja Tarumanagara.[10]

Setelah runtuhnya kerajaan Tarumanagara, kekuasaan di bagian barat Pulau Jawa dari Ujung Kulon sampai Kali Serayu dilanjutkan oleh Kerajaan Sunda[butuh rujukan]. Salah satu prasasti dari zaman Kerajaan Sunda adalah prasasti Kebon Kopi II yang berasal dari tahun 932. Kerajaan Sunda beribu kota di Pakuan Pajajaran (sekarang kota Bogor).[butuh rujukan]

Pada abad ke-16, Kesultanan Demak tumbuh menjadi saingan ekonomi dan politik Kerajaan Sunda. Pelabuhan Cerbon (kelak menjadi Kota Cirebon) lepas dari Kerajaan Sunda karena pengaruh Kesultanan Demak. Pelabuhan ini kemudian tumbuh menjadi Kesultanan Cirebon yang memisahkan diri dari Kerajaan Sunda. Pelabuhan Banten juga lepas ke tangan Kesultanan Cirebon dan kemudian tumbuh menjadi Kesultanan Banten.

Untuk menghadapi ancaman ini, Sri Baduga Maharaja, raja Sunda saat itu, meminta putranya, Surawisesa untuk membuat perjanjian pertahanan keamanan dengan orang Portugis di Malaka untuk mencegah jatuhnya pelabuhan utama, yaitu Sunda Kalapa (sekarang Jakarta) kepada Kesultanan Cirebon dan Kesultanan Demak. Pada saat Surawisesa menjadi raja Sunda, dengan gelar Prabu Surawisesa Jayaperkosa, dibuatlah perjanjian pertahanan keamanan Sunda-Portugis, yang ditandai dengan Prasasti Perjanjian Sunda-Portugal atau dikenal dengan Padrão Sunda Kelapa , ditandatangani dalam tahun 1512. Sebagai imbalannya, Portugis diberi akses untuk membangun benteng dan gudang di Sunda Kalapa serta akses untuk perdagangan di sana. Untuk merealisasikan perjanjian pertahanan keamanan tersebut, pada tahun 1522 didirikan suatu monumen batu yang disebut padrão di tepi Ci Liwung.

Meskipun perjanjian pertahanan keamanan dengan Portugis telah dibuat, pelaksanaannya tidak dapat terwujud karena pada tahun 1527 pasukan aliansi CirebonDemak, dibawah pimpinan Fatahilah atau Paletehan menyerang dan menaklukkan pelabuhan Sunda Kalapa. Perang antara Kerajaan Sunda dan aliansi Cirebon–Demak berlangsung lima tahun sampai akhirnya pada tahun 1531 dibuat suatu perjanjian damai antara Prabu Surawisesa dengan Sunan Gunung Jati dari Kesultanan Cirebon.

Dari tahun 1567 sampai 1579, dibawah pimpinan Raja Mulya, alias Prabu Surya Kencana, Kerajaan Sunda mengalami kemunduran besar dibawah tekanan Kesultanan Banten. Setelah tahun 1576, kerajaan Sunda tidak dapat mempertahankan Pakuan Pajajaran (ibu kota Kerajaan Sunda), dan akhirnya jatuh ke tangan Kesultanan Banten. Zaman pemerintahan Kesultanan Banten, wilayah Priangan (Jawa Barat bagian tenggara) jatuh ke tangan Kesultanan Mataram.

Jawa Barat sebagai provinsi otonom ditetapkakn pada tahun 1926 ketika pemerintah Hindia Belanda membentuk Provinsi Jawa Barat. Penetapannya dalam rangka pembaharuan sistem desentralisasi dan dekonsentrasi pemerintahan. Status ini secara resmi ditetapkan pada tanggal 1 Januari 1926 melalui staatsblad (lembar negara) nomor 326 pada tahun 1926. Kemudian ditetapkan lagi dalam staatsblad nomor 27, 28 dan 438 pada tahun 1928, dan staatsblad nomor 507 pada tahun 1932.[11]

Pembentukan provinsi Jawa Barat merupakan pelaksanaan Bestuurshervormingwet tahun 1922, yang membagi Hindia Belanda atas kesatuan-kesatuan daerah provinsi. Sebelum tahun 1925, digunakan istilah Soendalanden (Tatar Soenda) atau Pasoendan, sebagai istilah geografi untuk menyebut bagian Pulau Jawa di sebelah barat Sungai Cilosari dan Citanduy yang sebagian besar dihuni oleh penduduk yang menggunakan bahasa Sunda sebagai bahasa ibu.

Pada 17 Agustus 1945, Jawa Barat bergabung menjadi bagian dari Republik Indonesia. Ibukota Jawa Barat berpindah silih berganti. Ibukota Jawa Barat yang mula-mula ditempatkan di Bandung pada 19 Agustus 1945[12] dipindah ke Indihiang, Tasikmalaya pada 21 Juli 1947.[13] Selang beberapa hari kemudian,[butuh rujukan] ibukota Jawa Barat dipindah dari Indihiang ke Lebak Siuh lalu ke Culamega kemudian ke Tawangbanteng.[13] Raden Mas Sewaka kemudian ditangkap Belanda[13] dalam Agresi Militer Belanda I.[butuh rujukan] Ibukota Jawa Barat kemudian dipindah ke Wanayasa, Purwakarta pada 17 Agustus 1948.[13] Saat ibukota Jawa Barat dipindah ke Wanayasa, Oja Soemantri membentuk pemerintahan Jawa Barat dengan nama Pemerintahan Republik Jawa Barat (PRJB).[13] PRJB sendiri adalah suatu republik yang menolak Perjanjian Renville namun masih menyatakan setia pada semangat proklamasi 17 Agustus 1945.[13] Ketika Raden Mas Sewaka menjadi gubernur, ibukota Jawa Barat dipindah dari Wanayasa ke Subang, Kuningan.[13] Hal tersebut dilakukan untuk menjaga keamanan akibat Agresi Militer Belanda II.

Tanggal 27 Desember 1949 Jawa Barat menjadi Negara Pasundan yang merupakan salah satu negara bagian dari Republik Indonesia Serikat sebagai hasil kesepakatan tiga pihak dalam Konferensi Meja Bundar: Republik Indonesia, Bijeenkomst voor Federaal Overleg (BFO), dan Belanda. Kesepakatan ini disaksikan juga oleh United Nations Commission for Indonesia (UNCI) sebagai perwakilan PBB. Jawa Barat kembali bergabung dengan Republik Indonesia pada tahun 1950.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kawah gunung Tangkuban Parahu di wilayah selatan kabupaten Subang[14].

Provinsi Jawa Barat berada di bagian barat Pulau Jawa. Wilayahnya berbatasan dengan Provinsi Banten, Provinsi DKI Jakarta, dan Laut Jawa di sebelah utara, Provinsi Jawa Tengah di sebelah timur, Samudra Hindia di sebelah selatan, serta Provinsi Banten dan Provinsi DKI Jakarta di sebelah barat.

Kawasan pantai utara merupakan dataran rendah. Di bagian tengah merupakan pegunungan, yakni bagian dari rangkaian pegunungan yang membujur dari barat hingga timur Pulau Jawa. Titik tertingginya adalah Gunung Ciremai, yang berada di perbatasan antara Kabupaten Kuningan dan Kabupaten Majalengka. Sungai-sungai yang cukup penting adalah Sungai Citarum dan Sungai Cimanuk, yang bermuara di Laut Jawa.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Iklim di Jawa Barat adalah tropis, dengan suhu terendah tercatat yang dapat mencapai 9 °C di Puncak Gunung Pangrango dan tertinggi tercatat yang dapat mencapai 34 °C di Pantai Utara. Curah hujan rata-rata mencapai 2.000mm per tahun di seluruh provinsi.[butuh rujukan] Adapun curah hujan di beberapa tempat di daerah pegunungan berkisar antara 3.000mm sampai 5.000mm per tahun.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Gubernur[sunting | sunting sumber]

Gedung Sate Bandung

Gubernur merupakan jabatan tertinggi dalam pemerintahan provinsi Jawa Barat. Gubernur Jawa Barat untuk masa jabatan 2018-2023 dijabat oleh Ridwan Kamil, dan didampingi oleh wakil gubernur, Uu Ruzhanul Ulum. Ridwan dan Ruzhanul menang pada Pemilihan umum Gubernur Jawa Barat 2018. Mereka dilantik oleh presiden Indonesia, Joko Widodo, pada 5 September 2018 di Istana Negara Jakarta.[15]

Selanjutnya, setelah masa jabatan Ridwan dan Ruzhanul selesai pada 5 September 2023, penjabat gubernur Jawa Barat diberikan kepada Bey Triadi Machmudin. Ia dilantik oleh Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian, tanggal 5 September 2023 di ruang Sasana Bhakti Praja, Kantor Kemendagri, Jakarta Pusat.[16]

Potret Gubernur Awal Akhir Periode Wakil Potret
Ridwan Kamil 5 September 2018 5 September 2023 19
(2018)
Uu Ruzhanul Ulum

Perwakilan Daerah[sunting | sunting sumber]

DPRD Jawa Barat beranggotakan 120 orang yang dipilih melalui pemilihan umum setiap lima tahun sekali. Pimpinan DPRD Jawa Barat terdiri dari 1 Ketua dan 5 Wakil Ketua yang berasal dari partai politik pemilik jumlah kursi dan suara terbanyak. Anggota DPRD Jawa Barat yang sedang menjabat saat ini adalah hasil Pemilu 2019 yang dilantik pada 2 September 2019 oleh Wakil Ketua Pengadilan Tinggi Bandung, Arif Supratman, di Gedung Merdeka. Komposisi anggota DPRD Jawa Barat periode 2019-2024 terdiri dari 10 partai politik di mana Partai Gerindra adalah partai politik pemilik kursi terbanyak yaitu masing-masing 25 kursi.[17][18][19] Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Jawa Barat dalam tiga periode terakhir.[20][21] [22][23]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2009-2014 2014-2019 2019-2024 2024-2029
PKB 2 Kenaikan 7 Kenaikan 12 Kenaikan 15
Gerindra 8 Kenaikan 11 Kenaikan 25 Penurunan 20
PDI-P 17 Kenaikan 20 Steady 20 Penurunan 17
Golkar 16 Kenaikan 17 Penurunan 16 Kenaikan 19
PKS 13 Penurunan 12 Kenaikan 21 Penurunan 19
PPP 8 Kenaikan 9 Penurunan 3 Kenaikan 6
PAN 5 Penurunan 4 Kenaikan 7 Steady 7
Hanura 3 Steady 3 Penurunan 0 Steady 0
Demokrat 28 Penurunan 12 Penurunan 11 Penurunan 8
NasDem (baru) 5 Penurunan 4 Kenaikan 8
Perindo (baru) 1 Penurunan 0
PSI (baru) 1
Jumlah Anggota 100 Steady 100 Kenaikan 120 Steady 120
Jumlah Partai 9 Kenaikan 10 Steady 10 Steady 10

Jawa Barat memiliki 91 wakil di DPR RI dari 11 daerah pemilihan dan empat wakil di DPD.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

No. Kabupaten/kota Ibu kota Bupati/wali kota Luas wilayah (km2)[24] Jumlah penduduk (2023)[25] Kecamatan Kelurahan/desa Lambang Peta lokasi
1 Kabupaten Bandung Soreang Dadang Supriatna 1.767,96 3.749.172 31 10/270
2 Kabupaten Bandung Barat Ngamprah Arsan Latif (Pj.) 1.305,77 1.847.096 16 -/165
3 Kabupaten Bekasi Cikarang Pusat Dani Ramdan (Pj.) 1.224,88 3.197.006 23 8/179
4 Kabupaten Bogor Cibinong Asmawa Tosepu (Pj.) 2.710,62 5.558.885 40 19/416
5 Kabupaten Ciamis Ciamis Herdiat Sunarya 1.414,71 1.281.201 27 7/258
6 Kabupaten Cianjur Cianjur Herman Suherman 3.840,16 2.535.002 32 6/354
7 Kabupaten Cirebon Sumber Imron Rosyadi 984,52 2.437.899 40 12/412
8 Kabupaten Garut Tarogong Kidul Barnas Adjidin (Pj.) 3.074,07 2.753.949 42 21/421
9 Kabupaten Indramayu Indramayu Nina Agustina 2.040,11 1.933.948 31 8/309
10 Kabupaten Karawang Karawang Barat Aep Syaepuloh 1.652,20 2.539.381 30 12/297
11 Kabupaten Kuningan Kuningan Raden Iip Hidajat (Pj.) 1.110,56 1.231.772 32 15/361
12 Kabupaten Majalengka Majalengka Dedi Supandi (Pj.) 1.204,24 1.354.803 26 13/330
13 Kabupaten Pangandaran Parigi Jeje Wiradinata 1.010,00 442.205 10 -/93
14 Kabupaten Purwakarta Purwakarta Benny Irwan (Pj.) 825,74 1.036.768 17 9/183
15 Kabupaten Subang Subang Imran (Pj.) 1.893,95 1.636.233 30 8/245
16 Kabupaten Sukabumi Palabuhanratu Marwan Hamami 4.145,70 2.790.320 47 5/381
17 Kabupaten Sumedang Sumedang Utara Herman Suryatman (Pj.) 1.518,33 1.205.685 26 7/270
18 Kabupaten Tasikmalaya Singaparna Ade Sugianto 2.551,19 1.958.221 39 -/351
19 Kota Bandung - Bambang Tirtoyuliono (Pj.) 167,67 2.569.107 30 151/-
20 Kota Banjar - Ida Wahida Hidayati (Pj.) 113,49 208.309 4 9/16
21 Kota Bekasi - Raden Gani Muhamad (Pj.) 206,61 2.513.669 12 56/-
22 Kota Bogor - Hery Antasari (Pj.) 118,50 1.127.408 6 68/-
23 Kota Cimahi - Dicky Saromi (Pj.) 39,27 575.519 3 15/-
24 Kota Cirebon - Agus Mulyadi (Pj.) 37,36 352.347 5 22/-
25 Kota Depok - Mohammad Idris 200,29 1.941.360 11 63/-
26 Kota Sukabumi - Kusmana Hartadji (Pj.) 48,25 364.912 7 33/-
27 Kota Tasikmalaya - Cheka Virgowansyah (Pj.) 171,61 757.815 10 69/-


Demografi[sunting | sunting sumber]

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Piramida penduduk Provinsi Jawa Barat berdasarkan hasil sensus 2010. Legenda:
  Laki-laki
  Perempuan
Peta kota dan kabupaten di Provinsi Jawa Barat berdasarkan tingkat kepadatan penduduk hasil sensus 2010.
  < 2.000
  2.000 - 3.999
  4.000 - 8.999
  9.000 - 10.999
  ≥ 11.000

Jawa Barat merupakan wilayah berkaraktaristik kontras dengan dua identitas: masyarakat urban yang sebagian besar tinggal di wilayah Jabodetabek (sekitar Jakarta) serta Bandung Raya; dan masyarakat tradisional yang hidup di pedesaan yang tersisa. Pada tahun 2002, populasi Jawa Barat mencapai 37.548.565 jiwa, dengan rata-rata kepadatan penduduk 1.033 jika/km persegi. Dibandingkan dengan angka pertumbuhan nasional (2,14% per tahun), Provinsi Jawa Barat menduduki peringkat terendah, dengan 2,02% per tahun.

Tahun 2010, jumlah penduduk provinsi Jawa Barat adalah sebanyak 43.053.732 jiwa yang mencakup mereka yang bertempat tinggal di daerah perkotaan sebanyak 28.282.915 jiwa (65,69 persen) dan di daerah perdesaan sebanyak 14.770.817 jiwa (34,31 persen). Persentase distribusi penduduk menurut kabupaten/kota bervariasi dari yang terendah sebesar 0,41 persen di Kota Banjar hingga yang tertinggi sebesar 11,08 persen di Kabupaten Bogor.

Penduduk laki-laki Provinsi Jawa Barat sebanyak 21.907.040 jiwa dan perempuan sebanyak 21.146.692 jiwa. Seks Rasio adalah 104, berarti terdapat 104 laki-laki untuk setiap 100 perempuan. Seks rasio menurut kabupaten/kota yang terendah adalah Kabupaten Ciamis sebesar 98 dan tertinggi adalah Kabupaten Cianjur sebesar 107. Seks Rasio pada kelompok umur 0-4 sebesar 106, kelompok umur 5-9 sebesar 106, kelompok umur lima tahunan dari 10 sampai 64 berkisar antara 97 sampai dengan 113, dan dan kelompok umur 65-69 sebesar 96.

Median umur penduduk Provinsi Jawa Barat tahun 2010 adalah 26,86 tahun. Angka ini menunjukkan bahwa penduduk Provinsi Jawa Barat termasuk kategori menengah. Penduduk suatu wilayah dikategorikan penduduk muda bila median umur < 20, penduduk menengah jika median umur 20-30, dan penduduk tua jika median umur > 30 tahun.

Rasio ketergantungan penduduk Provinsi Jawa Barat adalah 51,20. Angka ini menunjukkan bahwa setiap 100 orang usia produktif (15-64 tahun) terdapat sekitar 51 orang usia tidak produkif (0-14 dan 65+), yang menunjukkan banyaknya beban tanggungan penduduk suatu wilayah. Rasio ketergantungan di daerah perkotaan adalah 48,84 sementara di daerah perdesaan 55,92.[26]

Suku bangsa[sunting | sunting sumber]

Parebut Seeng, bela diri silat masyarakat Sunda.
Tari Topeng Kelana, tarian asal Cirebon, Jawa Barat

Penduduk asli provinsi Jawa Barat adalah Suku Sunda. Berdasarkan Sensus Penduduk Indonesia 2010, suku bangsa Jawa Barat sangat beragam. Adapun jumlah penduduk provinsi Jawa Barat berdasarkan suku bangsa tahun 2010 dari 42.982.865 jiwa adalah suku Sunda sebanyak 30.889.910 jiwa (71,87%), kemudian suku Jawa 5.710.652 jiwa (13,29%), Betawi 2.664.143 (6,20%), Cirebon 1.812.842 jiwa (4,22%).[27] Suku di luar pulau Jawa terbesar adalah suku Batak sebanyak 467.438 jiwa (1,09%), kemudian suku Minangkabau 272.018 jiwa (0,63%), Tionghoa 254.920 jiwa (0,59%) dan Melayu 190.224 jiwa (0,44%). Suku asal Sumatera Selatan sebanyak 95.502 jiwa (0,22%), asal Lampung 92.862 jiwa (0,22%), asal Banten 60.948 jiwa (0,14%), Madura 0,10% dan suku lainnya 0,99%.[27]

Berdasarkan data dari Sensus Penduduk Indonesia 2000 dan Sensus Penduduk Indonesia 2010, berikut ini komposisi etnis atau suku bangsa di provinsi Jawa Barat:[28]

No Suku Jumlah (2000) % Jumlah (2010) %
1 Sunda 26.297.124 73,73% 30.889.910 71,87%
2 Jawa 3.939.465 11,05% 5.710.652 13,29%
3 Betawi 1.901.930 5,33% 2.664.143 6,20%
4 Cirebon 1.890.102 5,30% 1.812.842 4,22%
5 Batak 275.230 0,77% 467.438 1,09%
6 Minangkabau 168.999 0,47% 272.018 0,63%
7 Tionghoa 163.255 0,46% 254.920 0,59%
8 Melayu 162.201 0,45% 190.224 0,44%
9 Asal Sumatera Selatan 95.502 0,22%
10 Lampung 92.862 0,22%
11 Madura 43.001 0,10%
12 Suku Lainnya 967.782 2,71% 428.914 0,99%
Provinsi Jawa Barat 35.668.374 100% 42.982.865 100%

Data dari Sensus Penduduk Indonesia 2000 mencatat bahwa sebagian besar wilayah dari 22 kabupaten dan kota di Jawa Barat tahun 2000, mayoritas penduduknya berasal dari suku Sunda, kecuali di Kabupaten Cirebon, Kota Cirebon, Kabupaten Indramayu, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi, dan Kota Depok. Kabupaten Cirebon dan Kota Cirebon mayoritas orang Cirebon. Sementara Kabupaten Indramayu mayoritas orang Jawa, dan di Kota Bekasi sebagian besar orang Jawa. Kemudian Kota Depok, dan Kabupaten Bekasi, sebagian besar penduduknya adalah orang Betawi. Suku lain dari luar Jawa dan suku lainnya kebanyakan adalah orang Batak, Minangkabau, dan Tionghoa. Umumnya tersebar di Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, Kota Depok, Kota Bandung, Kabupaten Bandung, dan Kota Bogor.[28]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Peta persebaran bahasa per-kecamatan di Jawa Barat.
  Bahasa Sunda
  Bahasa Betawi
  Bahasa Jawa

Selain bahasa resmi yakni bahasa Indonesia, mayoritas masyarakat Jawa Barat umumnya bertutur menggunakan bahasa Sunda sebagai bahasa asli mereka. Sementara di sebagian besar wilayah timur laut provinsi Jawa Barat seperti kabupaten dan kota Cirebon, Kabupaten Indramayu, serta sebagian utara Kabupaten Subang dan sebagian utara Kabupaten Karawang (khususnya di kecamatan Cilamaya Kulon dan Cilamaya Wetan) dituturkan bahasa Jawa Cirebonan dan bahasa Jawa Indramayu (Dermayonan) sedangkan daerah perbatasan dengan DKI Jakarta seperti sebagian Kota Bekasi, Kecamatan Tarumajaya dan Babelan (Kabupaten Bekasi), kecamatan Parung, Tajurhalang, Bojonggede serta sebagian barat Gunung Sindur (Kabupaten Bogor), dan Kota Depok bagian barat dituturkan bahasa Betawi oleh pendatang etnis Betawi.

Penggunaan bahasa daerah kini mulai dipromosikan kembali karena banyak pendatang yang sudah menggeser bahasa dan budaya Sunda. Sejumlah stasiun televisi dan radio lokal kembali menggunakan bahasa daerah sebagai bahasa pengantar pada beberapa acaranya, terutama berita dan talk show, misalnya Bandung TV memiliki program berita menggunakan Bahasa Sunda serta Cirebon Radio yang menggunakan ragam Bahasa Cirebon. Begitu pula dengan media massa cetak yang menggunakan bahasa sunda, seperti majalah Manglé dan majalah Bina Da'wah yang diterbitkan oleh Dewan Da'wah Jawa Barat.

Pembagian wilayah Geobudaya di Jawa Barat
  Bodebek
  Purwasuka
  Ciayumajakuning
  Priangan Barat
  Priangan Tengah
  Priangan Timur

Keberagaman budaya dan bahasa yang ada di Jawa Barat sempat diuji ketika Kongres Jawa Barat yang ketiga disiapkan. Tepatnya di Kota Bandung tanggal 23 Februari 1948[29] Menurut Dayat Suryana dalam bukunya yang berjudul Provinsi Provinsi di Indonesia, peristiwa tersebut terjadi pada tanggal 28 Februari 1948.[30] Salah satu perwakilan warga Jawa Barat dari suku Sunda yaitu Soeria Kartalegawa yang juga ketua Partai Rakyat Pasundan (PRP) mengusulkan supaya pembicaraan dalam rapat badan perwakilan tersebut (Kongres Jawa Barat) dibolehkan mempergunakan bahasa Sunda, namun belakang usulan tersebut segera disanggah oleh perwakilan masyarakat Jawa Barat lainnya dari suku Cirebon yaitu Soekardi. Soekardi mencetuskan:

Bahasa Sunda[sunting | sunting sumber]

Salah satu manuskrip bahasa Sunda, koleksi Museum Sri Baduga Bandung, Jawa Barat.

Bahasa Sunda merupakan bahasa daerah yang paling banyak digunakan di Jawa Barat, terutama di wilayah Parahyangan atau wilayah kebudayaan Priangan yang merupakan wilayah tempat tinggal tradisional Suku Sunda.

Berdasarkan Pergub Jabar No.69 tahun 2013, Bahasa Sunda ditetapkan sebagai salah-satu mata pelajaran bahasa dan sastra daerah di Jawa Barat, bersama dengan bahasa Cirebon. Bahasa Sunda diajarkan di dua tingkat jenjang pendidikan, yaitu jenjang pendidikan dasar (Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah lalu Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah) dan jenjang pendidikan menengah (Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliah).[31]

Dalam membantu keberlangsungan pendidikan Bahasa Sunda di Jawa Barat, pemerintah daerah Jawa Barat bekerjasama dengan Universitas Padjadjaran dan Yayasan Kebudayaan Rancage menerbitkan Kamus Utama, yaitu kamus bahasa Sunda terlengkap yang terdiri dari 6 jilid, 10.000 halaman dan memuat 150.000 entri.[32][33] Saat ini kamus tersebut sudah dikirim ke perpustakaan di Eropa seperti perpustakaan KITLV di Belanda.[34]

Bahasa Cirebon[sunting | sunting sumber]

Pada sensus penduduk 2010 jumlah penduduk provinsi Jawa Barat adalah sebanyak 46.497.175 jiwa[35] sementara jumlah suku Cirebon pada sensus penduduk 2010 dengan survei awal pada wilayah inti suku Cirebon yaitu di kabupaten Cirebon, kota Cirebon dan kabupaten Indramayu adalah sebesar 1.812.842 jiwa, data tersebut menjelaskan bahwa jumlah suku Cirebon ada sekitar 4-5% dari total provinsi Jawa Barat. Secara budaya dan bahasa, suku Cirebon masih mewarisi kedekatan-kesekatan tersebut dengan suku Sunda.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Kota dan Kabupaten di Jawa Barat menurut Indeks Pembangunan Manusia pada tahun 2019
  80.01 ke atas
  75.01 - 80.00
  70.01 - 75.00
  65.01 - 70.00

Manufaktur[sunting | sunting sumber]

Provinsi Jawa Barat memiliki tingkat konsentrasi yang tinggi untuk manufaktur termasuk di antaranya elektronik, industri kulit, pengolahan makanan, tekstil, furnitur dan industri pesawat. Minyak dan gas, serta industri petrokimia menjadi andalan Jawa Barat. Penyumbang terbesar terhadap GRDP Jawa Barat adalah sektor manufaktur (36,72%), hotel, perdagangan dan pertanian (14,45%), totalnya sebesar 51,17%. Jawa Barat menjadi pusat dari industri tekstil modern dan garmen nasional, berbeda dengan daerah lain yang menjadi pusat dari industri tekstil tradisional. Jawa Barat menyumbangkan hampir seperempat dari nilai total hasil produksi Indonesia di sektor non Migas. Ekspor utama tekstil, sekitar 55,45% dari total ekspor Jawa Barat. Jawa Barat juga menjadi salah satu provinsi di Indonesia yang menjadi sumber produksi bijih besi untuk tujuan ekspor meski dalam jumlah yang sedikit.[36] Selain itu, Jawa Barat menjadi lokasi produksi baja, alas kaki, furnitur, rotan, elektronika, dan komponen pesawat.

Pertanian[sunting | sunting sumber]

Kebuh teh di Rancabali, Kabupaten Bandung.

Pertanian menjadi salah satu sektor ekonomi unggulan di Jawa Barat. Pertanian di Jawa Barat mencakup komoditas utama yakni tanaman padi, palawija, dan hortikultura. Hasil pertanian sektor pangan dan buah-buahan mencakup kacang tanah, kacang hijau, daun bawang, bawang merah, kentang, kubis, lobak, petsai, kacang panjang, wortel, buncis, bayam, ketimun, cabe, terong, labu siam, kacang merah, tomat, alpukat, jeruk, durian, duku, jambu biji, jambu air, jambu bol, nenas, mangga, pepaya, pisang, sawo, salak serta rambutan. Beberapa kabupaten menjadi penghasil tanaman bunga, seperti Cianjur, Garut, Kuningan, Bandung, Ciamis, Purwakarta, Bogor dan Sukabumi.[37]

Dalam situs resmi pemerintahan Jawa Barat mencatat hasil produksi padi tahun 1998 sebanyak 9.795.638 ton dari luas lahan 2.179.976 hektare. Jenis tanaman lainnya seperti jagung dengan hasil 426.430 ton dari 158.993 hektare, kemudian ubi kayu menghasilkan 1.650.881 ton dari 128.642 hektare. Hasil buah-buahan didominasi buah pisang yakni dengan hasil pisang 1.015.330,9 ton, kemudian mangga sebanyak 80.231,4 ton, kemudian salak sebanyak 64.885,4 ton, nangka 65.800,2 ton, dan lainnya.[37]

Kelautan dan perikanan[sunting | sunting sumber]

Pengeringan ikan laut di Pangandaran, Jawa Barat

Jawa Barat berhadapan dengan dua sisi lautan Jawa pada bagian utara dan samudra Hindia di bagian selatan dengan panjang pantai sekitar 1.000 km. Untuk pesisir selatan Jawa Barat, potensi tangkapan ikan diproyeksikan mencapai 1,2 juta ton per tahun meskipun hasil tangkapnya masih mencapai 11.000u ton per tahun.[38] Total produksi ikan di Jawa Barat mencapai 1,6 juta ton per tahun dengan 280 ribu hingga 300 ribu atau 17,5% hingga 18,75% di antaranya berasal dari produksi ikan tangkap.[38] Hasil tangkap ikan di pesisir selatan Jawa Barat baru mencapai 3,67% jumlah produksi ikan tangkap di provinsi Jawa Barat. Laporan Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Jawa Barat menyebutkan bahwa terdapat setidaknya 120 ribu nelayan di Jawa Barat dengan jumlah pembudidaya ikan yang diperkirakan mencapai angka jutaan orang.[38]

Mineral dan geotermal[sunting | sunting sumber]

Minyak dapat ditemukan di sepanjang Laut Jawa, utara Jawa Barat, sementara cadangan geotermal (panas bumi) terdapat di beberapa derah di Jawa Barat. Tambang lain sepert Batu gamping, andesit, marmer, tanah liat merupakan pertambangan mineral yang dapat ditemukan, termasuk mineral lain yang cadangan depositnya sangat potensial, Emas yang dikelola PT Aneka Tambang, potensinya sebesar 5,5 million ton, dan menghasilkan 12,1 gram emas per ton.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

SD Negeri 1 Mancagar, Garawangi, Kuningan, Jawa Barat
Rektorat Institut Teknologi Bandung.
Gedung rektorat Universitas Padjadjaran Bandung

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Jawa Barat, pada tahun 2021 dan 2022, jumlah Sekolah Dasar yang ada di provinsi Jawa Barat sebanyak 19.639 sekolah, dengan rincian 17.424 sekolah negeri dan 2.215 sekolah swasta.[39]

Villa Isola sebagai Gedung Rektorat Universitas Pendidikan Indonesia

Sementara untuk tingkat Sekolah Menengah Pertama terdapat 5.825 sekolah, dengan rincian 1.982 sekolah negeri, dan 3.843 sekolah swasta.[40] Selanjutnya untuk tingkat Sekolah Menengah Atas, sebanyak 1.711 sekolah, dengan rincian sekolah negeri sebanyak 514 sekolah, dan sebanyak 1.192 sekolah swasta.[41] Sekolah Menengah Kejuruan sebanyak 2.905 sekolah, dengan rincian 288 sekolah negeri dan 2.617 sekolah swasta.[42]

Sementara untuk tingkat perguruan tinggi, jumlah keseluruhan di Jawa Barat sebanyak 392 perguruan tinggi. 12 diantaranya adalah perguruan tinggi negeri, dan selebihnya 380 perguruan tinggi swasta. Jumlah ini menjadikan Jawa Barat memiliki perguruan tinggi terbanyak di Indonesia.[43] Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, Universitas Padjajaran, Institut Pertanian Bogor, Universitas Telkom, lima perguruan tinggi di Jawa Barat yang masuk dalam peringkat 10 perguruan tinggi terbaik di Indonesia menurut UniRank, untuk tahun 2023. Sementara itu, Universitas Pendidikan Indonesia Bandung, Universitas Islam Bandung, Universitas Katolik Parahyangan Bandung, masuk dalam 100 perguruan tinggi terbaik di Indonesia.[44]

Pendidikan formal SD
negeri dan swasta
SMP
negeri dan swasta
SMA
negeri dan swasta
SMK
negeri dan swasta
Perguruan tinggi
Jumlah satuan 19.639 5.825 1.711 2.905 392
Data sekolah di Jawa Barat
Sumber:[39][40][41][42]

Kesenian[sunting | sunting sumber]

Jaipong, tarian Sunda asal Karawang, Jawa Barat
Angklung, alat musik Sunda yang eksis hingga sekarang

Kesenian Jawa Barat kental dengan nuansa Sunda, Cirebon dan Betawi. Musik dan tarian menjadi bagian yang dapat mencirikan dan kekhasan provinsi Jawa Barat. Angklung, alat musik yang terbuat dari bambu terdaftar sebagai Mahakarya Warisan Budaya Lisan dan Takbenda Manusia dari UNESCO sejak November 2010.[45] Pada tanggal 16 November 2022, mesin pencari internet Google, menjadikan Angklung sebagai Google Doodle di halaman depan, untuk merayakan Hari Angklung Sedunia.[46] Angklung, alat musik yang lekat dengan budaya Sunda.

Selain Angklung, pencak silat, juga menjadi bagian yang khas dengan Sunda. Bela diri silat ini mengakar dalam masyarakat Jawa Barat, meskipun bisa dijumpai di wilayah lainnya di Indonesia, maupun negara lain, seperti Malaysia, Brunei Darussalam, Filipina, dan lainnya. Silat memiliki aliran yang mencirikan dari daerah tertentu. Aliran pencak silat di Jawa Barat disebut aliran Cimande dan Cikalong.[47] Beberapa kesenian dalam bentuk alat musik dan tarian lainnya yang ada di Jawa Barat yakni Jaipong di Kabupaten Karawang, Tari Topeng Cirebon, Wayang kulit Cirebon, Kuda Renggong, Sisingaan, Tarling, Degung, Calung, lagu Manuk Dadali, dan lainnya.

Kuliner[sunting | sunting sumber]

Berbagai macam lauk untuk nasi jamblang.
Tahu Sumedang.

Seperti halnya provinsi lainnya di Indonesia, provinsi Jawa Barat memiliki beragam kuliner yang menjadi makanan khas daerah-daerah yang ada di Jawa Barat. Salah satu makanan yang dikenal dari Jawa Barat yakni Tahu Sumedang. Produksi tahu ini sendiri bahkan sudah tersebar ke provinsi lainnya di Indonesia. Dodol Garut juga menjadi makanan khas dari Garut, Jawa Barat. Makanan lain yang berasal dari Jawa Barat ialah Karedok, Sate Maranggi, Serabi, Batagor, Seblak, Cilok, Pepes, Cireng, Cuanki, Colenak, Combro, Misro, Tutug Oncom atau biasa disingkat T.O, sega Jamblang, Galendo, Sale Pisang, Empal Gentong, Kecap Majalengka, Kicimpring, Opak dan lainnya.[48]

Mochi makanan khas Jepang, diadopsi menjadi makanan khas Kota Sukabumi. Lalap atau lalapan, makanan lalap yang terdiri dari berbagai jenis sayuran yang tidak dimasak, seperti mentimun, selada, terong, kacang panjang, kol, daun kemangi, merupakan tradisi yang berasal dari Jawa Barat. Lalap ini sudah banyak ditemukan di provinsi lainnya di Indonesia.

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Catatan dari Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan menyebutkan bahwa lima kabupaten dengan kasus demam berdarah dengue paling banyak se-Indonesia berada di wilayah Jawa Barat.[49] Lima kabupaten tersebut meliputi Kota Bandung, dengan 4.196 kasus;[49] Kabupaten Bandung, dengan 2.777 kasus;[49] Kota Bekasi, dengan 2.059 kasus;[49] Sumedang, dengan 1.647 kasus;[49] serta Kota Tasikmalaya, dengan 1.542 kasus.[49]

Wacana perubahan nama[sunting | sunting sumber]

Secara geografis, provinsi Banten merupakan provinsi di Jawa 'yang paling barat'. Nama Jawa Barat dianggap sudah tidak relevan sejak 2000, maka diusulkan perubahan nama provinsi. Wacana perubahan nama Jawa Barat menjadi beberapa nama lain sebenarnya sudah berlangsung sejak lama dan menjadi isu yang terus digulirkan masyarakat Jawa Barat. Usulan perubahan nama Jawa Barat kembali mencuat pada tahun 2022, Ketua Dewan Perwakilan Daerah Jawa Barat, La Nyalla Mattalitti mendukung keinginan masyarakat Sunda yang merupakan etnis mayoritas di Jawa Barat untuk mengubah nama provinsinya.[50]

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, mengungkapkan bahwa "Terkait provinsi saya harus melihat secara fundamental karena Jawa Barat itu kalau secara judul itu bukan dari Jawa bagian barat dan Jawa paling barat tentu Banten. Jadi kalau disebut paling barat yang bukan Jawa Barat tapi Banten".[51] Oleh karena itu, alasan penggantian nama Jawa Barat dinilai menjadi relevan.

Terkait nama yang bisa merepresentasikan masyarakat Sunda, banyak pilihan nama yang bisa dipilih. Pada Juli 2022, Penyusunan Rancangan Undang-undang (RUU) tentang Provinsi Jawa Barat tengah disusun oleh DPR-RI. Akademisi pakar hukum tata negara Universitas Padjajaran, Indra Perwira, mengusulkan adanya perubahan nama Jawa Barat menjadi Tatar Sunda atau Pasundan. Indra Perwira mengungkapkan "Istilah Jawa Barat ini bentukan Belanda. Waktu kita merdeka, Bung Karno menetapkan Wiranatakusuma sebagai Wali Negara Pasundan". Indra juga menjelaskan bahwa nama Pasundan dan Tatar Sunda sejatinya tak merujuk pada satu etnis tertentu. Sebab, Jawa Barat saat ini terbangun dari tiga sub-kultur di wilayah tersebut dan Tatar Sunda hanya menunjukkan bentukan geografisnya.[52] Atas aspek historis tersebut, Indra selaku akademisi pakar hukum tata negara sepakat agar RUU tentang Provinsi Jawa Barat itu mengubah pula nama Jawa Barat menjadi Pasundan atau Tatar Sunda.[52]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sigar, Edi (1996). Buku Pintar Indonesia. Jakarta: Pustaka Delaprasta. 
  2. ^ "Tempo.com: Hari Jadi Jawa Barat Ditetapkan Tanggal 19 Agustus 1945". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-17. Diakses tanggal 2019-08-17. 
  3. ^ a b "Provinsi Jawa Barat Dalam Angka 2023" (pdf). www.jabarprov.go.id. hlm. 9, 105. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  4. ^ a b "Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama Kepercayaan dan Jenis Kelamin di Provinsi Jawa Barat". www.data.jabarprov.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-04. Diakses tanggal 4 Februari 2020. 
  5. ^ "Indeks Pembangunan Manusia 2021-2023". www.jabar.bps.go.id. Diakses tanggal 1 April 2024. 
  6. ^ "APBD Perubahan Jawa Barat 2015". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-22. Diakses tanggal 2016-03-29. 
  7. ^ "PAD Jawa Barat 2014". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-21. Diakses tanggal 2016-03-29. 
  8. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 26 Januari 2021. 
  9. ^ Media, Kompas Cyber (2022-01-03). "Sejarah Berdirinya Kerajaan Tarumanegara, Raja-raja, Masa Kejayaan, dan Peninggalan Halaman all". KOMPAS.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-16. Diakses tanggal 2023-05-16. 
  10. ^ Indonesia, C. N. N. "7 Prasasti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara". edukasi. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-17. Diakses tanggal 2023-05-16. 
  11. ^ BPS Provinsi Banten (2019). Pariwisata Banten dalam Angka Tahun 2019 (PDF). Dinas Pariwisata Provinsi Banten. hlm. 50. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2022-05-30. Diakses tanggal 2022-05-17. 
  12. ^ Sitompul, Martin (30 November 2018). "Gubernur di Tengah Operasi Anti Mata-Mata: Kisah Soetardjo saat terjebak dalam sebuah operasi pembersihan para telik sandi Belanda". Majalah Historia. Jakarta Barat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-22. Diakses tanggal 22 Agustus 2022. 
  13. ^ a b c d e f g Arifianto, Bambang (22 Agustus 2022). "Jabar Pernah Terbelah Kantor Gubernur Berpindah". Pikiran Rakyat. Bandung. hlm. 10. 
  14. ^ "Pemerintah Kabupaten Subang - Kawah Tangkuban Parahu". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-02. Diakses tanggal 2015-03-29. 
  15. ^ "Presiden RI Melantik Ridwan Kamil dan Uu Ruzhanul Ulum Menjadi Gubernur & Wakil". www.dispusipda.jabarprov.go.id. 5 September 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  16. ^ Sjafira, Nimas Putri Al (5 September 2023). "10 Pejabat Gubernur Dilantik Mentri Dalam Negeri Tito Karnavian Hari Ini, Berikut Daftarnya". www.jawapos.com. 
  17. ^ Dendi Ramdhani (02-09-2019). Khairina, ed. "120 Anggota DPRD Jabar Resmi Dilantik di Gedung Merdeka". kompas.com. Diakses tanggal 23-09-2019. 
  18. ^ Endah Asih Lestari (02-09-2019). "Sebanyak 120 Anggota DPRD Jabar Periode 2019-2024 Resmi Dilantik". PIKIRAN RAKYAT. Diakses tanggal 23-09-2019. 
  19. ^ Fabiola Febrinastri (02-09-2019). "120 Anggota DPRD Jabar 2019 - 2024 Resmi Dilantik". suara.com. Diakses tanggal 23-09-2019. 
  20. ^ (Indonesia) "Rapat Pleno KPU Tetapkan Gerindra Dapat Kursi Paling Banyak di DPRD Jabar". Kompas. 13 Aug 2019. Diakses tanggal 14 Aug 2019. 
  21. ^ (Indonesia) "Sejarah DPRD Jawa Barat". dprd jabar. 12 Feb 2014. Diakses tanggal 12 Feb 2015. 
  22. ^ "Ini Bakal Anggota DPRD Jabar Hasil Pemilu 2019". JUARA NEWS. 17-05-2019. Diakses tanggal 23-09-2019. 
  23. ^ Oris Riswan (01-09-2014). "Resmi Dilantik, 100 Anggota DPRD Jabar Siap Bekerja". okezone.com. okenews. Diakses tanggal 23-09-2019. 
  24. ^ "Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan (Permendagri No.137-2017) - Kementerian Dalam Negeri - Republik Indonesia". www.kemendagri.go.id (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-29. Diakses tanggal 2018-07-10. 
  25. ^ "Data Sensus Penduduk per Semester 2 (31 Desember 2023)". Kementrian Dalam Negeri Republik Indonesia. 1 Januari 2024. Diakses tanggal 1 April 2024. 
  26. ^ Sensus Penduduk 2010 - Provinsi Jawa Barat. Badan Pusat Statistik Indonesia. Diakses 30 Juli 2013
  27. ^ a b "Kewarganegaraan Suku Bangsa, Agama, Bahasa 2010" (PDF). demografi.bps.go.id. Badan Pusat Statistik. 2010. hlm. 23, 36–41. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-07-12. Diakses tanggal 17 Oktober 2021. 
  28. ^ a b "Karakteristik Penduduk Jawa Barat Hasil Sensus Penduduk 2000" (pdf). www.jabar.bps.go.id. 1 November 2001. hlm. 72. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-19. Diakses tanggal 20 Juni 2022. 
  29. ^ a b Zuhdi,Susanto. 2017. Antara Sewaka dan Soeria Kartalegawa: Dinamika Politik Pemerintahan Di Jawa Barat Pada Masa Revolusi Indonesia. Bandung : Universitas Pendidikan Indonesia
  30. ^ Suryana, Dayat. 2012. Provinsi Provinsi di Indonesia. [ Scotts Valley ] : CyberSpace Independent Publishing
  31. ^ "Pergub 69 Tahun 2013" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-09-17. Diakses tanggal 2016-09-04. 
  32. ^ "Kamus Utama, Kamus Bahasa Sunda Terlengkap - Website Resmi Pemerintah Provinsi Jawa Barat". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-17. Diakses tanggal 2016-09-04. 
  33. ^ "Unpad dan Yayasan Kebudayaan Rancage Luncurkan Kamus Utama Basa Sunda - Universitas Padjadjaran". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-15. Diakses tanggal 2016-09-04. 
  34. ^ "Kamus Tebal Bahasa Sunda Dikenalkan di Eropa | nusa | tempo.co". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-11. Diakses tanggal 2016-09-04. 
  35. ^ "Staf Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jawa Barat. 2011. Penduduk. [[Bandung]] : Pemerintah Provinsi Jawa Barat". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-08-15. Diakses tanggal 2019-07-16. 
  36. ^ Supriadi, A., dkk. (Desember 2015). Dampak Pembatasan Ekspor Bijih Besi Terhadap Penerimaan Sektor ESDM dan Perekonomian Nasional (PDF). Jakarta: Pusat Data dan Teknologi Informasi Energi dan Sumber Daya Mineral. hlm. 43. ISBN 978-602-0836-19-5. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-07-21. Diakses tanggal 2023-05-26. 
  37. ^ a b "Pertanian". badan-penghubung.jabarprov.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  38. ^ a b c Nurulliah, Novianti (9 Agustus 2022). "Gelombang Tinggi: Produksi Ikan Tangkap Turun 30%". Pikiran Rakyat. Bandung. hlm. 2. 
  39. ^ a b "Jumlah Sekolah Dasar". jabar.bps.go.id. 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  40. ^ a b "Jumlah Sekolah Menengah Pertama -SMP". jabar.bps.go.id. 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  41. ^ a b "Jumlah Sekolah Menengah Atas". jabar.bps.go.id. 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  42. ^ a b "Jumlah Sekolah Menengah Kejuruan". jabar.bps.go.id. 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  43. ^ "Provinsi Dengan Perguruan Tinggi Terbanyak, Jawa Barat Teratas". databoks.katadata.co.id. 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  44. ^ "2023 Indonesian University Ranking". /www.4icu.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-12-20. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  45. ^ Armandani, Karina (17-11-2014). "Wajah Angklung, Dulu dan Kini". CNN Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-24. Diakses tanggal 24-5-2021. 
  46. ^ "Google Doodle Angklung Hari Ini: Perayaan Hari Angklung Sedunia". 2022-11-16. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-11-16. Diakses tanggal 2022-11-16. 
  47. ^ South Australia. Education Dept, Northern Territory. Dept. of Education, "Suara Siswa", Curriculum Corporation, 1993, 1863661344, 9781863661348.
  48. ^ "9 Makanan Khsa Jawa Barat Paling Favorit". www.detik.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 23 Juli 2023. 
  49. ^ a b c d e f Abdul Halim, Hilmi; S., Asep M. (27 September 2022). "Potensi Kasus DBD di Jabar Tinggi". Pikiran Rakyat. Kabupaten Purwakarta. hlm. 10. 
  50. ^ Jakarta, Koran. "Perubahan Nama Provinsi Jawa Barat". Koran-Jakarta.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-30. Diakses tanggal 2023-03-03. 
  51. ^ Media, Kompas Cyber (2020-11-12). "Jabar Diusulkan Diganti Jadi Provinsi Sunda, Ini Awal Mula Usulan dan Tanggapan Ridwan Kamil". KOMPAS.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-03. Diakses tanggal 2023-03-03. 
  52. ^ a b Wamad, Sudirman. "Akademisi-Kongres Sunda Usulkan Perubahan Nama di RUU Provinsi Jabar". detikjabar. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-03. Diakses tanggal 2023-03-03. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Raden Mas Sewaka, Tjorat-tjoret dari jaman ke djaman. Bandung: penerbit tidak diketahui, 1955.
  • Suwangsa, Aat; Abidin, Zaenal; Ir. R.H. Ukar Bratakusumah dari Jaman Penjajahan Belanda Hingga Jaman Pembangunan: Seorang Pejuang dan Pelopor Pembangunan. Bandung: Yayasan Kudjang, 1995.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 6°52′S 107°36′E / 6.867°S 107.600°E / -6.867; 107.600